Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Ini caraku…

13 Komentar

Huuaah…. puanasnya udara malam ini!   Sudah lewat pertengahan September, tapi rupanya hujan yg dinanti belum muncul-muncul juga 😦

Eh, setidaknya itu sih suasana di sekitar lingkunganku.  Mungkin di tempat lain sudah mulai turun hujan ya? atau malah sudah ada yg kebanjiran?  Aih… memang serba salah ya, kekeringan kita teriak..kebanjiran juga teriak tak kalah kerasnya… Memang yang dicari adalah yang sedang-sedang saja… *jadi ingat lagu dangdut jadul, hehe…*

Selain teriknya mentari saat siang, gerahnya udara siang-malam, hal lain yg akhir-akhir ini kurasa lebih dibanding biasanya adalah banyaknya nyamuk!

Heran.. entah apakah di rumahku ini sedang ada hajatan nyamuk atau nyamuk2 itu sedang takziah alias ada layatan ya ? *celingak-celinguk penasaran*

Yang jelas nyamuk-nyamuk itu bandel-bandel… mati satu tumbuh seribu deh… (lebay).  Bikin gemes!

Kebetulan aku paling tidak bisa pakai obat nyamuk bakar.  Terutama karena asapnya yang membuatku sesak nafas, selain juga baunya yang kadang-kadang lama hilangnya.  Masalah bau yang nyegrak  pula yang membuatku tak menggunakan obat nyamuk semprot yang rata-rata berbau seperti itu.   Eh,  ada juga sih, satu merk obat nyamuk semprot yang agak cocok karena tidak  berbau menyengat dan hanya perlu 1 semprot untuk waktu lebih lama…tapi harganya juga lebih dari rata-rata, jadi makainya saat kantong tebel, hehe…

Bagaimana dengan obat nyamuk oles? Yang satu ini aku juga tak suka karena langsung terpapar ke kulit kita.. Meskipun banyak yang mengiklankan produknya sebagai krim lembut yang tak lengket dan aman untuk kulit, tetep saja aku merasa krim-krim itu cukup lengket di kulitku dan tak cukup aman untuk dioleskan langsung.  Jadi.. obat nyamuk oles, juga bukan pilihanku.

Halah… pilah pilih amat ya aku ini…  Yah, yang aman dan nyaman, itulah yg kucari. Dan inilah senjata yang akhirnya kupilih untuk mengusir nyamuk-nyamuk nakal itu :

Raket nyamuk.. ya, itu dia!  Raket yang tak akan menyehatkan nyamuk namun sebaliknya!  Bebas bahan kimia, kita bisa sekaligus olah raga (halah..sudah gerah masih olah raga..alamat banjir keringat dah! hehe ) dan multi fungsi juga lho.. Lihat tuh, pegangannya bisa dilepas dan menjadi senter saat mati lampu ! Pilihan yg OK, bukan ? 🙂

Dan.. suaranya yang nyaring saat ada nyamuk yg berhasil ‘dibabat’ raket ini, bisa menjadi terapi tersendiri lho 😛  Puasss…bisa memastikan kekalahan mereka! 😉

Eh untungnya tidak ada Mbah Joyo di rumah kami, karena suara mirip  petasan-cabe-rawit yang dihasilkan raket ini saat beraksi, bisa-bisa memunculkan kembali trauma beliau… 😦

uups…ini bukan promo lho.. suerr  😛

Hanya berbagi cerita tentang caraku menghadapi nyamuk.  Itu caraku , bagaimana caramu, teman?

Iklan

Penulis: mechtadeera

ASN yang bekerja dan berdomisili di Kota Pekalongan, blogger ( https://mechtadeera.wordpress.com dan http://mechta.blogdetik.com ) dan penulis buku : Notes from Mecca (memoar); Janji Pagi (kumpulan puisi); Tentang Mimpi dan Kaca yang Telah Pecah (kumpulan cerpen).

13 thoughts on “Ini caraku…

  1. Pilihan ragil kami juga raket nyamuk Jeng, mercon kreteknya bikin marem, nah kena kau muk…. Salam

    hehe…marem banget buu… terbalaskan!!! *halah* hehe…

  2. Kebetulan di rumah saya jarang sekali ada nyamuk sehingga gak repot pake obat nyamuk, lotion anti nyamuk atau raket semacam itu. Tapi yang gak tahan tikusnya tuh, lalu lalang di atas sampai dikejar2 kucing segala.

    alhamdulillah klo sepi nyamuk.. di tempatku biasanya juga ga terlalu banyak, tapi entah mengapa beberapa mlm ini ganggu banget. Eh, klo raket tikus ga ada ya? hehe…

  3. alhamdulillah hujan blom turun juga eh udang ding sebentar beberapa malam yang lalu.
    ada sih nyamuk, tapi masih bisa dihalau dengan hus husss 😀
    maulah dibagi 1 raket nyamuknya mbak 😀

    syukurlah klo begitu.. moga2 nyamuk2 ditempatku juga segera pindahan jadi ga hrs ayun raket malam2 lagi.. eh, itu cuma satu2nya je Niq…ga bs dibagi ke kamu lah, hehe…

  4. yaaaaaa, aku jadi ingat masa lalu liat raket nyamuki tu,,,,
    ampe pernah kesetrum dibuatnya…

    haha..kuwalat sama nyamuknya ya? hehe… eh, nyari yg ada pengamannya dong 🙂

    • itu duluuu banget Mbak,,,
      pertama kali tau, kirain gitar2an atau raket2an.. eeeh malah kepencet.. dan gigitlah tu raket….

      haha.. iya, dulu kami pakai yg tanpa pengaman jadinya malah dipakai untuk ‘senjata perang-perangan’ sama para krucils… 😦 Jadi sekarang milih yg ada pengamannya shg saat tak sengaja terkena permukaan raket, tak akan menggigit itu raket, hehe…

  5. Saya memang lebih suka pakai obat nyamuk elektrik atau oles jeng.
    Kalau masih gak mempan saya pakain topi haji, lalu bagian depan saya kasih tulisan ” Provost Nyamuk”..nah aman tuh.
    Surabaya dan Jombang belum hujan jeng
    Panas pwol

    Salam hangat dari Surabaya

    wkwkwk… provost nyamuknya itu keren byanget, Dhe ! 😀
    Wah taksih sami2 panas nggih Dhe… mugi2 ndang diparingi udan malih ( sak cekape) 🙂

  6. Dulu aku juga treatment nyamuk dengan alat ini Mbak Mechta..Tapi karena alatnya rentan sekali, gampang rusak, sekarang cuma pakai sapu lidi hehehe..Dan aku juga tak pernah menyemprot rumah dengan obat nyamuk..:)

    ya..sapu lidi juga masih menjadi alternatif pengusir nyamuk bagi kami mbak.. 🙂

  7. berburu nyamuk dg raket emang paling seru 😀

    menurutmu, apanya yg paling seru, Jeng? Suaranya kah? hehe…

  8. Percaya ato ngga Mba Mechta, warna sama modelnya bener-bener sama dengan punya saya.. Jeehehehehehe..
    KAlo di Serpong kemaren udah sempet ujan deres banget. Pohon sampe roboh, pohon tomat tapi. 😀

    sehati dong..hehe… wah, sudah hujan ya.. syukurlah… dan pohon tomat yg roboh dah sempat berbuah belum? *kepo* 🙂

  9. Kalo banyaaaak bgt nyamuknya paling aku pilih yg elektrik itu auntie, itu pun jarang2 kalo di rumahku, udh pake kasa nyamuk jd paling 1-2 nyamuk doang yg berhasil lolos masuk rumah, lgsg aku kejar smp mati baru ta’ tinggal tidur hihihihi.

    pas kapan gituh dr kantor udah mendung, keujanan di tengah jalan, masuk komplek rumah kok ya kering kerontang >_<

    ah iya…baru nyadar, rupanya udara yg sangat panas menyebabkan pintu kamar ‘ngulet’ jadi nggak tertutup sempurna..jadi deh nyamuk2 nakal bisa mbrobos masuk, hehe… wah, hujan tak merata ya Rin.. tapi rata2 memang masih puanas 🙂

  10. iyaaa.. panass mbak sekarang.. tapi Alhamdulillah kamarku jarang ada nyamuknya, mungkin nyamuk2 itu tahu kalo penghuni kamarnya gak suka pake obat nyamuk jenis apapun mau bakar, mau listrik, semprot, oles pokoknya gak bisa :mrgreen:

    haha…nyamuknya pinter ambil kesempatan dalam kesempitan ya Ne’ 😉

  11. wah wah ternyata sama ya kita seneng banget kalau dah denger suara keretek keretek si nyamuk yg terjerat raket nyamuk ini 🙂
    rasanya puas puas puas …hahaha… 😀 😀

    dirumah ,selain pake raket nyamuk ini, bunda juga pake obat semprot nyamuk 🙂
    salam

    Iya Bunda….puassss… 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s