Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Balada obat racikan…

10 Komentar

Setelah berkali-kali tertunda, akhirnya hari Jumat kemarin terlaksana juga rencana untuk periksa ke RS, terlebih karena pada  hari Kamis nya rasa sakit di pinggang kananku semakin tak tertahan lagi, membuatku terpaksa izin pulang awal dan melewatkan hari di atas tempat tidur.

Jam masih menunjukkan pukul 7.15 ketika aku sampai di tempat pendaftaran RS ‘B’ namun calon pasien yang ngantri sudah memenuhi ruang tunggu, meskipun baru 45 menit kemudian pelayanan pendaftaran dimulai.  Dengan nomor antrian 058, akupun belajar bersabar menunggu giliranku dipanggil.

Alhamdulillah, ternyata itu bukan pelajaran kesabaran yang terakhir… karena setelah sampai di poli yang kutuju sesuai rujukan, pelajaran sabar Bab II dimulai… Sambil sesekali mengisi waktu dengan HP , kulihat banyak hal yang dilakukan orang-orang yang sedang menunggu : ada yang sibuk dengan HPnya, ada yg ngobrol dengan pengantar maupun sesama pasien, ada yang membaca, ada yang sibuk manyun saja di pojokan… ada pula yang bolak-balik alias wira wiri membuat pusing yang melihatnya..

Ndilalah, ketika kubuka FB kok ada status teman yang paaas banget menyentilku  : “Waktu akan terasa lambat bagi mereka yang menunggu, terasa panjang bagi mereka yang gelisah, terasa cepat berlalu bagi mereka yang bahagia, namun akan terasa abadi bagi mereka yang pandai bersyukur.”   Ah, rupanya aku masih kurang pandai bersyukur…

Akhirnya jam 11 kurang sedikit dokternya tiba, lalu giliranku diperiksa.  Setelah itu sempat 2x bolak balik antara poli itu & ruang radiologi, sebelum akhirnya menunggu (lagi) di depan apotik khusus peserta ASKES.  Naah… ternyata di situlah ujian sabarku yang sesungguhnya di hari itu😉

Ketika aku sampai di sana, hanya ada 3 orang yang sudah menunggu duluan… kupikir, antrian itu tak akan lama, maka setelah menyerahkan resep akupun kontak adiku untuk penjemputan.  Ternyata perkiraanku sama sekali salah!  Tiga pasien sebelumku sudah dilayani, dan banyak lagi yang datang pergi setelah itu telah dilayani, sementara aku masih belum mendengar namaku dipanggil😦

Ketika suara adzan dluhur akhirnya terdengar dan aku masih belum dipanggil juga, aku bertanya pada petugasya.  “Ya bu, sebentar lagi…mohon ditunggu…” begitu jawabnya ngayem-ayemi.  Namun ternyata sampai suara  khotbah dari masjid terdekat tak lagi terdengar -tanda sudah hampir selesainya Jumatan- dan tinggal aku + seorang pasien lagi, masih saja aku belum dipanggil.  Akupun bertanya lagi (kali ini mungkin bila ada cermin di sana aku akan jeleh melihat wajah sengakku sendiri..) dan jawaban petugasnya adalah… “Obatnya racikan bu… jadi baru kami kerjakan…”

Ealaaah… lha kok nggak dari tadi-tadi?? Apa memang ada ‘peraturan’ bahwa resep dengan obat racikan  harus dikerjakan terakhir…tak perduli antrinya duluan?  Kalau memang begitu, mbok yao diberitahu sejak awal sehingga bisa ditinggal dulu bila ada keperluan mendesak, dan bukannya membiarkan pasien menunggu-nunggu tak pasti sambil ngomel2 -meski dalam hati- karena merasa ‘dilangkahi’ oleh yang antri belakangan…

Ternyata, aku masih harus banyak berlatih untuk sabar… Dan ujian sabarku hari itu, bernama obat racikan

kapsul

10 thoughts on “Balada obat racikan…

  1. dan semoga kesabarannya membuahkan hasil mbak, mbak Mechta sembuh dari sakitnya.. Aamiin🙂

    Aamiin… Trimakasih doanya, ‘Ne… dan sakit itu sendiri adalah ujian bagi kita, bukan ?🙂

  2. Obat racikan berkapsulkan kesabaran moga menjadi sarana berkah kesembuhan ya Jeng, istirahat dan tertib ngunjuk obat nggih Jeng. Salam

    nggih bu… maturnuwun pandonganipun…🙂

  3. hehehe kasihan, lain kali pindah apotik🙂

    ya deeh.. lain kali..🙂

  4. koq ga di RS ‘K’ mba….hehehe

    Rujukannya kan ke situ say… yg K kan punya tetangga sebelah, hehe….

  5. Menerima pelayanan yg buruk seperti ini memang butuh kesabaran ekstra Mbak Mechta. Semoga para pelayan disana kpentok kepalanya suatu saat, saat itu masuk kesadaran dalam benak mereka bahwa yg menunggu berkaitan dng oang sakit. Jadi mereka lbh empati dalam menganggarkan waktu

    hihi… cara memasukkan kesadarannya unik banget mbak Evi… iya mbak, kadang saat sakit stock kesabaran kita -eh saya ding- menipiiiis… hehe…

  6. Menerapkan praktek sabar itu memang tidak mudah, Mechta…sama sulitnya dengan menerapkan hal-hal positif lain yang kita sudah tahu teorinya, tapi amat sulit buat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.
    Tapi syukurlah semua sudah berlalu, Insya Allah sekarang tinggal sembuhnya yaaa…dan sungguh, saya pengen tau gimana ekspresi Mechta waktu complain sama petugas di saat-saat terakhir itu…hehe…ada CCTV nggak ya di ruangan itu?😀

    hehe… untung nggak ada mbak disana.. bisa maluu banget saya ketahuan gak bisa sabar dan berwajah sengak (istilah Pakdhe) begitu… hehe… maturnuwun doanya mbak Irma..🙂

  7. semoga sudah sembuh ya mba sakitnya🙂
    wah, menunggu memang hal yang palinggg bikin cepet bosan plus emosian, uni juga masih terus belajar sabar mba, kadang kesel bgt klo kita antri duluan, tapi ada orang yang dilayanin duluan karena kenal dengan petugasnya…

    ternyata stok kesabaranku berbanding lurus dengan rasa nyaman di tubuh.. hehe… Insya Allah, terimakasih doanya, Uni.. Yuuk, terus belajar bersabar…🙂

  8. katanya kalau mau belajar bersabar itu ke rumah sakit atau ke kantor pemerintahan🙂 sabar menunggu maksudnya

    naah… berarti memang pas kemarin itu ya…🙂

  9. Hoalaaaah… ga fair dunk ya auntie kalo begitu😦
    Semoga skrg sudah sembuh ya auntie…kan udh lulus ujian sabar hehe

    kemarin gak lulus Rin… ‘her’ aku.. lha wong sampai pasang muka sengak gitu..hehe… alhamdulillah maturnuwun doanya…

  10. Semoga hari ini njenengan sudah sehat ya Mba Mechta…
    obat racikan memang lama kok Mba. saya juga pernah mengalami kejadian serupa di rs yang antriannya ditampilkan di layar televisi. sampe saya protes trus dijelaksan kalo racikan kudu presisi biar efek sampingnya kw
    ecil. gitu katanya. hehehehe

    naah..mestinya sejak awal diberitahu gitu, biar gak gemes nunggunya.. hehe… alhamdulillah, hari ini sudah beraktifitas lagi Dan..🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s