Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Memberi & Menerima

19 Komentar

Pohon Mangga di pojok halaman kami memang tak seberapa besar, meskipun umurnya sudah cukup tua.  Ditanam sejak awal pembangunan rumah kami, mungkin dulu sebagai ‘bonus’ dari pengembang karena di rumah-rumah lain di kompleks perumahan kami hampir semua memiliki pohon mangga 🙂

Alhamdulillah, meskipun tak seberapa besar, saat berbuah seringkali cukup banyak untuk bisa kami nikmati sekeluarga, ataupun dibagi kepada teman / kerabat yang menginginkannya.  Namun beberapa musim yang lalu, entah kenapa pohon itu sempat ‘mogok’ berbuah.  Mungkin karena tak terurus..hehe…

Ketika pohon-pohon mangga tetangga sarat buah, pohon kami sarat daun saja dan hanya memunculkan buahnya 1-2 gerombol saja.  Sampai-sampai, kami sangat yakin kalau mangga kami itu berjenis ‘mana lagi’… berbuah hanya beberapa hingga kami berharap..”mana lagiii???” 😉

Lucunya, 1-2 gerombol yang ada itupun adanya di cabang-cabang  yang menjulur di luar pagar , sehingga rentan raib dan kami lebih sering memandang tanpa merasakan… haha…lebay banget yaa…  Sebenarnya bisa saja sih, buah-buah yang mung-mungan itu di brongsong  sehingga aman sampai matang, tapi kami malas melakukannya. Yaah, anggap saja sedang sedekah kepada orang lewat… Sering kami berseloroh, gak punya banyak harta ya  sedekahnya mangga… haha…

Namun, bahkan di saat pohon mangga kami sedang demo seperti itu, tak berarti kami tak pernah merasakan manisnya mangga. Tak harus membeli meskipun di pasar banyak mangga. Karena, ada sahabat kami yang mempunyai berbagai jenis pohon mangga yang rajin berbuah bergantian dan selalu ingat untuk membaginya kepada kami. Belum lagi kalau Mangga Kelapa yg di Jogja lagi panen, pasti kami kebagian juga.. Alhamdulillah… ora melu nandur tapi bisa melu ngrasakke 🙂

Menanam persahabatan, berbuah kiriman segeran.. hehe...

Menanam persahabatan, berbuah kiriman segeran.. hehe…

Alhamdulillah, musim buah kali ini, demo ‘mogok’ berbuah itu sudah selesai rupanya.  Pohon di sudut halaman itu akhir-akhir ini kembali sarat dengan buah, tak hanya di cabang-cabang yang di luar pagar saja.  Jadinya kami bisa kembali merasakan manisnya mangga milik sendiri, sambil tetap sedekah mangga bagi yg menginginkannya… 🙂

Alhamdulillah... pohon ini tak 'mogok berbuah' lagi...

Alhamdulillah… pohon ini tak ‘mogok berbuah’ lagi…

Mangga…mangga… siapa mauu ?? 🙂

Penulis: mechtadeera

ASN yang bekerja dan berdomisili di Kota Pekalongan, blogger ( https://mechtadeera.wordpress.com dan http://mechta.blogdetik.com ) dan penulis buku : Notes from Mecca (memoar); Janji Pagi (kumpulan puisi); Tentang Mimpi dan Kaca yang Telah Pecah (kumpulan cerpen).

19 thoughts on “Memberi & Menerima

  1. mau, mau dikirimi ke tempatku

    waa…langsung dijemput mriki mawon, pak.. hehe…

  2. Musim mangga rajin konsumsi mangga iris atau jus Jeng. Kami tanam mangga di kebun “Jetis” atau “Blauran”. Salam

    mangga iris nan dingin mak nyuuuus, ibu.. hehe… Kebun Jetis taksih eksis to bu? kula kinten sampun mawut… hehe…

    • Masih Jeng, ndlusup dulu..ancangan sih megah berlantai-lantai, lah pasar gendar pecelnya ada di bawah. Selamat berakhir pekan

      waah… gendar pecel… hm…kemecerr…hehe… selamat akhir pekan, Bu Prih…

  3. Waaaaah, MBa besok bawa mangga ke Jogja ya? Satu saja cukup. Buat saya dowang. Mangga aseli Pekalongan je. Hihihihi

    emang mangga pekalongan beda po dg mangga banjar? hehe… mudah2an bs brgkt… ni msh tgu jdwl keg kantor… 🙂

  4. manggaku mogok berbuah tahun ini
    hiks

    waaa… seperti pohon kami musim lalu…. mudah2an Dija cantik ttp bisa ngrasain manisnya mangga yaa…

  5. aku belum kebagian mbak hehehe

    hayu atuuh.. mampir sini jeng Lid.., mumpung masing ada sak grombol tuuuh… 🙂

  6. mba Mechtaaaaa…
    mengapakah pohon mangga di depan rumahku,
    yang kutanam sejak aku pindah ke rumah ini…
    berarti usianya sepantaran Kayla lah yaaah…
    belum pernah berbuah sekali puuuun? mengapa mbaaa?
    mengapaaah?..hihihi…

    *kagak pernah disiram juga siiih pohonnya*

    mba Mechta boleh nanya sih sama mba Irma yang pernah main kerumahku dan melihat tamanku yang tidak terawat ituh sebagai pembuktian kemalasanku ngurus si pohon mangga…hihihi…

    lhaaa… aku juga gak pernah nyiram2 pohon mangga tuuh… cuma klo ujan saja dianya mandi, hehe… eh, ada yg bilang, klo mangga mogok buah… batangnya dilukai sambil diomel-omelin… haha… itu cara kampung Ry… *klo dipraktekin pasti diketawain tetangga, dikira lagi sutris..hehe…

  7. Sayaa mauu hehe

    hayu atuuh… silahkan mampir, mumpung masing ada lhooo… 🙂

  8. hai, boleh minta emailnya untuk kerjasama?

    kerjasama apa ya? silahkan saja email ke auntiemechta@gmail.com

  9. mau dong mangganya.. mangga kelapa…baru dengar ada mangga jenis ini 🙂

    entah nama benernya apa pak… kami menyebutnya begitu karena buahnya bisa sebesar cengkir kelapa… di foto itu, yg ada di jala2 itu pak…

  10. mauuuu… di depan rumah sy juga tadinya ada pohon mangga. Tp jarang bgt nikmatin krn tau2 udah ada aja yg ngambil tanpa izin. Pohonnya pendek, sih 😀

    sini, Chi… masih ada segrombol tuuh… hehe… ga papa Chi..sedeah mangga namanya, hehe..

  11. Aku mau Mba…
    skrg disini juga lagi musim mangga harum manis…sana-sini obral Mba..
    Tapi aku ngak punya pohonnya 😦

    ga papa ga punya pohonnya, Nal.. nanam persahabatan saja dg yg punya pohon..ntar hasilnya ngerasain juga..hehe…

  12. Mechtaaaaa…saya mauuuu!
    Di halaman depan rumah juga mangganya sedang berbuah, mechta…tapi ya tetep, kalo ditawarin mangga sama orang lain pasti jawabannya mau…
    *nggragas*
    😀

    hehe… iya mbak… ditawari siapa yg nolak ya? saya juga mau klo ditawari mangga dari pohon mbak 🙂 *emangdoyan 😀

  13. wah … byk banget mbak mangganya mbak, mau Dong 😛

    apa kbr mbak Mechta ? maaf baru sowan lagi, baru balik liburan soalnya 🙂

    asyiik… pulang liburan alamat makin banyak foto2 bagus niih.. hehe… ndak papa, mbak Ely, saya juga agak terkendala dolan2 ke blog lain.. 🙂

  14. Hehe, ora nandur tapi melu ngerasak’ake, kosok baliné melu nandur tapi ora ngerasak’ake! Kesimpulannya ternyata idiom “sopo sing nandur mesti bakal tuwuh” iku gak selawasé bener! Hohoho

    nandur kabecikan wae Nang.. Insya Allah tuwuhe pahala tow..hehe…

  15. Mauu. boleh dong mbak dikirimin ke tempat saya 😀

    kirim gambarnya aja yaa..haha…

  16. Jadi ingat kota kelahiranku Mechta…
    Ada lima pohon mangga Gadung dan Manalgi di halaman rumah, yang selalu berbuah di musim buah.
    Senangnya…dikirim ke semua tetangga…juga teman-teman kami satu asrama putri IPB…..rame deh.
    Senang memang untuk berbagi….walau hanya untuk hal-hal kecil.

    betul ibu… saat yang dikirimi merasa senang, maka rasa senang yg kita terima juga berlipat-lipat rasanya… 🙂

  17. Ping-balik: Blogger Jarang Pajang Foto! | Langkah Catatanku

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s