Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

[BeraniCerita#06] Akhir sebuah pelarian

41 Komentar

Tak perlu waktu lama, Rino akhirnya sampai di rumah bergaya Jawa kuno yang cukup besar. Halamannya luas dengan beberapa pohon beringin. Tampaknya rumah ini adalah rumah turun-temurun.

Tok, tok! Rino mengetuk pintu.

Tak lama pintu dibuka. Rino terkejut melihat sosok yang berada di hadapannya.

***

Rino bergegas berbalik, namun tangan halus itu kuat memegangi lengannya..

“Aku sudah lama menunggumu di sini.  Rumah nenek yg penuh kenangan ini, pasti menjadi tujuan akhir pelarianmu…”

Rino tetap diam, namun diapun mengurungkan niatnya untuk lari.

“Rino… masuklah, ada banyak hal yang ingin kujelaskan…”

“Tak ada lagi yang ingin kudengar.  Kau telah memilihnya, maka tak perlu ada aku lagi di hidupmu!”

“Kenapa tidak?”

“Karena aku tak mau menjadi benalu dalam hidup kalian!”

“Benalu? Dalam 15 tahun kebersamaan kita, kau adalah yang terpenting bagiku! Kau, satu-satunya! Siapa yg berani mengatakan kau adalah benalu dalam hidupku?” suara penuh emosi wanita itu menyentak hati Rino.

Perlahan ditatapnya wajah cantik yang sangat dicintainya itu…, ada yg tercekat di hatinya menyaksikan bulir-bulir air mata membasahi pipi pucat nan tirus itu….

Baru kemarin aku meninggalkanmu namun rasanya sudah sangat lama waktu berlalu, bisik hatinya.  Ada luka di mata indah itu, aku kah yang menorehkannya, ibu?

“Nak… jangan pernah meragukan cinta ibu.  Tadinya aku memang sedang mempertimbangkan pinangannya, namun bila itu menyakiti hatimu, membuatmu pergi dari hidupku, maka untuk apa kuterima?  Kau hanya perlu mengatakan ketaksetujuanmu, tidak harus pergi tanpa pamit seperti ini…”

Rino masih terdiam, diingatnya rasa takut yang membuatnya nekad kabur kemarin.  Kabar bahwa ibu akan segera menikah dengan Oom Randi!

“Kenapa kau membencinya, Rino?”

“Aku tak pernah membencinya..” jawab Rino lirih, “…tapi aku takut bernasib seperti Rudi..”

Perlahan wanita cantik itu mendekati Rino lalu memeluknya erat.  Air mata tertumpah membasahi rambut lelaki kecil kesayangannya.  Ia tahu kisah hidup Rudi -teman Rino- yang kurang beruntung mendapatkan ayah tiri yang cengkiling .  Tapi ia cukup mengenal Randi – sahabat lama almarhum suaminya- yang ia yakin tak akan bertabiat seperti itu.

“Aku tak berani menjanjikan yang muluk-muluk, Nak… Namun aku ingin kamu mau mengenalnya lebih dekat.  Jika pada akhirnya nanti apa yang kau putuskan tetap sama,  maka aku tetap akan menghormati keputusanmu itu…”

Mereka berpelukan lama, tak menyadari sepasang mata tua yang basah menatap dari dalam rumah tua itu.  Namun, ada senyum di bibir keriput Mbah Citro, menyaksikan cucu dan menantu kesayangannya kembali berdamai…

***

Notes : 385 kata.  Cengkiling  (Bhs Jawa = ringan tangan / suka memukul )

Penulis: mechtadeera

ASN yang bekerja dan berdomisili di Kota Pekalongan, blogger ( https://mechtadeera.wordpress.com dan http://mechta.blogdetik.com ) dan penulis buku : Notes from Mecca (memoar); Janji Pagi (kumpulan puisi); Tentang Mimpi dan Kaca yang Telah Pecah (kumpulan cerpen).

41 thoughts on “[BeraniCerita#06] Akhir sebuah pelarian

  1. mudah-mudahan sih tidak seperti yang dibayangkan ya

  2. Nggak mudah juga ya mbak jadi ibu itu, mikir cinta atau anak ya ?

    cengkiling itu kalau nggak salah suka main pukul atau tampar, benarkah mbak ?

    • betul mbak… cengkiling itu ringan tangan dalam artian negatif yaitu suka main pukul / tampar…. masih ingat kosa kata itu ya mbak.. 🙂

      • iya mbak, sama berarti dgn kampungku di sana
        ini ceritanya ada sambungannya nggak mbak ?

        hihi… blom kepikir mbak… ada ide tuk melanjutkan? 🙂

      • wah .. idenya pasti ada mbak, jadi gimana kelanjutannya, apakah si ibu jadi meneruskan hubungannya dgn om Randi apalahi kalau sampai menikah, atau lbh mengutamakan perasaan anaknya dll .. bisa jadi beberapa episode nih mbak … loh .. kok aku jd yg ngayal yaymbak hihihihi .. ketahuan berharap bgt agar cerita di atas dilanjutkan 😛

        siip… masuk ke tabungan ide tuh mbak… siapa tahu ntar2 bisa terealisasi beneran sequelnya dst… aamiin…

      • Aamiin … semoga ya mbak, jadi tak hanya satu episode sj 😛

  3. huaaa, kaya cerita hidup saya sendiri. hihi
    e tapi, cengkiling itu apa ya mbak?

  4. Dpt sih twist-nya! Tapi kurang ke akhir dikit! Itu masih ada di separo babak… Eits! Tapi ini keren! Gue jadi inget emak gue! Hip4

  5. Akhir cerita yang dama Mba Mechta. Tapi entah kenapa kok membayangngkan si Randi tidak seperti apa yang diharapkan Ibu Rino. Hehehe.

  6. pilihan yang berat ya buat ibunya Rino …

  7. Secara keseluruhan ide ceritanya menarik. Pesan moralnya pun dapet 😀
    Tapi ada yang miss.

    >> Tampaknya rumah ini adalah rumah turun-temurun.

    Jika tidak ada kalimat ini, ceritanya bisa sangat sempurna. Sayangnya harus tetap ada karena kalimat itu bagian dari prompt-nya. Kehadiran kalimat ini sedikit mengaburkan bahwa rumah itu adalah rumah eyang Rino sendiri. Seakan2 Rino sedang membicarakan rumah yang baru pertama kali dia datangi. Jadi terdengar aneh.

    Tapi kalimat selanjutnya mengalir lancar. Meski saya tidak mengerti pada panggilan “kau” disematkan buat ibunya. Mungkin untuk mengecoh pembaca bahwa ternyata Rino sedang berbicara dengan ibunya sendiri.

    Ohya, arti kata cengkiling sebaiknya di-footnote-kan saja. Jangan masukkan jadi bagian dari cerita.

  8. Terkesima juga membacanya
    Mau ngomong gimana lagi dong
    Kita serahkan saja kepada keadaan selanjutnya yang kita juga tidak tahu cara menyelesaikan nya

  9. kata ‘tiri’ emang image nya suka kurang bagus yah mba…
    tapi Alhamdulillah lho, aku hidup bareng papa tiriku dari jaman SMP dan aman aman aja:)

    Apa gara gara sinetron yah?
    *lagi lagi nuduh…hihihi…*

    • Yak ‘tull…. emang banyak pandangan miring tentang seseorang ‘tiri’ itu…dan mungkin juga ada sumbang peran film2 di situ hehe…. dan menurutku itu memang tidak fair… karena di dunia nyata banyak juga orangtua kandung yg membuat anaknya menderita, sebagaimana tak sedikit orangtua tiri yang yg membawa bahagia…

  10. Auntie, kalimat ini (menurutku) sedikit rancu : namun diapun tak jadi mengurungkan niatnya untuk lari
    mungkin kalo ‘tak jadi’nya dihapus aja lebih logis ya, krn mengurungkan niat kan sudah berarti ‘tak jadi’ *haiyah mbulet* hihihihi

    Etapi ceritanya tetap keren lho auntie 😉

  11. Jeng, kalau cengkiling dihindari, kenalkah dengan sentiling (nama makanan)
    Ini komen di jam makan siang jadi bawaannya makanan ….

  12. ternyat mbahnya dari tadi nguping yaa. hehe

  13. ceritanya bagus, ketakutan yang logis memang. tapi semoga papa tirinya rino nggak cengkiling 🙂

  14. Ah, ah…happy ending rupanya ya!
    Makin ok aja nih Mechta bercerita 😉

  15. aku pertama baca langsung endingnya. bagussss…. pesan moralnya juga dapet banget: daripada lari tak jelas, lebih baik apa-apa dikomunikasikan dengan baik-baik.

  16. Pilihan yang sulit untuk ibunya. Tapi anak selalu punya tempat istimewa kan?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s