Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Cengkir Gading

35 Komentar

Cengkir Gading

Apakah Cengkir gading bergambar seperti diatas itu familiar bagimu, kawan?
Sewaktu jalan2 ke pasar tradisional beberapa waktu lalu, aku menemukan salah satu kios bunga tabur juga menggantungkan beberapa pasang Cengkir gading ( kelapa muda yang berwarna kuning) bergambar itu sebagai salah satu jenis dagangannya.
Biasanya, sepasang kelapa gading bergambar itu digunakan sebagai perlengkapan upacara adat jawa mitoni atau yang sering disebut juga dengan upacara tingkeban.  Dulu ketika masih ada pohon kelapa gading di pojok halaman rumah kami, sering juga cengkirnya diminta untuk keperluan itu, yang akan digambari  sendiri oleh ayah dari si jabang bayi.  Namun untuk kepraktisan, saat ini sudah banyak dijual di pasar-pasar tradisional.
Mitoni berasal dari bahasa jawa ‘pitu’ yang berarti tujuh, yaitu upacara adat yang dilakukan untuk menandai usia kehamilan tujuh bulan.  Nah, cengkir gading  untuk perangkat upacara adat tersebut adalah yang sudah digambari tokoh wayang : Kamajaya – Ratih, Arjuna- Sembadra, Janaka – Srikandi ataupun Raden Panji – Dewi Kirana.
Penggambaran itu mengandung harapan jika bayi yang akan lahir nanti laki-laki, diharapkan setampan Kamajaya, Arjuna atau Raden Panji, sedangkan bila lahir perempuan diharapkan akan secantik Dewi Ratih, Sembadra ataupun Dewi Kirana 🙂  Bila ada yg masih penasaran dengan upacara adat ini, silahkan baca Buku Kecantikan Perempuan Timur, karya Martha Tilaar th 1999 yang bisa diakses juga lewat Google Books.
Oya, dalam bahasa Jawa juga ada yang disebut “KERATA BASA” ( baca : Keroto boso ) atau upaya memaknai secara lain dari sebuah kata.  Misalnya : Gedhang ( Pisang ) = Digeget sak bubare madhang ( digigit setelah makan ), atau Kerikil = Keri ing sikil  (terasa geli di kaki ), dll.  Nah.. kerata basa untuk Cengkir ini adalah “ngencengke pikir” = membulatkan tekad (?)
Kembali ke foto diatas, sebenarnya aku penasaran, tokoh wayang siapakah yg digambarkan di sepasang cengkir gading itu ya? Ada yg tahu ? 😉
Iklan

Penulis: mechtadeera

ASN yang bekerja dan berdomisili di Kota Pekalongan, blogger ( https://mechtadeera.wordpress.com dan http://mechta.blogdetik.com ) dan penulis buku : Notes from Mecca (memoar); Janji Pagi (kumpulan puisi); Tentang Mimpi dan Kaca yang Telah Pecah (kumpulan cerpen).

35 thoughts on “Cengkir Gading

  1. Baru tahu filosofi dari tingkeban ini. Cengkir itu bagus ya Mba Mechta. Kalo soal nama tokoh wayang: nyeraahhh.. Hehehehe. Bapak saya yang hapal banget sama nama-nama tokoh wayang itu.

    sama doong… soal wayang aku gak tahu blas, makanya nanya di sini.. hehe…

  2. Aku sering dengar kata Cengkir Gading. Tapi nggak tahu apaan, hihihi ini baru tau nih baca dari sini 😀
    Waduh gak ngerti deh itu siapa, Semar aja aku suka salah 😀

    Cengkir itu buah kelapa yg masih sangat muda… Tentang Semar, aku juga tahunya bahwa dia gemuk,kok Na.. hehe…

  3. mba Mechtaaaaa….
    ternyata pindahan sini toh??

    yah…ternyata kita sama sama harus berselingkuh yah mbaaa….hihihi…

    Waduh, aku baru tahu sih mba…
    …ehm…waktu 7 bulanan sih aku gak pake begituan mba…di Sunda mah kayaknya gak ada deh…
    Tapi ituh yang nge gambar jagoan banget sih yah…

    Iya Ry..di sinilah aku sekarang,karena detikku lagi ngambeg, hehe… Iya, jago ya yg nggambar, lha wong aq nggambar di bidang datar saja ancur apalagi di kulit buah gitu, hehe…

  4. Saya orang jawa tulen… dulu pas istri saya hamil tidak saya pitoni, terjadi pertentangan dengan ortu mertua sebetulnya, tapi alhamdulillah sampai anak ke 4 saya semuanya baik-baik saja walau tanpa pitonan. Salam kenal dari kota Solo.

    Alhamdulillah… itu semua kan memang ‘gugon tuhon’ saja.. kepercayaan kita pada kuasa Illahi yg paling utama, bukan ? 🙂 Salam kenal kembali dari Kota Batik mas.. *eh, sama2 kota batik ya.. hehe..*

  5. cengkir itu degan yang belum jadi kan Mbak???

    kalo gak salah janoko itu Mbak, heheh #sok tau

    yakin tuuh ? aku sih gak tahu bener nggak nya.. hehe… eh iya, cengkir itu bakal degan yg nantinya jadi kelapa..

  6. Yang pasti bukan tokoh wayang cepot (wayang sunda) atau Petruk (wayang jawa).

    setuju…wajahnya tidak memerah dan hidungnya tidak sangat puanjang ya.. haha…

  7. wah aku mau tuh mbak cengkir hiasan gambar wayangnya, aku suka.. tapi gak tahu siapa tokoh wayang itu hehe

    kaya’nya sih nggak tahan lama Ne’…kan asli bukan buatan, hehe… sama dong..aku juga ga tahu tokoh siapa itu.. 🙂

  8. Cengkir gading.. hmm, pernah dengar sih, tapi di Surabaya kalau ada acara tingkeban jarang pke cengkir gading ini..

    di kotaku sekarang juga jarang, Yun… dulu saat di Semarang sih masih sering diundang tingkeban dg perlengkapan itu…

  9. itu Kamajaya, Kamaratih..diharapkan anak yang akan lahir mirip mereka.
    Saya sih gak pakai acara kayak begitu
    Salam hangat dari Surabaya

    Oo..itu Kamajaya Kamaratih ya Dhe.. bukan pasangan wayang lainnya… *wong gak ngerti kok masih ngeyel.., pikir Pakde..hehe..*

    • Saya dulu pernah eyel-eyelan soal nama orang. Gurunya menjelaskan nama Leonardo Dan Vinci, lalu saya betulkan Leonardo Da Vinci, dia ngeyel sayapun ngeyel. ha ha ha ha

      Lha ini sudah bisa merubah read more menjadi Selanjutnya..bagus…

      Salam hangat dari Surabaya

      Maturnuwun tips nya, Pakdhe… coba2 tulis di depan / di belakang ‘more’ … ternyata yg pas dibelakang gini, hehe..

  10. itu kurawa dan sadewa apa ya, mba. 😀
    #sok tau.

    Aku baru tau ada cengkir gading yang bergambar kayak gitu. 😉

    Idah…setahuku kurawa (musuhnya Pandawa) itu banyakan deh, sedangkan kembarannnya Sadewa itu Nakula… Tampaknya bukan deh, kan ceritanya gambar itu laki-laki & perempuan *soktaujuga*

  11. kayaknya udah modif wayangnya
    arjuna srikandi kok rasanya ndak gitu ya…, sarungnya sama hiasan kepala kayak beda deh..
    nggak gitu hafal sebetulnya…

    mungkin juga mbak Monda… Kalau kata Pakdhe itu Kamajaya Kamaratih… Wah, mbak Monda ‘titen’ ya, saya malah gak tau blas *maluuu*

  12. blog yang detik udah diganti yang ini ya bu… 😀
    salam

    hai..apa kabar, pengantin baru ? 🙂 iya, yg detik msh ngambeg, hehe..

  13. Di Semarang masih byk yang pake adat itu Bu 🙂

    Iya mbak Esti, waktu di Semarang masih sering menemui, ternyata sekarang juga masih ya? 🙂

  14. Mbak, dalam gambar itu bukannya salah satu tokoh wayang yg telah Mb Mechta tuliskan..

    Adat istiadat jawa yang penuh perumpamaan dan dalam makna ya Mbak..Senang deh jadi tahu kelapa itu bernama cengkir gading..:) Soalnya sering mendengar nama Kelapa Cengkir 🙂

    Hehe..iya mbak, cuma karena saya buta wayang..jadi nggak tahu gambar itu gambar dari pasangan yg mana 😦

  15. lewat hehehe gak ngert pewayangan

    samma! hehe…

  16. Kalau gak salah tuh Puntadewa dan Drupadi mbak 🙂

    Saya dulu sering lihat kelapa macam gitu pas ada acara tingkeban, biasanya sih ada kebiasaan si calon bapak membacok kelapa tersebut. Kalau arah bacokannya lurus, artinya calon bayi itu laki. Sebaliknya kalau arah tebasannya bengkok, tuh artine cewek. itu sih dulu.. gak tahu sekarang kayaknya dah gak ada lagi ritual gituan mbak

    Nah.. ada nama lain yg di sebut 🙂 Eh iya, pernah juga ada yg menjabarkan arti tebasan begitu…

    • Kalau Drupadi sih masih saya maafkan, tapi kalau yang laki-laki itu disebut Puntodewo ya mblakrak banget. Mengapa ? Karena Puntodewo topinya gak kayak gitu cak…gelungnya pendek. he he he he

      Nah.. Lozz… gimana tuuh ? 🙂

  17. Loh.., kan sudah disebutkan dalam posting kalau itu tokoh wayang : Kamajaya – Ratih, Arjuna- Sembadra, Janaka – Srikandi ataupun Raden Panji – Dewi Kirana. Memang ndak bisa sedetil aslinya sih tapi itu cukup sebagai perlambang dalam upacara adat. Dan gambar di atas lebih bagus jika dibandingkan dengan yang pernah saya temui. Cuma digambar dengan ujung paku tanpa pewarna. 🙂

    Maksudku..dari 4 pasang itu, sebenarnya itu gambar pasanagn yg mana? atau 4 pasang itu sebenarnya cuma sepasang dg nama yg beda2? *ah,tambah binun deh akyu..* hiks…

    • Iyah mbak, dalam pewayangan masing-masing tokoh memiliki banyak nama//julukan//gelar, yang biasanya disematkan pada saat memperoleh wahyu setelah bertapa atau pada saat terjadinya suatu peristiwa (kelahiran//menikah//menakhulkan musuh//wisuda//menjadi raja//dan yang lainya).

      oo..begitu ya.. maklum, aku bener2 awam wayang, hehe…

  18. baru tau tingkeban pake cengkir gading. di desaku udah jarang yang pake atau aku aja yg ga tau? favoritku Dewi Kirana-Raden Panji *wong Kediri*

    Dan bagaimanakah penampilan Dewi Kirana – Raden Panji itu? seperti yg digambar itu bukan? Oya, trims sudah mampir sini ya… *kipas2in biar dapurnya ga makin hangus, hehe…*

  19. Iya aku sering lihat Cengkir gading..
    Ga tau siapa nama tokoh wayang ntu..

    Eh..Eh..aku salah masuk ga ya..
    TApi bener kan ini MEchta yang di blogdetik..
    Loh..loh..ternyata pindah tho..
    Kemana aja ya aku ??

    Ternyata harus aja punya selingkuhan ya hihi..
    Ahh semoga makin tambah rajin dan semangat menulis di sini ya..

    Bener, Jeng Poni… ini selingkuhannya blog lama..haha… Trims doanya 🙂

  20. Wayang memang banyak yang serupa bentuknya, misalnya : Arjuna juga mirip Abimanyu, Parikesit, Wibisono, dll.
    Yang tahu pasti ya dalangnya

    eeh…mbok2 kebetulan Pakdhe selain mantan trainer juga mantan dalang.. hehe.. *ampuun Pakdeee..*

  21. cengkir gadingnya sih tau mbak, tapi lukisannya itu hmm …. gak tau saya mbak hehehe … bagi saya wayang tuh hampir sama semua lho di mata saya uhuk

    begitu juga dimataku, Niq.. aku tahunya cuma Semar, Gareng & Petruk.. hihi…

  22. dalam bahasa jawa, ada yang disebut “candra”, panyandra, salah satu candra itu adalah payudara nyengkir gading. candra adalah untuk mengungkapkan keindahan/perangan bagian tubuh seperti rambut ngandan-andan, gulu ngolan-olah, dan lain-lain. 🙂

    salam

    Waaa…ini to jawaban pertanyaan Pakdhe kemarin… Tak kirain utk nyandra kulit mulus, hehe…

  23. baru tau kalau ada acara tingkeban atau nujuh bulan dengan menggunakan cengkir ini
    terimakasih utk sharing nya ya Mechta
    jadi menambah wawasan juga ttg filosofi jawa dr tulisan ini 🙂

    salam

    sama-sama Bunda… saya malah baru tahu tentang candra yg nyengkir gading itu… 😉

  24. Artikel yg menarik mba, di Jawa Barat juga ada upacara semacam ini setelah acara mandi pakai 7 kain si suami membelah kelapa tersebut ya hehehe dan jika di Sunda, setelah selesai acara ini ada bagi2 rujak ke para tamu, kalo rujaknya pedes katanya anaknya bakal judes atau galak hahaha…
    duh saya sih gak mendalami filosofinya cuma pas saya hamil dulu nurut aja sama ortu ikutin acara itu dan kelapanya persis sama seperti foto mba mechta bedanya kelapa yg dipakai kel saya gambarnya cuma kepala tokoh wayangnya saja 😀

    Iya mbak Anny… ada juga yg bilang kalau rujaknya kurang ‘menggigit’, anaknya laki-laki..hehe…

  25. saya sudah nggak asing mbak

    dirumah saya sudah sering ada yang seperti itu (maklum keluarga saya adalah keluarga Jawen)

    bahkan waktu tingkeb’an atau mitoni juga ada rujak yang pedes itu, saya suka banget itu mbak

    syukurlah klo begitu.. 🙂

  26. Ping-balik: Mangga kelapa « Lalang Ungu

  27. Ping-balik: URL

  28. Ping-balik: support at

  29. Ping-balik: Vidify

  30. cengkir gading m cengkir kuning to sama tidak

    mungkin sama ya… maaf aq gak berani memastikannya…

  31. Ping-balik: Mangga kelapa | Lalang Ungu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s