Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Kerupuk & Sop

8 Komentar

Apa hubungannya kerupuk & sop ? Teman makanan yang pas ? Ya, mungkin bagi beberapa orang begitu…  Namun sebenarnya kali ini aku hanya akan menulis tentang  suatu jenis kerupuk & sop yang baru kucicipi beberapa waktu lalu.

Terus terang, aku teringat untuk menulis tentang kerupuk ini ketika membaca tulisan dari teman kita,  yang ini.

Ya, aku setuju bahwa ada buanyaak jenis kerupuk yang ada di sekitar kita dan sebagai salah satu penikmat kerupuk, rata-rata aku suka macam-macam kerupuk itu, asal…. tidak pedas! *harga mati untuk kriteria yang satu itu, hehe..*

Dan diantara kerupuk kesenanganku, adalah kerupuk gendar / karag , serta kerupuk kedele.  Kebetulan keduanya adalah kerupuk yang banyak ditemui di kotanya Bu Prih: Salatiga.  Jangan heran, meskipun sudah bertahun-tahun meninggalkan kota kelahiranku itu, masih banyak rasa kuliner Salatiga yg nyantol di lidahku  🙂

Sayangnya, akhir-akhir ini agak sangsi makan kerupuk gendar, karena pembuatannya memerlukan bleng sebagai salah satu bahannya, sementara aku baru ngeh kalau yang dinamakan bleng itu sendiri adalah borax yg berbahaya itu… Waduuh… 😦

Oya, baru-baru ini kutemui jenis kerupuk yang lain lagi, yaitu yang penampakannya seperti ini :

Namanya Kerupuk Antor, banyak ditemui di daerah tegal dan sekitarnya.  Kerupuk  berukuran kecil-kecil itu sebenarnya berwarna putih, namun ‘dibalut’ bumbu kecoklatan sehingga penampilannya terlihat lethek atau kotor.  Rasanya? Untuk yang pertama kali mengkonsumsi mungkin agak aneh karena bumbunya menimbulkan rasa agak getir /pahit, namun setelah terbiasa merasakannya dapat juga merasakan rasa gurihnya kerupuk ini…  Oya, karena biasanya kerupuk ini tidak digoreng menggunakan minyak namun menggunakan pasir panas, maka ada pula yang menyebutnya krupuk kere 😉

Nah.. itu sekilas tentang kerupuk Antor…. sudah pernah mencoba?

Yang berikutnya aku ingin bercerita tentang pengalamanku dengan sop ayam, khususnya sop ayam klaten.

Sebenarnya sudah agak lama aku penasaran dengan jenis masakan satu ini, yang kudengar benar-benar khas dan banyak penggemarnya.  Sampai suatu ketika seorang teman mengajakku mencicipinya, di  warung  sop ayam klaten yang baru dibuka di kota kami.

Saat memilih menu sebenarnya aku sudah kurang sreg.  Diantara bagian-bagian ayam, yang kusukai adalah paha, maka itulah yg kucari waktu itu.  Sayangnya, persediaan yang ada saat itu tinggal dada, leher dan sayap.  Yo wis, aku milih sop dada saja sebagai alternatif.

Saat melihat penampilan sop dada ayam yang akhirnya terhidang di depanku, aku langsung kurang suka.  Ayamnya di potong cukup besar, dengan kuah yang dari baunya sudah tercium aroma merica, dan… tak ada sayuran apapun di mangkok itu!

Oo… jadi begini to..penampilan sop ayam itu? Lalu rasanya?… Suapan pertama membuktikan kecurigaanku akan banyaknya bumbu merica yang dipakai, yang langsung mematikan seleraku.  Semangkuk kecil nasi yang menyertai sop itu tak cukup menetralkan rasa pedas yg  terlanjur menguasai lidahku (ah, emmang payah ya..aku ini.. 😦  ) Namun, karena sudah dipesan dan tak enak dengan teman yang mentraktirku, maka aku tetap berusaha menghabiskan ayam itu, tanpa kuahnya tentu saja..

Jadi itulah akhir rasa penasaranku dengan salah satu jenis kuliner klaten yang terkenal itu…   ( Untuk kuliner klaten, buatku masih tetap ayam panggang yg paling nyam-nyam… )  Untuk sop, ternyata aku lebih bisa menikmati sop ayam buatan mbak Saroh di kantin kantorku, karena meskipun potongan ayamnya kecil2, namun ada wortel, kentang dan sawi hijau yang melengkapinya.

Atau juga sayur sop rumahan dengan variasi jamur / sosis untuk menggantikan daging ayam / sapi, namun selalu ada sayuran sebagai pelengkapnya : wortel, buncis, dll, seperti yg biasa kami masak sehari-hari :

Oya, ada satu kebiasaanku (yang kata teman2 agak aneh) menyangkut kerupuk dan sop (atau masakan berkuah lainnya).  Setelah menghabiskan isi sayur  yang ada di mangkok hingga hanya tersisa kuahnya saja, maka akan kumasukkan kerupuk kedalamnya!  Setelah beberapa saat kerupuk menjadi lunak, baru kusantap dengan kuahnya… Hm… uenakk…, berniat nyoba? 😉

Penulis: mechtadeera

ASN yang bekerja dan berdomisili di Kota Pekalongan, blogger ( https://mechtadeera.wordpress.com dan http://mechta.blogdetik.com ) dan penulis buku : Notes from Mecca (memoar); Janji Pagi (kumpulan puisi); Tentang Mimpi dan Kaca yang Telah Pecah (kumpulan cerpen).

8 thoughts on “Kerupuk & Sop

  1. kerupuk kere, kasian ya kerepuk di negara kita namanya aja udah bikin nysek heee…

    wah kl bapak saya bukan kerupuk yang direndam mbak, tapi peyek, soalnya peyeknya keras heheee…

    terima kasih linknya ya Mbak….

    haha..biar kere tetep nikmat to.. 😀 trims juga ya, sdh menginspirasi, hehe..

  2. Bener-bener ga suka pedes ya Mba Mechta? Kalo pedesnya cabe sih saya suka tapi kklo pedesnya merica mah agak kurang pas di kidah. Jadi bisa ngebayangin gimana rasanya sop ayamnya.

    iya Dan…lidahku memang sudah parah… ‘lidah balita’ olok teman2ku sih… (padahal banyak balita yg malah lebih doyan pedes daripadaku,haha…)

  3. aku juga baru ngeh kalo bleng itu borax
    jaman kecil dulu aku malah suka makan ketupat yang pake bleng
    oon amat ya..?

    ternyata…kita sama2 Oon ya mas.. 😀
    oya, aku berkunjung ke blogmu, berusaha meninggalkan komen tapi tampaknya gagal.. maaf ya.. 🙂

  4. Mengenai gendar untung mb Mechta telah menyinggung soal bleng, jd aku gak perlu membawa kabar buruk di komentar ini hehe…Tapi yg perlu di waspadai juga untuk segala jenis kerupuk adalah bahan pemutih dan perwarna…

    mengenai sop, dalam pikiranku jg mesti ada sayur Mbak, even itu banyak dagingnya. dan makin kesini seleranya makin aneh, kalau bukan ayam kampung sop ayam tak coret dari daftar makanan yg patut dicoba 🙂

    iya mbak Evi… jadi ga brani makan gendar lagi 😦 begitu juga dg pewarna, klo ada makanan warnanya ngejreng, langsung curigation dah! haha… sop itu katanya ayam kampung mbak, tapi ga ada sayurnya jadi ‘mbleret’ semangat icip2nya..hehe…

  5. BAgi saya kerupuk dan sop adalah kombinasi sempurna …

    And trainer’s friendly sekali

    sebab … sebelum makan kerupuk … di celupin dulu di Sop …
    hahahaha (nasiiiiib … nasib)

    salam saya

    haha… lha wong saya juga hobi nyelup krupuk pak, sampai diledekin temen2 je.. 🙂

  6. Menyantap soto maupun sambal tumpang tanpa karak serasa belum lengkap Jeng.
    Makan krupuk udang bersamaan dengan pisang juga nikmat loh.
    Terimakasih tetap menyimpan kenangan Salatiga di hati Auntie.
    Selamat berakhir pekan

    naah…utk krupuk udang dg pisang blom nyobain bu… Selamat berakhir pekan juga kagem Bu Prih sekeluarga 🙂

  7. kerupuk antor itu bunda baru tau dr sini, Mechta
    tentang sop?
    wah, paling suka banget sop sayur, bukan apa2 krn bunda kebetulan memang tdk makan ayam ataupun daging ..

    kalau bunda suka krupuk yg sudah agak masuk angin ( bantet gitu) hehehee….ini juga rada aneh ya ,Mechta …. 😳
    salam

    waah..sama-sama mempunyai kebiasaan makan/pilih krupuk yg aneh ya Bunda..hehe… iya Bunda, memang lebih baik mengurangi daging2an dan menambah asupan buah & sayur ya..

  8. Ping-balik: Kudapan sore ini… « Lalang Ungu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s