Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Buah apakah ini?

26 Komentar

Teman… adakah yg bisa memberitahuku, apa nama buah ini ?

Itulah pertanyaan disertai foto sepiring buah yg ada di dinding FB salah seorang rekan, yang mengusik rasa penasaranku di pagi ini.

Buah kesukaannya itu, penampilannya mirip buah Ceremai tapi lebih besar, mempunyai daging buah yang lembut manis saat sudah matang…  Berbeda dengan ceremai yang berwarna kuning saat matang, buah ini berwarna merah  cerah saat matang (meskipun di foto diatas, warna merahnya tak tampak terang).  Buah itu berasal dari pohon perdu yg sudah lama di miliki tetangganya, namun mereka semua tak tahu apa nama pohonnya, meskipun kabarnya itu termasuk pohon obat…

Seorang teman komen, di daerahnya itu disebut Buah Bidara, tapi ketika aku tanya mbah Google, penampakan buah bidara malah seperti apel malang.. Dan yang membuatku penasaran, aku merasa pernah melihat buah seperti itu di tulisan salah seorang teman… akhirnya kucari lagi foto2 di google, karena penampakannya mirip ceremai, kali ini dg keyword “ceremai / ceremai-belanda’ dan… ternyata salah satu yg muncul adalah………

Salah satu fotonya mbak Evi !🙂

Ternyata di blog mbak Evi-lah aku pernah lihat buah semacam itu, khususnya di tulisan mbak Evi tentang Dewandaru   Tanaman yg konon termasuk tanaman langka berasal dari Amerika utara, yang di beberapa daerah juga dikenal sebagai pohon bertuah, misalnya di Karimunjawa.  Pohon Dewandaru juga dikenal sebagai tanaman yang berpotensi penangkal kanker, obat diare ataupun penurun tekanan darah tinggi.

Memang mirip bukan?  Jadi… apa betul buah yg dimaksud temanku itu adalah buah Dewandaru ( Eugenia Uniflora )  seperti yg di potret mbak Evi itu ? Dengan kata lain..buah langka yg dipotret mbak Evi itu bisa dimakan?

Bagaimana menurut teman-teman?

***

Catatan : Foto pertama pinjem dari FB Teh Is Hilman sedangkan yg kedua hak milik  Mbak Evi Indrawanto… Terimakasih ya…

26 thoughts on “Buah apakah ini?

  1. wah ..baru kali ini lihat buah seperti itu …. hehehe tapi jadi tahu manfaatnya deh …ma kasih atas informasinya….

    wah..sama kita, Pak Necky… sama2 baru lihat & belum pernah ngrasain ya.. hehe…

  2. cermei di tunsa cuman ada yg kecil2 warna kuning dan kecut… makanya biasa dibuat manisan😀

    nek cerme nang landa gedhi2 ternyata, Ri..hehe…

  3. Belum pernah tau tiga-tiganya. Cerme sok krungu tapi rung tau coba…
    Oh jadi bidara itu nama buah, soalnya rumahku di bidaracina😀

    klo serme biasa aq sering Na.. itu yg kuning kecil2 dan kuecuuut…hehe… klo yg itu ceremai belanda alias dewandaru katanya..🙂

  4. Wah, baru lihat disini….
    kira2 itu buah apa ya? 3malahnanya balik..😛

    kesimpulan saat ini..itu yg namanya buah Dewandaru..🙂

  5. klo cermai pernah liat mba’yu….tp klo bidara bru liat d sini…hehe…..

    klo cerme disekitar kita msh ada ya Yun.. etapi yg diatas itu bukan Bidara… katanya sih Dewandaru namanya… *tapi aq dewe yo rung tau werh, apalagi nyoba..hehe*

  6. Tomat Jepang kali, mba. hahahaaa. . . 😆

    cermei?
    Aku belum pernah makan, mba. . .

    Rasanya kayak strawberry ya, mba?🙂

    klo cerme biasa…ranya nya manis2 kecut, Idah.. klo cerme belanda alias Dewandaru ini kata temenku itu manis lembut… kaya’ strawberry / tdk, aku blom tahu Idah..hehe…

  7. baru tau..kok disini engga ada ya buah kayak gitu?

    ditempatku juga ga ada kok..itu punya teman yg di Tangerang sono..🙂

  8. Kalau cerme saya faham karena dulu punya tapi gak sampai merah gitu,paling kuning semburat.
    ‘Nah kalau buah Dewandaru saya gak tahu karena di kampung dulu kok gak pernah nemu
    Semula saya kira buah uni yang kecut, kadang teman2 kecil bilang :Panganane Ulo”

    Terima kasih infonya
    Salam hangat dari Surabaya

    sama Pakdhe… saya juga tahunya Cerme yg kecut2 manis itu, hehe..

  9. Cerme wes suwi ora ngerasak ne mbak, tapi ndak pernah sampek merah2 gitu paling pol ijo rasane asemm😀

    dan klo cerme juga nggak segede-gede itu kan say?

  10. Ternyata ciptaan Allah yang belum kita tau itu buaaaanyaaak buuangeet…
    Yang ini juga baru liat…
    Subhanallah.

    iya mbak…dan kita harus mau buka mata & telinga utk bisa mempelajari & mengambil manfaat dari ciotaan-NYA itu ya..🙂

  11. mirip arbei ya. belum pernah lihat nih buah ini. kalau ceremai sih sering makan

    mungkin itu sebabnya teman saya sdh sering makan jg tak tahu namanya, hehe…

  12. Mbak Mechta, saya juga mencari2 artikel apakah buah ini enak dimakan. Di salah satu komen di artikel blogku itu ada yg mengatakan rasanya asam2 manis..Tapi gak tahu apakah ini beracun..Tapi kalau artikel dewandaru dimanfaatkan untuk mengobati kanker, memang ada di internet🙂

    trimakasih sdh memasang potret buah ini, mbak… wkt kutunjukkan tulisan & foto mbak temanku bukan mirip lagi..memang itu.. hehe… berarti, dewandaru mmg bisa dimakan ya mbak…

  13. pernah lihat kayaknya…tapi lupa dimana
    hayoo..diinget-inget lagi coba…🙂

  14. Kami juga menyebutnya Dewandaru Jeng Mechta dan mengkonsumsinya sambil kiyer-kiyer manahan asemnya tapi tetap pengin coba, warna merahnya cerlang. Selain Uni Evi, blog mas Alam juga pernah mengulasnya. salam

    Di Salatiga wonten bu? jadi pengen ngicipi…hihi…

  15. Baru tahu kalo ini yang namanya Dewandaru padahal dari dulu denger sejak jaman pramuka SD Mba Mechta.
    MAturnuwun Mba. Jadi nambah ilmu baru inih..😀

    aku juga blom lihat langsung buahnya Dani..mudah2an suatusaat bisa ngicipi juga..hehe…

  16. benar.. itu memang buah Dewandaru,, biasanya banyak yang membuat tanaman ini jadi bonsai. di kalangan pebonsai biasanya dikenal dengan nama Sianto. tanaman ini sejenis jambu-jambuan (Eugenia..)

    oo…masuknya jenis jambu2an ya? ah.. terima kasih utk tambahan informasinya ya… trimakasih juga sudah mampir sini..🙂

  17. eh, sejak kecil saya suka makan buah itu.disini disebut buah cereme aja (bandung). di rujak pedes enak lho, gini urutan warnanya mulai dari muda sampe masak, hijau gelap, hijau terang, hijau kekuningan, kuning, orange, merah, sampe merah keitaman. rasanya manis asem seger.sampai sekarng pohonya masih ada di depan rumah

    Oh, di situ nyebutnya cerme juga to? klo Ceremai / Cerme (bhs Jawa) yg kutahu pohonnya lebih besar, buah bundar kecil-kecil kuning (matang)…

  18. eh iya bener. Aq jg udah lama ngirain itu teh buah bidara. Soalnya waktu mau praktik memandikan mayat, guru aq bilang itu bidara. eh taunya dewandaru ya….? Aq punya dua pohon besar-besar di dpan rumah, Tapi rasanya g manis, agak pangset gitu (semi asem gt)

    kata si teman yg punya buah ini, memang harus matang sekali agar terasa manis… kalau belum terlalu matang masih ada asem2nya gitu… eh, mandiin mayat?? wow!

  19. Nggih itu dewandaru mbak, klinik wkj tegal punya bbrp pohon itu mbak

    khasiatnya untuk apa saja, mbak Indah?

  20. aku baru tau banyak tentang buah ini setelah browsing di internet, saya sudah hampir 5 tahun punya tanaman ini yg saya tanam di pot teras rumah, alhamdullillah sempet berbuah beberapa kali. Dewandaru atau Sianto. ternyata buahnya sangat bermanfaat utk dikonsumsi.

    saya malah penasaran karena belum pernah mencicipi… manis asam katanya ya?

  21. Cermai Belanda (Eugenia uniflora) berasal daripada Amerika Selatan (Brazil)

  22. Saya sewaktu kecil sering makan buah itu mbak, ada yg manis memang tp kbanyakan manis asem gtu rasanya & iammemiliki aroma yg khas, bahkan smp skrg saya msh inget aromanya. Saya jg msh penasaran ini namanya buah apa ya. Duh kangen nih pengen nyari tp d kota susah nih ga nemu2 buahnya..

    Semoga dapat menikmati kembali buah kenangan ini yaa …

  23. Saya juga punya pohon ini di halaman deoan rumah dan belum tau namanya apa. Eh ketemu blog ini, terimakasih infonya…

  24. Didepan rumah aku ,tetanggaku menanam buah ini…aku dan keluarga juga sudah sempat memakan bahkan meminum air rebusan daunnya…memang khasiatnya sama tapi ada satu lagi…air rebusannya bisa menurunkan kadar kolesterol….namanya kurang tahu karrna kami menyebutnya ceremai belanda…lalu aku search memang benar dewandaru….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s