Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

2 Aroma

22 Komentar

Alkisah, di suatu siang menjelang sore, seorang gadis sedang termangu di tepi jalan di seberang rumah kostnya.  Ia gelisah menanti datangnya bus AKAP yang akan membawanya kembali ke rumahnya di Kota Lumpia.  Tunggu punya tunggu tak juga datang bus itu, hingga lewat 1 jam lebih dari waktu yang seharusnya, dan siang pun beranjak sore.

Akhirnya si gadis pun menyeberang jalan, kembali ke rumah kostnya.  Setelah meminjam telepon kepada ibu kostnya, barulah ia mendapat kepastian bus yang ditunggunya sudah berangkat sesuai jadwal, namun entah kenapa tidak berhenti di seberang rumah kost itu, tempat yang sudah disepakati sebelumnya dengan si agen.  Sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya selama dia menggunakan jasa bus itu.  Maka galaulah hatinya saat itu… batal pulang kampung dan bertemu keluarga tersayang? aargh… menyebalkan!😦

Namun rupanya itu bukan akhir cerita.  Seseorang dengan baik hati menawarkan untuk mengantarnya ke agen bus itu, sehingga bisa segera mencari solusi atas masalah itu.  Dan sore itu, kegalauannya akhirnya sirna…tercecer di sepanjang perjalanan PP dari Jl. GG (tempat kost) – Tajur (tempat pool bus malam itu) yang mereka tempuh dengan berboncengan Vespa tua Sang Pahlawan itu…  Tentu saja, karena Sang Pahlawan itu tak lain orang yang -saat itu- menghiasi mimpi-mimpinya😉

Dan, kedekatan selama perjalanan ‘istimewa’ itu akhirnya selalu terkenang apabila si gadis mencium aroma sesuatu yang mengingatkannya dengan Sang Pahlawan di sore itu.  Aroma apakah itu? Apakah aroma cologne pria itu? Atau parfumnya? Bukaaan… itu bukan aroma cologne atau parfum, melainkan aroma sabun colek merk tertentu, yang tercium dari pakaian pria itu!😉

Haha…. sungguh, itu bukan spot iklan sabun colek merk tertentu, Saudara-saudara… Tapi itu kisah nyata yang terjadi bertahun lampau ketika si gadis masih kinyis-kinyis di tahun pertamanya di Kota Hujan.

Naah.. itu cerita tentang aroma yang pertama.  Karena judul tulisan ini mengenai 2 aroma, maka selanjutnya akan kuceritakan tentang aroma pembangkit kenangan yang kedua.

Kalau aroma yang pertama tadi adalah aroma sabun colek merk tertentu, maka aroma yang kedua ini adalah…..aroma obat pembersih lantai!  *Ealaaah…. gak  jauh-jauh dari pernak-pernik dapur dan sekitarnya yah?*  😛

Sayangnya, bila kenangan yang dibangkitkan oleh aroma pertama adalah kenangan indah, maka kenangan yang terusik bila aku mencium aroma obat pembersih lantai (merek tertentu) ini adalah yang sebaliknya.  Ya, aroma itu selalu membawaku kepada kenangan sedih saat 2 malam kami gelisah menunggu swargi Bapak yang saat itu sedang dirawat di ruang ICU sebuah RS hingga akhirnya harus merelakan kepergian beliau menghadapNYA. Hiks… T_T

Begitulah cerita tentang dua aroma yang bisa membangkitkan kenanganku, kebetulan yang satu kenangan indah sementara yang satu adalah tentang kesedihan.  Bagaimana denganmu, teman? Adakah aroma tertentu yang bisa membangkitkan kenanganmu… apapun jenis kenangan itu?

Jika ada, bagi ceritamu di kolom komen di sini, atau lebih baik lagi tuliskan saja hal itu dan ikut meramaikan GA-nya Kakaakin, sebagaimana “Tulisan ini diikutsertakan pada Giveaway Cerita di Balik Aroma yang diadakan oleh Kakaakin”  🙂

22 thoughts on “2 Aroma

  1. location detected, hahaha…
    bukan wangi sabun colek yg bikin deg2an lho.. kayaknya🙂

    eeh….kok tahu? punya pengalaman yg sama kah? haha…

  2. sering2 aja ke tempat laundri mbak… hehehe🙂

    kaya’nya sabun colek merk itu sudah gak keluar lagi kok… amaan… hehe…

  3. bagaimana kalo aroma ketek..?
    *sambit panci

    oo.. punya pengalaman soal itu to??🙂 *ngelus2 panci

  4. aroma ayam goreng, selalu mengingatkan pada ibu🙂

    hmm… mak nyuss pastinya.. ayo mbak..ditulis saja & diikutkan GAnya Kakaakin…

  5. aroma khas pembersih lantai rumah sakit itu memang gmn ya mbak, sering mengingatkan saat org tercinta kita dirawat di sana

    kalau aku pas bersepeda malam dgn suami mbak keliling perumahan itu suka cium aneka aroma dr tetangga yg sedang masak, yg kadang juga mengingatkan aku akan aroma di tanah air di mana org sedang mantu gitu mbak, aromanya khas sekali😛

    sukses ya mbak GA nya

    hm… jadi sepedaannya dg perut kroncongan dong mbak? hehe… ayo mbak, dicritain ttg aroma ini trus diikutkan ke GA Kakaakin… Kalau menang, alamat pengirimannya, pakai alamat ku saja… wkwkwk.. *ngareep…

    • enggak mbak, biasanya sepedaannya hbs makan malam juga sih
      wah … aku msh belum berani mbak nulis fiksi, belum pede apalagi ikut GA wadewww

      klo aku ikut GA terutama buat ngisi beranda biar gak kosong mlompong.. hehe…

  6. Sabun jaman dulu seingat saya memang sangat menyengat ya mbak… kalau sekarang mah kalah sama aroma pewangi🙂.

    Aroma khas rumah sakit juga selalu menjadi kenangan manis dan pahit buat saya mbak. Kenangan saat kehilangan calon buah hati, dan kenangan saat melahirkan buah hati🙂

    mudah2an yg lebih kuat kenangan indahnya saja ya…. sun sayang buat buah hatinya🙂

  7. Aroma sabun colek itu mantab banget kalo pas bajunya langsung di pake dari jemuran keknya (pas baru kering maksudnyah). Hehe…
    Kalo bau karbol mah penting banget. Keknya berasa amaan aja kalo nyium bau itu.😀
    Terima kasih atas partisipasi Sahabat pada Giveaway Cerita di Balik Aroma. Sudah tercatat sebagai peserta.🙂

    trims Akin… sukses GAnya ya..🙂

  8. Kalau aroma sabun colek lebih identik dengan toko kelontong tuh Mba. he,,,x9

    Sukses untuk GA nya ya Mba.
    Salam wisata,

    begitukah mas? apal banget dg aroma toko kelontong ya? hehe.. trims ya…

  9. wipol ya bun hehehe disebut merk nih

    pokoke yg aromanya ‘keras’ dan khas RS.. hehe….

  10. Semoga swargi Bapak mendapat tempat yang mulia di sisi Allah Swt.
    Saya juga punya kenangan dengan aroma obat bius mbak.
    Semoga menang dalam GA
    Salam dari Kota Pahlawan

    aamiin…. trims mbak… Semoga sukses juga di GA Akin ya..🙂 Dan…nitip sun sayang buat si cantik Bella yg ngegemesin iyu ya..🙂

  11. Apakah pas jaman ada sabun colek bebrbau “mistis” itu aku sudah lahir, Kak😀 . Maksudnya mistis bisa membuat Kak Mechta terjerat dalam mimpi2 indahnya🙂

    Matur nuwun. Sudah tercatat sebagai peserta, Kak

    apakah klo juri belum lahir akan mempengaruhi nilai? haha…. trims setempelnya, Juri🙂

  12. Cerita mengenai aroma sabun colek itu …
    antara GG dan Tajur …
    aaahhh itu pasti sesuatu banget …
    apalagi baru tahun pertama di Kota Hujan … masih in reyen … hahaha

    salam saya Mechta

    analisa pakar niih… hehe… salam kembali, Pak Her…

  13. Aroma penghubung GG-Tajur pelancar perjalanan pulkam yang sensasional Jeng, rindu aroma kota hujan. Salam

    aroma itu sempat membuat rindu Kota Hujan… sebagaimana aroma tanah basah bu.. hehe…

  14. Waw! Gadis itu kini dimana? Keren nih gaya GA-nya… Pasti menang kalo gue gak ikutan! Bhahaha

    ah..gak usah penasaran klo soal itu mah… ada di deket2 sini kok… bwahaha…

  15. Aroma minyak angin merk tertentu, mengingatkanku pada orang2 yg mabok saat perjalanan naik bus.
    Sukses GAnya ya mbak.🙂

    aroma minyak angin yg paling kuingat yaitu aroma PPO…minyak angin jadul yg selalu dipakai simbahku..hehe… trims supportnya enha…🙂

  16. hehehe.. aroma sabun colek. Pengen deh, aroma bajuku juga beraroma sabun colek, tapi kok ga bisa nempel2 ya? heuheuheu

    itu kejadian duluuuu…saat belum ada sabun butiran apalagi sabun cair..hehe…

  17. wah,, aromanya unik banget mbak,, sabun colek,, xixixi jadi pengen nyolek sama empoenya bau ya,, semangat GA nya mbak,, semoga kita beruntung😀
    salam kenal

    aamiin… eh, nyolek boleh..tapi gak dikucek-kucek juga kali ya.. haha… salam kemabli, Ari.. Trims sdh mampir🙂

  18. kirain aroma parfum, eh ternyata aroma sabun colek.

    parfum cap sabun colek kok..hehe…

  19. Jangan-jangan si gadis itu…..hmmm…..hmm

    *dijawab setelah pasti hmm-hmm nya deh..* hehe…

  20. sabun coleknya merk apa ya? hahah

    kasih tahu ngga ya??? hehe…

  21. sekalian aja disiram pake air di cuci sambil berjalan, kan ndak usah pake sabun lagi =D

    apakah ada aroma yg membersihkan ?🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s