Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Lajang Babad Lelakone Kasijo (2)

12 Komentar

Ini lanjutan tulisan Mbah Kakung yang kemarin….

……

Kasijo kelairan ing dina Setu Wage = 13,  manut ing petung bocah kakon aten ( Mei 1909 ). Wiwit nalika isih cilik uripe tansah kelara-lara utawa rekasa wae. Bareng wis wiwit umur nem tahun luwih, dituntun marang laku gemi sarta seneng ngupaya sandang pangan. Sarana disinau buruh nggawe rokok klobot.

Nalika ngarah pangan sarta duwit oleh-olehane ora mbejaji mung oleh loro utawa telung sen, ing ndalem sedina sewengi. Nanging bungahku wis dudu-dudu, wong bocah cilik duwit mau tunggale dinggo jajan lan sebagian dicelengi.

Nglakoni dadi buruh mau nganti ngancik umur 14 tahun. Sing kerep dieloni swargi Wa Tingkir, mBok Rasin lan Muljosamsi. Malah wis nganti ketula-tula nggolek pegaweyan menyang Semarang nalika tahun walanda 1924 nanging ora oleh, tibane yo mung buruh nglinting rokok cengkeh melu Muljosamsi ing Kampung nJomblang.

Nalika umurku lagi 6 taun dadi ana ing tahun 1915, dileboake sekolah ana ing Pamulangan Desa ning Karanganyar Salatiga. Mantri gurune Tuwan Liyonar. Ana ing pamuwalangan mau kegolong pinter. Wiwitaning klas ing Karanganyar iku klas 0 nganti klas 4, dene aturane unggah-unggahan iyo nyetaun. Olehku sekolah mung rong taun, wiwit saka klas das (0) nganti klas 1 A/B nuli klas 2.

 Gurune nalika iku mas Guru Sumono lan rayine, sarta mas Guru Glundhung lan mantri guru Tuwan Liyonar. Lha sing dadi tukang mriksa panditane Tuwan Kam. Guru-guru mau kang tresna banget nyang aku sarta kakangku Tuwan Liyonar mau, nganti sak prene isih tak eling-eling. Yaiku aku kerep lara mimisen, tuwan sarta nyonyahe kerep maringi salin klambi, topi, tuwin liya-liyane. Pancen gumati banget.

Nggonku sekolah ora tutug awit ana dadakan lupute gurune yaiku Sumono dalah kang wadon. Guru wadon lagi nyontoni nulis alus kesuwen, guru Sumono mara nganggo nyekeli garisan papan, disabetake aku nanging luput nganti ping pindho. Sabet tak cekel lan poklek, sabak dak cangking nuli mulih bali terus aku ora gelem mlebu maneh, tuwane kerep marani aku nanging aku meksa mbangkang dadi metu.

Ana tutuge…

Terjemahan bebas :

……

Kasijo lahir di Hari Sabtu Wage = 13, menurut perhitungan (jawa) termasuk anak yang keras hati, pada Bulan Mei 1909.  Sejak kecil hidupnya selalu susah atau harus bekerja keras.  Setelah umur 6 tahun lebih, diarahkan bertindak hemat dan mulai mencari kebutuhan hidup, melalui belajar menjadi buruh pembuat rokok klobot (daun jagung).

Ketika itu, hasilnya tidak seberapa, hanya 2-3 sen dalam sehari semalam. Tapi hatiku sudah senang bukan main. Karena masih kanak-kanak, uang itu kubelikan makanan kecil dan sebagian ditabung.

Menjadi buruh kujalani hingga umur 14 tahun. Yang sering kuikuti adalah alm. Wa Tingkir, Mbok Rasin dan Muljosamsi. Bahkan sudah pernah hingga terlantar mencari pekerjaan ke Semarang pada tahun Belanda 1924, namun tidak memperoleh, akhirnya ya hanya menjadi buruh melinting rokok cengkeh, bersama dengan Muljosamsi di Kampung Jomblang.

Saat aku berumur 6 tahun, yaitu di tahun 1915, aku dimasukkan ke Sekolah Desa di Karanganyar Salatiga. Kepala gurunya Tuan Liyonar. Di sekolah itu aku tergolong pintar. Di (sekolah) Karanganyar itu kelas dimulai dari Kelas 0 hingga Kelas 4, sedangkan kenaikan kelas ya pertahun. Aku hanya sekolah selama 2 tahun, mulai Kelas Das (0) hingga Kelas 1 A/B selanjutnya Kelas 2.

Gurunya saat itu adalah mas guru Sumono dan istrinya, serta Mas Guru Glundhung dan Kepala Guru Tuan Liyonar. Yang menjadi pemeriksa Pendeta Tuan Kam. Guru-guru tersebut yang paling menyayangi aku dan kakakku adalah Tuan Liyonar, yang hingga kini masih selalu kuingat. Saat aku seringkali mimisen (keluar darah dari hidung), tuan dan nyonya sering memberiku baju ganti, topi dan lain-lain.  Memang perhatian sekali.

Sekolahku tidak sampai selesai, karena mendadak ada permasalahan dengan guru yang mengajar yaitu Guru Sumono dan istrinya. Ibu guru itu sedang memberi contoh menulis halus, namun terlalu lama. Guru Sumono datang sambil memegang papan penggaris, lalu dipukulkan / dicambukkan padaku, tapi meleset hingga 2 kali.  Penggaris itu kupegang & kupatahkan, lalu sabak (batu tulis) kuambil dan pulang ke rumah, seterusnya aku tidak mau sekolah lagi.  Tuan guru sering mendatangi rumahku tapi aku tetap menolak masuk sekolah dan akhirnya aku keluar.

Bersambung….

Bukueyang2

Seratanipun Mbah Kakung Kasijo P

12 thoughts on “Lajang Babad Lelakone Kasijo (2)

  1. Mechta, serasa kembali ke masa lalu saya baca tulisan ini…kebayang ya, buat sekolah dan jajan itu perlu perjuangan, dan sungguh, menulis ‘diary’ seperti inipun saya yakin bukan kebiasaan orang-orang kebanyakan.
    Salut buat Mbah Kakung Kasijo🙂

    Trims, mbak Irma… Dan saya paling terharu ketika membaca harapan beliau di awal tulisan beliau ini, agar tulisan ini dapat menjadi pengingat & tauladan bagi kami anak cucu beliau…

  2. Beruntungnya yang hidup jaman sekarang bisa bersekolah ya mbak. Jadi penasaran dengan tulisan-tulisan lainnya dari mbak kakung

    insya Allah sedang dialihbahasakan lanjutan cerita beliau ini.. hehe…

  3. Manuskripnya keren. Itu pakai aksara Jawa, ya?

    Iya mas.. itu asli tulisan Kakek saya, pada tahun 1935…🙂

  4. Beruntung sekali warisan ini masih terpelihara. Pasti mengundang rasa hangat saat membacanya. Saya pernah menemukan tulisan semacam ini milik Mbak kakung saya, unfortunately, kini raib entah kemana …

    Betul… jadi pelipur karena tak mengenal beliau secara langsung… mudah2an harta karun dari mbah kakung-nya Jeng juga bs ketemu lagi ya…

  5. Wow … seratanipun mbah kakung Kasijo rapi banget ya mbak.

    Apakah msh banyak yang menulis dengan huruh bahasa Jawa di sana mbak?

    saat ini? aku kurang tau mbak… yg jelas di keluargaku sdh tak ada… kalau yg sdg kami terjemahkan ini, beliau tulis th 1935… jadi masih dg huruf jawa…

  6. Mbak mechta ada keturunan bakat menulis.. Saran saya diabadikan mbak. Ditambahi dengan tulisan dari bapak atau ibu bercerita anak2nya termasuk mbak mechta. Bisa berlanjut sampai keturunan berikutnya. Bisa jadi pada keturunan ketujuh akan menjadi beratus2 halaman. Jadi sebuah ritual keturunan mbak kasijo yang unik dan lain dari yang lain

    waah… saran yang bagus mbak Nunu… trims… tapi, sulitnya meminta ibu untuk menulis… hehe… tampaknya hobby menulis -sampai saat ini- baru nurun ke saya saja mbak.. hehe….

  7. Cikal bakal sekolah Karanganyar Salatiga….laku geni tansah prihatin…betapa berharganya seratan Eyang Kakung ini Jeng.
    Sstt…depdiknas Salatiga bisa kepincut Jeng untuk sumber pustaka.
    Salam hangat

    hihi…. setidaknya anak cucu jadi tahu tentang kisah hidup eyangnya, nggih bu…🙂

  8. iya setuju banget dengan mbak nunu,,ini buku bisa jadi keren mbak,,aku aja nggak tahu kakek buyutku siapa,,udah nggak jelas mbak,,

    trims, Dwi🙂

  9. Ping-balik: Lajang Babad lelakone Kasijo (3) | Lalang Ungu

  10. mba Mechta….
    Aku masih terkagum2 bacanya lho mbaaa…
    Semua gaya bahasa serta pemikiran mbah Kakung Kasijo,

    Beliau ingin anak cucunya mengetahui perjuangan beliau di masa lalu🙂

    Iya Erry, kami terharu membaca pengalaman masa kecil beliau yang relatif berat, dan mensyukuri semua apa yg kami terima di masa kini🙂

  11. Kagum dengan mb kakung kasijo…..

    terima kasih, Uda..

  12. mbah termasuk yg keras hati ya..
    diminta berapa kali sama Tuan kepala guru tetap nggak mau sekolah.,
    tapi biarpun cuma kelas 2 tulisannya apik mba

    alhamdulillah mogoknya cuma sementara… akhirnya melanjutkan di sekolah lain mbak.. hingga tamat SR dan berusaha masuk CGD (kursus guru desa). Terima kasih apresiasinya, mbak Monda🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s