Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Ujian sabar

15 Komentar

Ada yang bilang, saat sakit, itu salah satu ujian sabar kita.

Dan aku setuju dengan pendapat itu.  Ketika sakit, kita benar-benar harus punya banyak persediaan  sabar…

Mulai dari sabar menikmati rasa kemeng-kemeng di perut yang datang dan pergi seenaknya sendiri…  Sabar ketika nyari posisi berbaring yang paling nyaman…tapi tetep saja yang ada boseeen…setelah berbaring seharian…  Sabar ketika ngantri di puskesmas nyari surat rujukan ke RS…  Sabar ketika pengen segera ditangani tapi harus nunggu luamaaaa di poli RS karena (kabarnya) Sang Dokter sedang sibuk visite pasien rawat inapnya…

Juga mesti sabar ketika hasil periksa tensi oleh siswa perawat jauuuh dari angka yang biasanya.  Aku sempat kaget ketika diberi tahu bahwa tensiku 160.  Yang bener??? Aku kan biasanya tensi rendah, 100-120 itu normalku. Kemarin pernah naik jadi 130 saja sudah pusiiing rasanya, kok ini 160 aku gak kerasa apa-apa??

Terus terang aku tak percaya dengan hasil periksa siswa itu.  Namun ketika aku minta diulangi dan dia bilang tetap segitu, yo wis,  aku berusaha tetap sabar saja.  Barulah ketika akhirnya -setelah 3,5 jam menunggu- tiba giliranku diperiksa oleh Sang Dokter dan setelahnya beliau berkata akan meresepkan obat penurun tensi, aku pun dengan sabarnya ngeyel  (hihi… jelas-jelas ngeyel  kok sabar… hehe… ) ke pak dokter itu minta ditensi ulang, takutnya aku manut  minum obat penurun tensi itu sedangkan sebenarnya tensiku nggak tinggi…lha rak malah kojuur…

Sebenarnya aku merasa agak tak enak meminta tensi ulang itu karena si siswa ada di sana, tapi aku juga nggak mau terjadi salah obat akibat salah bahan diagnosa itu kaan…

Untunglah si Pak dokternya sabaaar… ( yg ini sabar beneran) dan akhirnya meskipun ia tetap meresepkan obat itu (agar ada persediaan di rumah bila tiba-tiba tensiku meninggi, begitu kilahnya) dia pun mengizinkan aku ditensi lagi, dan hasilnya : 120! Naah… bener kaan… untung aku bersabar untuk tetep ngeyel minta ditensi ulang..  :)

Obatq

Dan akhirnya, aku pun harus bersabar menunggu kesembuhan sambil menghabiskan obat sak gebung yang kubawa pulang kemarin.  Sambil merapal ‘mantra’ warisan swargi simbahBismillah… tamba teka lara lunga…  Mudah-mudahan aku lulus dari ujian sabar kali ini… aamiin…

15 thoughts on “Ujian sabar

  1. untung memang ya mbak diulang lagi, beda jauh bgt hasilnya

    semoga lekas sehat kembali mbak Mechta

    aamiin… maturnuwun mba Elly..🙂

  2. biasanya kalau tensi normal tiba-tiba tinggi, susternya minta second opinion ke suster lain utnuk cek tensi lagi bun. itu pengalaman aku dulu. Untung mbak mecta kekeh ya minta di ulang

    soalnya sering di tensi ya segitu-gitu saja mbak..hehe… jadi sok tau deh…

  3. Dalam kondisi sakitpun Jeng Mechta berbagi resep sabar meminta pemeriksaan ulang tensi. Mugi unggal senggang Jeng.. Salam

    hihi…lebih ke memberi catatan ke diri sendiri utk terus sabar bu…. Amiin.. maturnuwun, Bu Prih…

  4. ya.., sikap sbg pasien harus kritis, boleh kok nanya2…
    semoga selalu sehat ya…

    kadangkala ada tenaga medis yang kurang bisa menerima mbak.. hihi… trimakasih..semoga mbak Monda juga sehat selalu…

  5. ya.., sikap sbg pasien harus kritis, boleh kok nanya2…
    semoga selalu sehat ya…

  6. Wah, banyak bgt obatnya…

    Semoga lekas sembuh…

    aamiin… trimakasih…

  7. Semoga lekas sembuh Mbak Mechta. Sabar memberi kita ketenangan, yg sangat butuhkan oleh tubuh untuk menyembuhkan dirinya sendiri🙂

    setuju. terimakasih doa nya, mbak Evi… semoga juga sehat selalu yaa…

  8. Wadududududuh, jauh amat mba Mechta beda tensinya. Bahaya bener itu siswa, semoga ada yanga jarin yang bener setelah ini.
    Semoga segera diberi kesembuhan ya mba mechta..

    semoga saja begitu… Aamiin.. makasih doanya, Dan.. semoga juga sehat selalu yaa…

  9. Waduuhh Mbak Mechta sakit opo iki….sabar yo Mbak…semoga ndang sembuh..bisa hahahihi lagi…

    Kadang2 pemeriksaan itu gak akurat juga yo Mbak…harus diulang ulang..

    hihi… kasian juga siswa itu mesti meladeni emak-emak ngeyelan ini.. hehe… apa kabar, mbak Lis? smoga sehat selalu yaa..

  10. ngebayangin mba mechta ngeyel…*dengan penekanan tetap terdengar keibuan……..hihihi
    cpt sembuh mbaaa………….

    sik..sik.. ngeyel keibuan ki sing piye to, Diajeng.. wkwkwk… trims doanya..

  11. kalau memang tanda-tandanya normal nggak pusing ya rasanya aneh kalau tensinya tinggi banget gitu, biasanya kalau saya minta ditensi karena memang merasa ada yang tidak beres akhir-akhir ini seringnya rendah, mudah ngantuk, cepat lelah, begitu dua tiga hari banyak minum banyak makan cek ulang dah normal

    begitulah Pak.. siswa itu masih harus banyak belajar rupanya.. dan mudah2an saja dlm prosesnya tdk merugikan pasien lain…

  12. duh, jauh amat bedanya. Untung minta tensi ulang.

    Semoga cepet sembuh, Mbak🙂

    ternyata, sbg pasien kita harus berani kritis ya… trims doa nya Chi… semoga Chi sekelg sehat selalu ya…

  13. Duh, ternyata mba Mechta lagi sakit niiih😦

    dan ituh kenapa selisih tensi nya bisa jauh begitu yaaah…ckckck…
    Untunglah mba Mechta keukeuh minta tensi ulang deh…

    Semoga cepet sembuh yah mbaaaa…
    *peyuk jauh dari BAndung*

    iya nih Erry… lagi dapat ujian sabar..hehe… makasih doa nya, semoga Erry & kelg selalu sehat juga… *peluk Erry – Kayla- Fathir…

  14. Sabar itu bukan hanya bagi yang sakit tetapi juga orang yang ada di sekitar kita. Maklum orang sakit itu kadang berperingai aneh. Emak saya dulu kalau sakit gigi malah nakut-nakuti pihak lain :” Tulung ambilkan palu” Sepupu sayapun bertanya :”Untuk apa budhe?” Emak menjawab :”Untuk malu untuku iki lho..cekot-cekot kok nggak mari-mari” Ha ha ha ha…

    Sakit itu bisa merontokkan dosa lho Jeng

    Saya langganan minum lodoz untuk menormalkan tensi.Pilnya kecil2 jadi enak ngemploknya. 1 papan kalau nggak salah isinya 10 butir, harganya seitar 70 ribu.

    Semoga normal tensinya.

    Salam hangat dari Surabaya

    hehe… nggih Pakde, yg jaga juga mesti banyak sabar karena yg sakit bisasanya cenderung manjaa..hehe… alhamdulillah tensi normal kok Pakde.., obat penurun tensinya masih utuh tak terpakai, karena siswa itu salah mengukur😦
    maturnuwun pandonganipun Pakde, mugi Pakde sakelg ugi tansah sehat..🙂

  15. Mbak cepet sembuh ya, eniwei sakit apa mbak?

    Kok bisa salah sih ukur tensi? Padahal kan sekarang udah banyak alat ukur digital yang lebih mudah😀

    makasih doanya… mudah2an Tika sekelg sehat selalu… penyakitnya datang rombongan niih… mudah2an perginya juga barengan ya.. haha… iya, masih pakai yg manual itu, entah itu bagian dari pendidikan atau bukan…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s