Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Giveaway Senangnya Hatiku : Jalan-jalan keluarga ke Dieng

23 Komentar

Setelah kumpul keluarga saat acara khol bapak di bulan Nopember lalu yang dilanjutkan dengan jalan-jalan ke Medini, syukurlah pada akhir tahun ini kami bisa  berkumpul lagi di liburan sekolah akhir 2012 kemarin.  Dan mumpung kumpul bareng, kitapun secara dadakan merencanakan jalan-jalan bareng.  Dari beberapa tempat yang diusulkan, akhirnya terpilihlah tempat wisata Dieng , untuk menjadi tujuan jalan-jalan kami kali ini.

Kami berangkat dari rumah sekitar pukul 6 pagi, melalui rute Pekalongan – Dieng yang belum pernah kami tempuh.  Rute hasil googling itu ternyata lancar & cukup bagus kondisi jalannya, terutama view-nya yg hijau-hijau menyejukkan mata :)    Pekalongan – Kajen – Paninggaran – Kalibening – Wanayasa – Wanareja – Batur – Dieng itu  kami tempuh sekitar 4 jam (dengan 2 x berhenti untuk tanya, hehe…) dan jam 10an pagi sampai di Dieng.

Awalnya kami sempat khawatir untuk mengunjungi tempat wisata di dataran tinggi itu karena sedang musim hujan, namun alhamdulillah Allah memperkenankan kami menikmati keindahan panorama Dieng dengan cuaca yang cerah seharian itu :) 

Ada banyak spot menarik yang ada di seputaran Dieng – oya, lokasi wisata Dieng ini ada yg merupakan wilayah Banjarnegara (Dieng Kulon) dan ada yg masuk wilayah Kab. Wonosobo (Dieng Wetan) – yang pertama kami kunjungi adalah kompleks candi-candi : kompleks Arjuna dan kompleks Gatutkaca.  Sebenarnya masih ada kompleks candi-candi lainnya, yang tersebar dan di hubungkan dengan jalan tertata rapi dengan pohon cemara gimbal di kanan-kirinya… juga ada Museum Kailasa ,  namun untuk kesempatan kali ini kami  hanya sempat menikmati 2 kompleks itu saja… dengan ditemani jagung bakar manis sebagai pelengkap🙂

Di kompleks Candi Arjuna & Candi Gatotkaca

Di kompleks Candi Arjuna & Candi Gatotkaca

Menikmati panorama Dieng yang asri

Menikmati panorama Dieng yang asri

Setelah dari kompleks candi-candi, kami menju lokasi selanjutnya yaitu Telaga Warna.  Cantiknya Telaga warna yg menjadi latar belakang foto Orin beserta Akang Mataharinya kala itu, memang membuatku berjanji dalam hati untuk segera datang lagi ke sana… Dan ternyata, Telaga Warna itu masih tetap indah, meskipun siang itu matahari malu2  tampil sehingga warna permukaan airnya tidak berwarna-warni namun hanya hijau teduh…

Mematri kenangan di pinggir Telaga warna nan cantik

Mematri kenangan di pinggir Telaga warna nan cantik

Ada banyak hal yang bisa kita lakukan diseputar Telaga Warna itu… berpose? tentu… hehe… selain itu kita dapat juga terbang ala srigala alias flyng fox itu, atau sekedar jalan-jalan di kawasan hutan teduh disekitarnya, mengunjungi goa-goa yang ada disana : Goa Semar, Goa Sumur, Goa Jaran, dll.  Masih ada telaga yg lain  juga yaitu Telaga Pengilon, namun kami tidak mampir melihatnya..  Mudah-mudahan lain kali…

Alhamdulillah... cuaca Dieng saat itu cerah sehingga kami bisa puas menikmati indahnya pemandangan

Alhamdulillah… cuaca Dieng saat itu cerah sehingga kami bisa puas menikmati indahnya pemandangan

Dari kawasan Telaga Warna, kami melanjutkan perjalanan ke lokasi Kawah Sikidang.  Sebagai kawasan vulkanik aktif, dataran tinggi Dieng mempunyai beberapa kepundan kawah, diantaranya Kawah Sinila yg pernah memakan korban beberapa tahun lalu dan Kawah Sikidang yang kami datangi kemarin.  Sempat turun rintik hujan sebentar, namun kemudian berhenti dan cuaca cerah kembali.  Di dekat lokasi kawah juga ada Dieng Plateau Theater, tempat kita bisa melihat film-film pendek mengenai Dieng Plateau.

menikmati kawah Sikidang

Menikmati kawah Sikidang

Hari sudah beranjak sore ketika kami memutuskan meninggalkan kawasan Dieng menuju ke rumah, namun ketika tidak jauh dari lokasi wisata Dieng kami melihat tanda menuju Lokasi Sumur Jalatunda, kami tergoda juga untuk mampir.  Sudah pernah dengar tentang sumur ini?

Sumur raksasa -yang menurutku lebih tepat disebut kolam nan besar – yang terletak di desa Pekasiran Kec Batur Kab Banjarnegara ini memang terkenal karena adanya mitos yang masih banyak dipercaya orang.  Versi ilmiah dari keberadaan sumur besar berair hijau pekat dan (kata penjaganya) berdiameter lebih dari 100 m ini adalah salah satu kawah yang terbentuk akibat letusan gunung berapi ratusan tahun lalu, yang kemudian terisi air dan menjadi sumur raksasa sebagaimana nama Jalatunda itu sendiri yang berarti Sumur Besar.

Di Sumur Jalatunda

Di Sumur Jalatunda

Itu versi ilmiahnya, ada juga versi mitosnya dan sehubungan dengan mitos tersebut, ada bapak-bapak penjual batu-batu kecil di tepian sumur yang dapat kita temui setelah mendaki anak-anak tangga yang konon berjumlah 250-an itu…  Untuk apa batu2 kecil itu? Ternyata dijual kepada wisatawan, untuk dilemparkan keseberang sumur.  Konon, siapa yang berhasil melempar kerikil itu sampai ke seberang sumur maka akan terkabul keinginannya.  Hm… masih banyak juga yang percaya lho…  Semoga Allah menjaga kita semua dari hal-hal yang tidak benar…

Begitulah, rekaman kenangan jalan-jalan kami ke lokasi wisata Dieng pada libur yang lalu.. Yang masih menjadi keinginan adalah menginap di salah satu guest house yang ada di sana untuk dapat menikmati sunrise dari puncak sikunir… semoga suatu saat kesampaian.. aamiin..

Senangnya hatiku bisa kembali menjalin kenangan indah bersama keluarga ‘kecil’ kami, bagaimana kenangan liburanmu kemarin, kawan?

ammazet giveaway

Artikel ini diikutsertakan dalam Giveaway Senangnya Hatiku

23 thoughts on “Giveaway Senangnya Hatiku : Jalan-jalan keluarga ke Dieng

  1. Mechta, seneng sekali….pengin sekali ke sana.
    Padahal dulu, selama 5 tahun, nyaris tiga bulan sekali ke sana…tapi kerjaaa….jadi ya cuma nguplek di kebon, pabrik, diskusi di lobby hotel…..

    Mudah2an bisa jalan2 ke sini dengan keluarga Bu Enny…🙂

  2. Dieng itu impian jalan2ku deh…, makin pengen aja karena makin banyak teman blogger yang bawa oleh2 cerita

    di sana juga ada Museumnya mbak… sayang kemarin aku gak sempat masuk..hehe…

  3. Indah sekali memang Dieng ya Mba Mechta. Kapan ya diberi kesempatan main-main ke sana…
    Semoga sukses giveawaynya Mba Mechta.. :”D

    semoga segera dapat jalan2 ke Dieng juga, Dan.. makasih supportnya🙂

  4. Pohon kayu tumbang itu masih setia diatas air telaga warna Mbak Mechta. Emang sih kalau dicopot komposisi untuk foto akan kosong. Berbahagialah pohon yg mati itu. Entah sdh berapa ribu orang yg sudah mejeng diatasnya🙂

    betul mbak Evi.. rupanya pohon mati itu sudah jadi trade mark nya telaga warna🙂

  5. Wah…, senang sekali ya ke Dieng, tentu seger hawanya. Apalagi menikmati indahnya telaga warna, bersama keluarga lagi.
    Ohya, untuk memudahkan pelacakan, mohon artikel ini didaftarkan di kolom komen ya, Mbak Mechta, meskipun di pinback juga sudah ada.

    Ohya, dengan ini saya nyatakan bahwa artikel di atas telah TERDAFTAR ya, Mbak. Sungguh, saya ucapkan banyak terima kasih atas keikutsertaannya ini.

    Salam hangat persahabatan dari Jogja.

    terimakasih sdh terdaftar… maaf telat mendaftarkan di kolom komen soalnya publish terjadwal & br sempat buka sekarang..hehe… langsung ke TKP niih…

  6. Dieng lagi, makin penasaran mbak aku pingin kesana

    ayoo… dijadwalkan..🙂

  7. wah ini GA yang web yang baru ntu yak?
    hadiahnya buku banyak banget.
    semoga menang yak😀

    betool… memang buku2 itu bikin kemecerrr… hehe… sudah ikutan? trims supportnya ya..

  8. Uhuk…aku sm akang matahari disebut2 qiqiqiqiqi. Seru ya auntie di sana, aku pengen ke sana lagi, tapi jauhnya itu lho, ga nahan he he.

    Gudlak ngontesnya yaa…

    foto yg itu memang mingin2i.. Rin, hehe…. seru banget apalagi kalau pas cuaca cerah.. hayu atuh kesana lagi, ambil paket yg beberapa hari biar puassss…hehe… trims supportnya ya…

  9. wah.. jadi pengen kesana…
    eh btw, goodluck buat giveawaynya..🙂

    monggo ke Dieng juga… trims supportnya ya..🙂

  10. mbak, lapor aku sudah pasang awardnya juga jawab pertanyaannya🙂
    http://www.fitrian.net/2013/01/sunshine-award.html

    siip… langsung ke TKP ah…🙂

  11. kapan ya sy bisa kesini? tempatnya kayaknya dingin ya mbak🙂

    iya… dingin2 asyik…hehe, jadinya lebih nikmat klo ke sini musim kemarau🙂

  12. Dieng, dulu bermimpi ingin ke Dieng. Ternyata jatah weekend hanya ke Kopeng.
    Semoga lain kali bisa ke Dieng.
    Ada candi Arjuna dan Gatotkaca. Nah berarti jeng Mechta bisa ikutan GA saya tentang Arjuna donk ya
    Terima kasih reportase dieng yang komplit jeng
    Salam hangat dari Surabaya

    InsyaAllah Pakde… tadi mau ke TKP lha kok inet mendadak lemot *alesaaan…kata Pakde..hehe* Segera merapat ke TKP, Jendral..🙂

  13. dieng tu ngangeni yaa mba. tp klo lwt kalibening treknya lumayan bikin jantungan.
    aku malah milih lewat jalur limpung mba….
    pulangnya baru lwt kalibening/banjarnegara nembus belik-pml…hehehe😀

    ceiye produktif nih posting GA🙂

    lha..hasil googling kemarin bilang klo lewat limpung jalannya kurang mulus… iya, ada satu bagian jalan yg curam banget kemren..sempat deg2an tapi alhamdulillah kakakku SIMnya gak nembak! haha… iya nih… mumpung lagi sempet.. hehe..

  14. Belum pernah ke Dieng… aduuh jadi mupeng liat foto-fotonya…
    Dieng termasuk target yang ingin kami kunjungi.
    Makanya membaca catatan perjalanan ini jadi makin ngebet deeehh…😀

    Semoga sukses dengan GAnya.

    semoga keinginan ke dieng segera terwujud ya… oya, trmksh supportnya🙂

  15. Acara jalan2 ke Dieng bersama kelg sukses mengin2i Jeng …… pernah kesana saat KKN (puluhan tahun yang lalu). Foto bergelantung di pohon melengkungnya bagus banget. Sukses di GA ini ya Jeng.

    Monngo bu, dipun rancang malih tindak2 mrika sareng putro2… asyiik buu… hehe… Maturnuwun dukunganipun, Ibu..🙂

  16. keren banget ada candinya juga!!
    salam kenal yah🙂
    follow balik yah🙂

    salam kenal juga Winny… thx sdh mampir..🙂

  17. ulasannya baguss,,ayo agan-agan di tunggu kedatangannya di dieng…..

    mudah2an bisa ke sana lagi lain waktu… belum ke museumnya niih…

  18. Ping-balik: Kilas balik | Lalang Ungu

  19. Mas, numpang tanya donk, dari Pekalongan ke Dieng lewat Kajen – Wanayasa – Batur makan waktu 4 jam padahal jarak “hanya” kurang lebih 100 km apa karena jalan di pegunungan yang belak belok jadi ga bisa kencang atau karena “mood” piknik yang memang mau santai?

    Saya sekarang lagi merancang perjalanan dari Dieng ke Jakarta dan rasa-rasanya kok kalau mau lewat Purwokerto muternya kejauhan tapi lumayan cepat…Mau lewat Kajen – Pekalongan dekat, tapi info dari sampeyan ternyata makan waktu 4 jam sendiri baru sampai Pekalongan…..

    Itung2an saya Dieng -Ajibarang sekitar 3 jam dan Ajibarang Cirebon 2 jam, 5 jam tapi sudah sampai Cirebon sedangkan kalau lewat jalur Kajen – Pekalongan 4 jam baru sampai Pekalongan…..

    Wah maaf, mungkin perjalanan kita wkt itu yg nyantai ga bisa dijadikan patokan juga, soale bawa anak2 jadi beberapa kali berhenti juga… oya, yg punya blog ini bukan mas2 je..hehe…

  20. Ping-balik: Ke Dieng (lagi) | Lalang Ungu

  21. kondisi jalan gimana melewati rute itu. mohon petunjuk. trims

    mhn maaf mas..saya tdk tahu konfisi terkini, klo kondisi saat itu sih kurang bagus…

  22. Mohon petunjuk ttg kondisi jalan… trims

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s