Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Mampir sejenak di Keraton Kasepuhan Cirebon

13 Komentar

Sabtu pagi yang lalu, aku berkesempatan menemani ibu yang ingin mengantar kakak berobat ke Cirebon.  Tadinya hanya adikku yang akan menemani ibu sekalian sebagai sopir ke Cirebon nantinya, tapi karena tahu hari Sabtu aku libur akhirnya ibupun minta ditemani pula olehku.

OK lah… mumpung ada kesempatan nyeneng2ke ibu, maka akupun menitipkan tugas sebagai bendahara di kelompok arisan kami yg akan pertemuan hari minggu pada kawan yang lain sehingga aku bisa bebas sabtu-minggu ngawal ibu..  Maka jadilah hari sabtu pagi kami berangkat naik bis menuju terminal Tegal dan menunggu jemputan kakak dari sana.

Kami baru bisa berangkat ke Cirebon siang hari setelah anak-anak pulang sekolah, langsung ke tempat praktek dokter yang kami tuju yaitu di jalan Lemah Wungkul.  Nah..sambil menunggu kakak periksa dan ngantri ambil obat di apotik sebelahnya, kamipun duduk-duduk di pinggir jalan itu sambil menikmati semangkuk empal gentong yang lumayan maknyuss 🙂

Ketika akhirnya obat sudah didapat, kami pun memutuskan untuk berjalan-jalan sebentar di Cirebon sebelum pulang kembali ke Brebes.  Tujuan pertama adalah Masjid Agung Sang Cipta Rasa untuk menunaikan kewajiban, sebelum jalan-jalan ke dalam kompleks Keraton Kasepuhan.

Masjid Agung Sang Cipta Rasa ini adalah masjid tertua di Cirebon yang konon dibangun sejak 1480 M.  Dari luar sudah terlihat keunikan masjid ini sejak dari dinding pagarnya yang berwarna batu bata mentah dengan pintu-pintu gerbang beratap dan berpintu cantik berwarna putih & hijau tosca.  Juga atap masjidnya berbentuk semacam limasan, tidak mempunyai kubah sebagaimana masjid pada umumnya.

Pagar Masjid Agung Sang Cipta Rasa

Pagar Masjid Agung Sang Cipta Rasa

Tata & Yangti di depan salah satu pintu gerbang cantik itu

Tata & Yangti di depan salah satu pintu gerbang cantik itu

Ketika memasuki pintu gerbang masjid, berderet pengemis duduk bersila menadahkan tangannya…. Ah…jadi kurang nyaman rasanya, dan jadi teringat kenangan perjalanan ke makam Sunan Gn Jati yang juga sangat tidak nyaman karena buanyaaknya pengemis di sana.  Sayangnya masjid sedang dibersihkan sehingga kami hanya bisa masuk sampai beranda masjid yang semacam pendapa luas dengan tiang-tiang kayu yang tampak tua.  Suasana di dalam masjid sore itu agak remang-remang sehingga hasil fotoku kurang bagus… 😦

Selesai sholat ashar kamipun menuju kompleks keraton.  Petugas parkir sempat menginformasikan masuk kraton Rp. 8.000,- / orang, sedangkan kalau ingin sowan tambah lagi Rp. 100.000,-an.  Karena sudah sore, rencana awal kami hanyalah melihat-lihat kompleks kraton & kalau bisa masuk ke museum2 yang ada.

Ini tempat pendaftaran tamu-tamu... (mau bilang tempat pembelian tiket tapi kami tak diberi tiket...)

Ini tempat pendaftaran tamu-tamu… (mau bilang tempat pembelian tiket tapi kami tak diberi tiket…)

Ternyata di tempat pendaftaran tidak ada tulisan jelas berapa harga karcis tanda masuknya, hanya disuruh mengisi buku tamu, lalu seorang diantara bapak-bapak yg ada di sana berkata akan mengantarkan kami keliling. Oo…nggak boleh keliling sendiri ya? Trus, biayanya berapa? Mereka bilang, gampanglah nanti…. nah…sudah mulai deh di hati timbul satu dua pertanyaan tentang hal ini…

Tapi akhirnya kamipun setuju masuk diantar bapak itu, yang menerangkan nama-nama lokasi / bangunan yg kami lewati ditambah sedikit cerita sejarah yang berkaitan dengan lokasi itu.  Yaah..lumayanlah punya guide pribadi, hehe….  Ini adalah beberapa foto dari kompleks keraton Kasepuhan itu…

Sebelum memasuki halaman karetaon terlebih dahulu melewati 2 pintu gerbang (regol).

Sebelum memasuki halaman keraton terlebih dahulu melewati 2 pintu gerbang (regol).

Langgar Agung & Paseban... beberapa tempat ibadah yang ada di sana

Langgar Agung & Paseban… beberapa tempat ibadah yang ada di sana

Yg ini Keraton / istana nya.. tidak ditempati sehari-hari..

Yg ini Keraton / istana nya.. tidak ditempati sehari-hari..

Museum Kereta Singa Barong & Museum Benda Kuno....

Museum Kereta Singa Barong & Museum Benda Kuno….

Yang terawat & kurang terawat....

Yang terawat & kurang terawat….

Bangunan-bangunan di SITI HINGGIL

SITI HINGGIL, tempat Sultan & kerabat dahulu menikmati pertunjukan di alun-alun depan keraton

Piring-piring cantik & antik menghiasi dinding Siti Hinggil

Piring-piring cantik & antik menghiasi dinding Siti Hinggil

Agak kaget juga ketika hampir di akhir perjalanan kami dipersilahkan duduk di sebuah teras diantara rumah-rumah yang menurut pengantar kami itu adalah kediaman kerabat keraton… Hah, kami kan tidak ada rencana sowan dengan permohonan khusus sebagaimana yg tadi diceritakan si bapak itu diawal perjalanan?  tapi karena sdh sampai di sana ya tak apalah dijalani saja acara sowan itu…

Secara keseluruhan kompleks Keraton Kasepuhan itu tampak bagus & bersih, namun ada beberapa bangunan / lokasi yang tampak kurang terawat, bekas taman air / taman sari disekitar sumur / sumber air keramat yang ada pohon Soka itu misalnya.  Sayang sekali hanya tinggal dinding berlumut saja… piring-piring porselen kuno yang menghias dinding Siti Hinggil juga tampak kurang terawat… Juga perlu ada kepastian HTM maupun biaya guide di sana…

Begitulah, kunjungan singkat kami ke Keraton Kasepuhan atau dulu bernama Keraton Pakungwati Cirebon.  Masih ingin ke sana lagi pada kesempatan lain karena masih ada lokasi yang belum kami masuki, museum-museum itu misalnya, atau galery di sebelah bangsal agung Pakungwati…. Mudah-mudahan akan datang kesempatan lain 🙂

Penulis: mechtadeera

ASN yang bekerja dan berdomisili di Kota Pekalongan, blogger ( https://mechtadeera.wordpress.com dan http://mechta.blogdetik.com ) dan penulis buku : Notes from Mecca (memoar); Janji Pagi (kumpulan puisi); Tentang Mimpi dan Kaca yang Telah Pecah (kumpulan cerpen).

13 thoughts on “Mampir sejenak di Keraton Kasepuhan Cirebon

  1. Ih aku kangen tempat ini Mbak Mechta. Iya memang banyak peninggalan keraton cirebon yg tak terawat. Buntut2nya pemerintah yg disalahkan karena kurang care. Padahal kalau dikelola dng baik, tiket masuk, atau menyewakan alun2 untuk pertunjukan seni, mungkin keraton bisa membenahi diri sendiri. Tak perlu bergantung pada pmerintah

  2. cirebon ada yang keren juga ya..?
    seumur hidup bolak balik lewat cirebon ga pernah mampir lihat lihat kotanya…
    gara gara kapok pertama kali nginjak terminal cirebon waktu mau ke ciremai dipalak preman…

    wkwkwk… keciaan… mukanya memelas kali yaa..jadi preman gemes pengen malak 😀

  3. pernah main ke cirebon tapi cuman lewat depan keratonnya aja Mba. bagus ya ternyata. maturmuwun Mba Mechta.. :’)

    sami2, Dan… hayu atuh sekali2 khusus mampir… klo Dani yg potret2 tampaknya bakalan keliatan lebih apik deh 🙂

  4. auntieeee….dari situ sekitar 1 jam-an lagi udah nyampe rumah (ortu)ku deh hihihihi.
    Dulu waktu SMU pernah ke sana jg, emang banyak yg tidak terawat, ternyata skrg masih begitu ya 😦

    semoga dengan banyak perhatian yang tak terawat menjadi terawat & yg sudah terawat makin menjadi indah 🙂

  5. Cantik ya mbak keratonnya … belum pernah benar benar singgah di Cirebon 😛

    iya mbak El… cantik & masih belum puas jalan2 ke sananya… 🙂

  6. kangen empal gentongnya mbak 🙂

    aku baru sekali itu ngerasain aslinya… biasanya ngerasain salah 1 varian mi instan.. hehe

  7. Terimakasih atas kunjungannya
    Kritikan dan masukannya
    Mohon dikirim foto
    Pemandu, kerabat keraton yg menerima, teras kerabat keraton
    Wassalam

    Terima kasih tanggapannya… waah… sayangnya tidak ada fotonya tuuh… mohon maaf apabila ada kata2 yg kurang berkenan ya… mudah2an dapat menjadi perbaikan utk yang akan datang…

  8. Senangnya mengunjungi bangunan bersejarah, keraton pusat kebudayaan dan peradaban bangsa. Tanggapan dari pihak yang berwe ang juga meneduhkan. Semoga semua betbesar hati untuk perbaikan ke depan ya. Salam

    aamiin… semoga begitu adanya, ibu… salam akhir pekan, Bu Prih 🙂

  9. Pengalaman yang menyenangkan, Mechta…smoga ini juga jadi kesembuhan buat ibu yaaa 🙂

    terima kasih doanya, mbak… 🙂

  10. Jd waktu mba ksana bayarnya berapa mba? Mhon infonya 🙂 thx.

    Hm, berapa ya? klo tdk salah pemandunya saat itu kita kasih 50rb… maaf sdh agak lama jd tak ingat benar… 🙂

  11. Assalaamu’alaikum warahmatullaah, permisi, saya ingin menyimpan gambar gambar di sini untuk referensi tugas sekolah, boleh?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s