Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Jalan2 di akhir bulan kemarin

20 Komentar

Hai teman…., pa kabar? Mudah-mudahan tetap ceria meskipun suasana dingin kadang membuat menggigil dan malaas buat ngapa-ngapain…hehe…  Masih banyak cerita tentang banjir yang datang lagi untuk yang ke-3 kalinya (wiih, skor sudah 3-0 nii..hehe..) tapi, daripada bikin orang khawatir, mending cerita yang seneng-seneng saja laah…

Ketika melihat ada tanggal merah di akhir bulan, langsung ibu mendaulatku untuk ke Jogja, sekalian menemani kakak dan keponakan yang akan terapi di sana.  OK lah, berhubung sudah cukup lama jadi ‘tahanan kota’ akhir tahun kemarin dan di awal tahun ini, maka akupun meng-iyakan permintaan itu.

Jadilah aku bersama keluarga kakak dari Brebes bertolak ke Jogja pada kamis (30/1) malam yang lalu. Ya, memang akhirnya kami baru bisa berangkat sekitar jam 8 malam dari Pekalongan karena ternyata hari itu perjalanan Brebes – Pekalongan yang biasanya 2 jam lebih sedikit molor menjadi 4 jam lebih, sehingga kakak yang berangkat dari sana jam 4 sore baru sampai di rumahku jam 8 malam😦

Perjalanan malam itu relatif lancar, diiringi hujan yang -alhamdulillah- tak terlalu deras, hanya harus super hati-hati karena kondisi jalan banyak yang berlubang, bahkan ada yang cukup parah antara Sukorejo – Parakan misalnya, sehingga ketika memasuki Kota Magelang sudah hampir tengah malam.  Saat mendekati alun-alun kota itu, hujan sudah berhenti dan tampak keramaian di sekitar alun-alun. Ada apakah?

Ooh… hampir kami lupa, libur di keesokan harinya adalah libur tahun baru imlek, pantas saja suasana alun-alun ramai karena di dekat situ ada sebuah klenteng / tempat ibadah Tri Darma yang kalau tak salah namanya TITD Liong Hok Bio. Maka kamipun menepi sejenak di pinggir jalan menikmati kembang api yang sedang diluncurkan tepat jam 24.00 malam itu.

Klenteng yang bertaburan cahaya

Klenteng yang bertaburan cahaya

Setelah mengambil satu-dua foto klenteng itu, kamipun melanjutkan perjalanan menuju Jogja.  Kali ini kakak tidak langsung lewat ringroad untuk menuju rumah kakak kami di Bantul, tapi memutar dulu lewat malioboro, alun-alun lor, alun-alun kidul, dll.

Suasana malam di seputaran Malioboro

Suasana malam di seputaran Malioboro

Lumayan, kami menikmati suasana malam di seputaran malioboro yang sama sekali tidak lengang karena ternyata banyak orang-orang yang masih menikmati malam di sana, padahal saat itu sudah lewat tengah malam. Hanya kendaraan memang sudah tak terlalu ruwet sehingga bisa berjalan dengan santai.

Kemudian kamipun melanjutkan perjalanan ke arah Bantul dan sampai di rumah kakak di sekitar Kasongan hampir jam 2 lebih. Membersihkan diri, ngobrol-ngobrol sejenak lalu…..pulasss…🙂

Keesokan paginya,  sempat terjadi perdebatan kecil tentang tempat tujuan wisata. Manding, Tamansari, Bukit Bintang, Nglanggeran, Pantai PulSa…. eeh, pengennya kemana-mana padahal waktunya terbatas..hehe…  Akhirnya disepakati untuk ke Pantai Pulang Sawal lebih dahulu lalu ke Manding sebelum pulang kerumah.

Alhamdulillah cuaca siang itu cerah, sehingga kami dapat puas menikmati keindahan pantai Pulang Sawal ( PulSa) atau yang lebih terkenal dengan pantai Indrayanti di siang-sore hari itu. Meskipun baru beberapa bulan lalu aku ke sana dengan teman-teman kantor, tapi tetap senang menikmati keindahannya kembali dengan ibu, kakak-kakak dan para keponakan yang bukan krucil lagi🙂

Pasir hangat, panorama indah... dan kegembiraan kumpul keluarga

Pasir hangat, panorama indah… dan kegembiraan kumpul keluarga

Alhamdulillah... saat di PulSa cuaca cerah...

Alhamdulillah… saat di PulSa cuaca cerah…

Sayangnya ada kecelakaan kecil, yaitu ada keponakanku yang kepalanya kejedhug salah satu dari batu-batu besar yang ada di sana, sehingga sedikit berdarah.  Untung budhenya sigap memberikan pertolongan pertama dan tak mengurangi keceriaan para ABG itu kembali mengeksplorasi pantai dari ujung ke ujung.

Namun kejadian itu membatalkan rencana ke Manding, diganti dengan kunjungan ke RS tempat kakak bertugas untuk membersihkan luka itu agar terhindar dari infeksi. Tak jadi ke Manding tak apalah, para keponakan juga tampaknya sudah lelah sesiangan berkeliaran di pantai, sehingga tak ada yang protes karena perubahan rencana. Alhamdulillah, senangnya kumpul-kumpul bersama keluarga🙂

Itu cerita jalan-jalanku di akhir bulan kemarin… bagaimana long weekend-mu, teman ?

20 thoughts on “Jalan2 di akhir bulan kemarin

  1. Manis nian jalan-jalan bareng keluarga, Mbak Mechta. Foto Jogja di malam hari juga indah🙂

    saat bertemu setelah lama berpisah…memang rasanya maniiis mbak Evi… *jadi ingat blom dapat ide buat GA mbak Evi ih… hiks… trims mbak Evi, blom seindah foto2 mbak hehe…

  2. Mba Mechtaaaaaa…. Maturnuwun sudah di sharing poto-poto malamnya. Salah satu favorit saya adalah memerhatikan pemandangan malam di daerah-daerah yang dilewati oleh kereta waktu dulu bolak-balik Jakarta-Surabaya Mba. Jadi biasanya baru tidur di kereta sekitar jam 3 an. Hehehe.
    Bahagia sekali sepertinya Mba Mechta kumpul bareng keluarga..😀

    hehe… foto2 iseng Dan, bosen duduk lama jadinya mumpung bisa berhenti2 sesukanya (kalau pake travel kan susaah) jadi berenti foto2 sembari istirahat… betul Dani, rasanya memang selalu bahagia kalau ada kesempatan kumpul keluarga🙂

  3. Huwaaah…nginep di Kasongan toh auntie, aku suka daerah itu, art village gitu yah, menyenangkan🙂

    kasongan naik sedikit, Rin… iya asyik memang melihat-lihat gerabah2 cantik itu🙂

  4. Sekitar Mba Mechta banjir juga?

    Berati gak jadi ke Bukit Bintang berarti ya, Mba.🙂
    Saya belum pernah ke Pantai PulSa lho. Kapan2 pingiiin.

    iya Idah… komplek rumahku (dan Cii’ Yuniaty) sama2 berlimpah air kemarin… alhamdulillah ini sdh surut…. Iya, kemarin hanya melewati Bukit Bintang itu, tidak jadi mampir karena selak ke RS itu… Mudah2an lain kali… PulSa cantik lhoooo… sok atuh diagendakan ke sana🙂

  5. Aaiihh jogja… Rindu sekali aku padamu…
    Long wiken kmr ga bisa jln, anakku sakit Mbak hiks😦

    semoga si cantik sudah sehat kembali, mbak Muna… oya, Jogja memang nggak mboseni..hehe…

  6. Suasana Yogya di waktu malam itu keren sekali ya Aunty …
    pengen banget ngerasaain lagi

    Salam saya Aunty

    (4/2 : lima)

    Yang membuat keren adalah lalinnya yg gak semrawut sehingga nyaman dinikmati, Pak Her.. hehe…
    #apakah ini blog ke-5 yg dikunjungi hari ini?🙂

  7. jalan-jalan diakhir bulan, refresh n ngilangin stress. banjir tahap tiga,…semoga menjadi banjir pungkasan yaa mba’yu….

    hihi betul Say…. ttp ceria meskipun pulangnya langsung disambut banjir tahap 3 dan ‘ngicipi’ nyurung motor mogok didepan kantor hehe… Aamiin… mudah2an skor berhenti di 3-0 saja🙂

  8. Pak Budhi baru sampe rumah semarang jumat siang, udah kecapekan krn jalan macet sisa2 banjir😦
    sabtu akyu masih kerja, tapi sempet ke Spa sama pak bud buat relaksasi hehe
    Minggu hujan terus di Semarang jadi di rumah aja, sambil masak dan makan mulu *kapan kuru ne wkwkwk
    Btw gak ketemu El yak😀

    wah iya… jalur jepara parah macetnya ya mbak? kabarnya senin-selasa kemarin jalur Pekl – Semarang jg macet parah😦 ga kuru gak papa mbak…sing penting sehat n ati ayem🙂 hehe…nggak ketemu si El mbak, takutnya banyak yg cemburuuu… wkwkwk…

  9. Baru denger pantai pulsa …? Aku tahunya cuma parangtritis saja mbak.

    di Gunung Kidul memang banyak pantai cantik Pak… Pantai Pulang Sawal / Indrayanti ini dekat dengan pantai Baron, Krakal, Sundak, dll… Yang terbaru (katanya sih masih alami) Pantai Pok Tunggal, tp saya blom sampai sana…

  10. Hahay, jalan2 mulu. tp gak ngajak2,, mana lewat kendal gk pake mampir. Katanya solider? Huhuhu hiks..

    Nah, kok dari brebes? Gak langsung dari kalongan? Nyensus pengungsi banjir ea? Bhahaha

    Maaap, Nang… ga sempet koling2 hihi…. iya, rombongan masku saka Brebes, ngampiri aku nang Pekl trus bablas Jogja lewat mBawang tembus Sukorejo… jadi gak lewat Kendal kota… ngono lhooo…🙂

  11. Woww pasir pantainya halus dan bersih mbak..
    Pantai PulSa ini di Bantul ya mbak kok saya belum pernah dengar ya.. Wah kapan2 klo ke Jogya harus kesana nih masak ke Parangtritis terus he he..
    Tapi saya sudah pernah ke Tamansari lho mbak, kemarin waktu acara Blognus. Ih Tamansarinya bagus banget

    Klo Pantai Indrayanti sdh pernah dengar belom? nah.. itu pantai yg sama, pemdanya kasih nama Pantai Pulang Sawal (PulSa) tapi lebih ngetop nama Indrayanti yg sebenarnya nama resto di sana… wilayahnya masuk Gunung Kidul klo gak salah, Yun… eh, aku malah blom sampai ke Tm.sari…kalah suara sama ABG2 itu..hehe…

  12. kayaknya menarik itu pantai pulsa. Nanti akan saya susul ke sana untuk memanjakan diri
    Terima kasih telah berbagi foto-fotonya itu, keren banget pantainya

    Maturnuwun Mas Sus… silahkan dikunjungi & foto2 yaa…pasti lbh bagus hasilnya dari ini🙂

  13. aku 4-0 bun🙂 mudah2an sudah berakhir

    waduuh… Aamiin, mudah2an yang terakhir… yang sabar ya mbak…

  14. Perjalanan panjang dan macetpun bila dinikmati mengalirkan cerita indah ya Jeng.
    Kebersamaan di akhir pekan yang sangat berharga. Kebalikan Jeng, keluarga adik Yogya berlibur di Salatiga, kopi Banaran dan sekitarnya
    Salam hangat di suasana pasca banjir

    Inggih bu… perjalanan panjang bila dengan org2 tersayang tetap terasa indaah… *lebay…🙂
    Waah, kula dereng nate teng mBanaran bu… kapan2 pengen mampir aah…

  15. Saya sudah bolak-balik ke Jogya tapi belum pernah menengok pantainya
    Kayaknya kalau musim kemarau nanti harus ke Parangtritis
    Salam hangat dari Surabaya

    siip…jangan lupa bawa payung pantainya yg guedee… kan panaas..hehe…

  16. Saya sering ke Jogja belum pernah main ke Pantainya….
    Di sana dingin, kenapa Bali panas mulu ya…..ndrodos!

    waah…di Bali panas tow? hm.., masih se Indonesia bisa beda gitu yak..hihi… aih, klo Bali mah ga usah ditanya pantai2 cantiknya, ya Hani.. banyaak..🙂

  17. namany akeren ya mbak, pantai Pulang Sawal😛 … cantik juga , aku malah belum pernha ke sana mbak🙂

    btw, mbak mechta apa kabar ? maaf baru Dolan lagi skrg, aku akhir akhir ini kok malas bgt BW ya *dilemparklepon*😛

    mudah2an saat mudik nanti sempat mampir ke sana mbak… alhamdulillah baik, mba Ely… iya mbak.., maafkan aku juga blom maksimal jalan2 ke blog teman… kesibukan awal th belum mereda..hehe..

    • Aamiin … ternyata di sekitar sana msh byk pantai pantai cantik ya mbak, baru tahu dr rekan Blogger lainnya yg suka nulis pantai🙂

      ini aku baru mulai nyicil dikit dikit mbak buat BW, di blogny ambak Mechta yg pakai blogdetik malah nggak bisa kubuka sampai skrg mbak, jd maaf blom bisa lagi komen di sana

      met wiken ya mbak🙂

      alhamdulillah masih cukup banyak pantai cantik di sini mbak… bisa jadi tujuan saat ingin melepas penat pikiran, hehe… iya mbak.. di detik entah kenapa kadang2 agak susah dibuka.. ga papa mbak.. didolani mbak El di sini aku sudah senang…🙂

  18. Ping-balik: Pantai Buayan Adalah Pantai Karang Bolong | Langkah Baruku

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s