Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Ketika hidayah-NYA tiba…

12 Komentar

“De’… cerita dong pengalaman pertama kali berjilbab dulu..”

Itu permintaan dari salah seorang kerabatku, di sela-sela keasyikan kami ngobrol ngalor-ngidul  dalam salah satu kesempatan silaturahmi lebaran yang lalu.

“Kenapa? Mbak Ayu mau berjilbab juga?” aku balas bertanya padanya, dan ucapan syukur pun terlontar ketika melihat anggukannya menjawab tanyaku.

“Insya Allah, De’… Sudah makin manteb sih, sudah kumpul2 juga, tinggal cari momen yg tepat untuk memulainya…Ayo dong cerita, sebagai tambahan pertimbanganku juga…” desaknya.

Dengan senang hati akupun berbagi pengalaman pertamaku, mengingat-ingat kembali perasaanku sendiri maupun reaksi keluarga dan lingkungan dekatku saat aku merubah penampilanku, hampir 12 tahun lalu.

***

Sebenarnya, sejak awal kuliah keinginan untuk menutup aurat itu sudah singgah di hati, terlebih dengan suasana kampus yang sangat mendukung.  Namun, ketika itu orang-tuaku belum memberikan restu, dan karena merasa masih menjadi tanggung-jawab orang-tua maka akupun menuruti permintaan mereka.

Baru pada saat aku telah memasuki dunia kerja, telah mandiri, akupun berusaha mewujudkan keinginanku itu.  Awalnya aku juga ragu-ragu, karena saat itu baru satu-dua rekan kerja  – bahkan baru  satu dari 5 teman dekatku- yang berjilbab.  Setelah berjilbab nanti, apakah aktivitasku akan terbatasi? apakah aku tak bisa lagi ubyang-ubyung bersama sohib-sobihku itu? Apakah aku bisa menahan rasa gerah karena kami tinggal di kota pantai? Apakah aku akan bisa konsisten dengan pilihanku itu? Apakah aku akan mulai sedikit demi sedikit, hanya memakainya sekali-sekali…atau langsung saja mulai pakai disepanjang aktifitas sehari-hari?

Berbagai pertanyaan mengepung hati, belum lagi rasa was-was sebelum meminta restu pada orang-tua.  Tapi…bila aku maju-mundur terus, kapan aku akan mulai? sedangkan aku tak tahu apabila aku terus menunda-nunda, bagaimana bila ternyata aku tak punya waktu lagi untuk menjalankan kewajibanku satu itu? Maka dengan Bismillah, aku pun meyakinkan hati.

Alhamdulillah, ternyata bapak-ibu sangat mendukung.  Entah karena telah terbukanya wawasan beliau atau karena mereka merasa aku telah dewasa dan berhak menentukan sendiri, atau entah apa…yang jelas, tak ada lagi larangan itu buatku.  Semakin yakin aku dengan keputusanku, maka pada hari pertama masuk kerja setelah libur lebaran di tahun 2000 itu, aku mulai berhijab.  Alhamdulillah…semua yang kukhawatirkan tak terjadi, lingkunganku sangat mendukung, akupun masih bisa melakukan semua aktivitasku seperti biasa, bahkan dengan lebih percaya diri…

***

“Jadi, kaupun merasakan keraguan dan kekhawatiran saat mulai dulu, ya De’ ?”

“Iya, mbak… Bagiku, itu adalah keputusan penting dan besar dalam hidupku, jadi aku juga mempertimbangkannya masak-masak… Alhamdulillah banyak yang membantu & meyakinkan hatiku, mbak..”

“De’… rasanya, momen hari raya ini akan menjadi momen yang tepat pula bagiku untuk mulai.  Insya Allah, hari pertama masuk kerja besok, akan jadi hari pertamaku berjilbab!” ujar mbak Ayu yakin.

“Alhamdulillah mbak… Oya, mbak kan masih di sini beberapa hari ini..nah, kita pakai kesempatan itu untuk hunting kerudung ya mbak… biar koleksinya makin banyak..”

“Siiplah…. ”  derai tawa kami pun mewarnai siang yang cerah itu…

Ya Allah, berilah kemudahan bagi saudari-saudariku untuk menjalankan perintah-MU… Aamiin….

***

Ketika hidayah-NYA tiba…kenapa harus ditunda-tunda ?🙂

12 thoughts on “Ketika hidayah-NYA tiba…

  1. Selamat hari hijab Mbak Mechta dan selamat juga atas kelengkapan imannya🙂

    Trimakasih mbak Evi… masih jauh dari sempurna, masih belajar untuk terus lebih baik dari hari ke hari… Mbak Evi juga kan ?🙂

  2. wah ternyata di niatin dan ituh sampek sekarang bener2 semoga tetep istiqomah, eeh jadi niar dulu pertama pake jilbab mbak 😀

    segala sesuatu memang tergantung dr niat, bukan ? insya Allah, Niar.. meskipun belum berhijab sempurna, masih sebatas jilbab & baju muslim biasa… namun itu tetap suatu usaha bukan? selamat juga buat Niar ya…🙂

  3. Aku mulai setahun berikutnya Auntie…tapi momennya seperti mbak Ayu, pas masuk kuliah setelah libur lebaran heuheu.
    Semoga tetap istiqomah ya Auntie.. Aamiin

    pasca lebaran, memang sering menjadi momen tepat buat memulainya, Rin… sama dong kita…🙂 Insya Allah,kita tetap istiqomah ya say… Aamiin…

  4. Alhamdulillah.. dan semoga semakin banyak yang trinspiras ya mbaki.. saya juga mulainya pas kuliah.. dan waktu itu hanya saya satu2nya yg berhijab diantara sahabat2 dekat saya..

    Mbak Mechta ini blog baru ya lama tak jumpa langsung ke sini deh🙂

    aamiin… semoga Allah membantu kita semua utk tetap istiqomah & menjadi lebih baik dari hari ke hari ya.. benar, ‘Ne.. ini blog baru krn yg lama lagi ‘ngadat’, hehe… trims sdh mampir lagi ya..🙂

  5. 1. Berhijab juga bisa menjadi benteng pengaman
    2. Wanita berhijab akan semakin tampak anggun dan mempesona lho jeng

    Salam hangat dari Surabaya

    Insya Allah, Pakdhe…🙂

  6. Alhamdulillah, hidayah sudah datang. Semoga istiqomah…

    Insya Allah, aamiin… trimakasih sdh mampir, Niken..

  7. semoga makin banyak yang tercerahkan ya
    selamat mechta buat blog barunya

    aamiin… terima kasih sdh mampir mbak Monda🙂

  8. dengan jilbab, seorang wanita akan benar benar menjaga perkataan dan perilakunya, bukan hanya menjadi sebuah mode atau fashion belaka

    salam kenal ya mbak mechta ^^

    insya Allah… terima kasih sdh mampir & salam kenal juga, Imam..🙂

  9. Semoga berhijab adalah sekaligus pengingat kita semua …
    bahwa seluruh sikap dan perilaku kita itu harus sesuai dengan ajaran Agama …

    Salam saya Mechta

    Betul, Pak Her… setidaknya selalu jadi pengingat dan ‘rem’ bagi diri sendiri… Salam kembali, Pak…

  10. salam kenal , Mechta

    ini kunjungan pertama bunda…
    alhamdulillah………ikut merasakan kebahagiaan ketika mendengar kian banyak yg tercerah dgn menjalankan syariat agama dan menyempurnakannya.
    salam

    Salam kembali & terimakasih kunjungannya, bunda.. semoga nggak kapok, hehe…

  11. Trima ksih sudah berbagi cerita, Mechta…selamat juga buat rumah barunya…hehe, saya lihat dari wall fb-nya Pakde Cholik yang pasang alamat blog baru Mechta ini…😀

    trimakasih juga sudah mampir di sini, mbak Irma… iya nih, lagi pindah kelain hati sementara yg satu msh ngambeg..hehe…

  12. salam kenal ,

    ini kunjungan pertama saya
    alhamdulillah………hari ini saya baru pertama kali juga pakai hijab dan masih belajar untuk terus lebih baik

    salam

    alhamdulillah… selamat, yaa… semoga kita semua semakin baik dari hari ke hari….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s