Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Lajang Babad lelakone Kasijo (3)

11 Komentar

Ini adalah petikan ketiga dari terjemahan tulisan Mbah Kakung Kasijo. Oya, kisah-kisah sebelumnya dapat dibaca  di sini.

***

Sajroning aku sekolah mau wis ngiras ajar dodolan werna-werna. Ora nganggo isan-isin kaya ta adol kayu areng, kulakan dewe duwite yoiku celengan naliko buruh nglinting rokok. Gonta ganti dodolanku, lebar iku mau geplak lan jenang, lebar iku krupuk lan karag nuli roti nganggo pupuk gula pasir, nuli bolang-baling.

Suwe-suwe sak metuku saka Karanganyar aku wis ora bakulan maneh, sekolah maneh ana ing Jetis (Leerschool Jetis). Kang dadi wewakile ngleboake Karsodinama agen pulisi, kang mbayari yo bapakku dewe, Joyo Setika.

Nalika semana wis lumrah pamulangan jaman mlebune ana ing Sasi Sawal tanggal ping 5. Unggah-unggahan mesti ing Sasi Ruwah ngarepake Sasi Pasa, dadi tanggal ping 28 Ruwah. Kang dadi mantri gurune Bahu Atmaja, nyekel ing pangkat siji, Cakra Suwignya nyekel pangkat lima, Adi Sumarta nyekel pangkat telu, Mangun Sudirjo nyekel pangkat papat lan isih kabantu para murid ing Normalschool kang wis pangkat papat.

Tamatku saka pamulangan mau ing tanggal ping 3 wulan 4 tahun 1924, ing nalika iku uga ana eksamenan werna loro, yaiku : Normalschool (NS) lan Kursus Guru Desa (CGD). Nanging wis wiwit pada ora oleh bayaran.

Normalschool malah wiwit mbayar loro setengah rupiyah landa ( f 2,50 ) lan cekelane uga 2,5 rupiyah landa. Ewa semono, NS meksa akeh banget kang ngleboni. CGD mung kursus wae nanging ora mbayar uga ora dibayari. Dadi aku ora ngleboni eksamenan mau salah siji, trima nganggur lan arep nggolek pegaweyan liya wae.

 Saben-saben krungu ana lowongan pegaweyan, mesthi tak rekes . Nanging pawakan siyal, mula ora bisa oleh-oleh. Aku nrima panduming Gusti Allah, sak gawe-gawene ana ing omah, nyambi buruh ngrokok. Malah uga wis tau tutug Semarang kaya sing kacrita ing ngarep.

Sak ulihku saka Semarang, ana ing Sasi Pasa menawa ing taun Landa 1925, ngleboni eksamenan Kursus Guru ana ing Jetis, nanging kalah. Banjur nrima nganggur tak sambi buruh gawe rokok cengkeh maneh.

Lawase nggonku sekolah ana ing Leerschool Jetis mung ana limang tahun awit saben tahun mesti munggah jalaran bijine ajeg becik, katitik saka rapot mesthi dak gandeng ana ing cathetan iki. Nalika iku mantri gurune isih Bahu Atmaja tekan ing klas loro, ganti mantri gurune srana pensiun. Banjur ganti Cakra Suwignya nganti aku wis tekan ing klas lima isih panjenengane Cakra Suwignya.

Ajegan saben sasi Ruwah ngarepake Pasa pawulangan NS mesti nganaake kerameyan wayang wong, sing pada dadi murid-murid NS mau, sing wis pangkat 4 lan 3, meh kabeh murid Jetis pangkat 3 tekan 5 diparengake nonton. Sarta saben piwulang olahraga gymnastic nyilih panggonan ana Alun-alun Normalan sarto ing Gymnastical.

Nalika taun Landa 1922, ana piwulang anyar yoiku Setiliren utawa aran handen aarbeid , nggambar nganggo waterferep utawa gawean tangan. Upama anam-anaman, gegawean saka lempung, lan ana sayembara sing sapa pinter nggambar becik arep diparingi geganjaran duwit seringgit, minangka tukon cet waterferep. Sing oleh ganjaran kancaku jeneng Surakin, awit iku pancen dasar tukang nggambar. Sing anaake mengkono mau Tuwan Adolf. Piwulang mau nganti seprene isih diperdi banget.

Kaya mengkono kahananku ana ing pamulangan, malah nalika taun 1922 aku ana ing klas 3 ana gara-gara. Ake murid sekolah pada metu jalaran mbayar sekolah sing maune mung setali mundak dadi 75 sen. Sing 15 sen dadi 40 sen. Dadi wong pada rumangsa kabotan, mula banjur pada dijaluake metu. Tujune slamet aku isih bisa lestari jebul bayaran mau bareng wis patang sasi tumindak pada disuwunake dening para guru-guru lan saka padunane para bapake murid kelakon bisa diudunake maneh.

Nalika iku ambarengi horeg-horegan Sarekat Rakyat ( Kaum Merah SI ). Wah wis ta rame banget jaman semono, nganti tutug taun 1926. Saungkure iku rada sirep. Witikna taun 1926 nganti 1930 gegeran para kumpulan Sarekat PI, PNI, PSI, PSII, PRI. Wah rame banget, para nyambut gawe ing Negara pada dicopoti (bereenenging v).

Wis tak punggel semene wae babadku jaman mbiyen. Menawa mbesuk anakku isih bisa krungu dongengane.

Ana candhake…

Petikan tulisan tangan mbah Kasijo

Petikan tulisan tangan mbah Kasijo

Terjemahan bebas :

Selama sekolah aku sudah belajar dagang aneka rupa.  Tidak merasa malu sedikitpun, antara lain berjualan kayu areng, uang pembeliannya dari tabungan semasa menjadi buruh rokok. Daganganku berganti-ganti, pernah Geplak dan Jenang, kerupuk dan karag, lalu roti dengan taburan gula pasir, juga pernah Bolang-baling.

Setelah keluar dari Karanganyar aku tidak lagi berjualan. Aku sekolah lagi di Jetis  (Leerschool Jetis). Yang menjadi wali saat aku masuk adalah agen polisi Karsodinama, yang membiayai bapakku sendiri yaitu Joyo Setika.

Saat itu, sekolah dimulai di Bulan (Jawa) Sawal tanggal 5.  Kenaikan kelas biasanya di Bulan (jawa) Ruwah sebelum mulai Bulan Puasa, yaitu tanggal 28 Ruwah.  Yang menjadi kepala guru adalah Bahu Atmaja yang mengajar di kelas 1, Cakra Suwignya mengajar di kelas 5, Adi Sumarta mengajar kelas 3, Mangun Sudirjo mengajar kelas 4 dan juga dibantu oleh para murid yang sudah kelas 4.

Kelulusanku dari sekolah itu pada tanggal 3 Bulan 4 Tahun 1924, saat itu juga ada 2 jenis ujian.  Yaitu Normalschool (NS) dan Kursus Guru Desa (CGD). Namun keduanya sudah tidak mendapatkan gaji.

Untuk masuk Normalschool  (NS) bahkan sudah mulai membayar sebesar 2,5 rupiah belanda (f 2,50) namun tetap saja banyak yang masuk di NS.  CGD sendiri hanya kursus saja, tidak membayar namun juga tidak mendapatkan bayaran, sehingga aku tidak mengikuti kedua ujian itu, dan akan mencari pekerjaan lainnya saja.

Setiap kali mendengar ada lowongan pekerjaan aku selalu mencoba.  Namun sayangnya tidak mendapatkan satupun. Aku menerima garis hidup dari Gusti Allah, bekerja serabutan di rumah sambil bekerja sebagai buruh rokok.  Bahkan aku pernah mencari pekerjaan hingga ke Semarang seperti yang telah kuceritakan sebelumnya.

Sepulangku dari Semarang, Bulan Puasa tahun 1925, aku mengikuti ujian Kursus Guru Desa di Jetis, tapi tidak berhasil.  Akhirnya aku kembali menganggur dan kembali menjadi buruh rokok cengkeh lagi.

Lamanya aku bersekolah di Leerschool Jetis hanya 5 tahun, karena setiap tahun nilainya selalu bagus sehingga selalu naik kelas. Saat itu gurunya masih Bahu Atmaja sampai dengan kelas 2, berganti guru karena pensiun. Kemudian ganti guru Cakra Suwignya, hingga kelas 5 masih diajar beliau.

Rutin setiap bulan Ruwah sebelum Puasa, sekolah NS selalu mengadakan pagelaran wayang orang. Yang memeragakan murid-murid NS kelas 4 dan 3.  Hampir semua murid Jetis kelas 3 hingga 5 diperbolehkan menonton.  Dan setiap pelajaran olahraga gymnastic meminjam tempat di lapangan / Alun-alun Normalan serta di Gymnastical

Pada tahun Belanda 1922, ada pelajaran baru yaitu Setiliren atau disebut juga handen aarbeid , menggambar dengan cat air atau ketrampilan tangan. Misalnya (membuat) anyam-anyaman, pekerjaan dari tanah liat, dan juga ada sayembara siapa yang pandai menggambar dengan bagus akan diberi hadiah uang 1 ringgit, untuk membeli cat air. Yang berhasil mendapat hadiah itu adalah temanku bernama Surakin yang memang pandai menggambar. Yang mengadakan sayembara itu Tuan Adolf.  Pelajaran itu hingga sekarang masih dilestarikan.

Seperti itulah keadaanku saat sekolah, bahkan saat tahun 1922 aku kelas 3, ada kejadian besar.  Banyak murid yang terpaksa keluar karena biaya sekolah yang tadinya hanya setali naik menjadi 75 sen. Yang tadinya 15 Sen naik jadi 40 Sen.  Sehingga banyak yang merasa berat dan akhirnya anak-anaknya diminta keluar. Untung saja aku masih bisa tetap sekolah, ternyata setelah berjalan 4 bulan kenaikan biaya itu, akhirnya guru-guru dan orang tua murid minta keringanan sehingga berhasil turun kembali.

Saat itu bertepatan dengan peristiwa Sarekat Rakyat ( Kaum Merah SI ). Wah, ramai sekali keadaan diwaktu itu, hingga akhir tahun 1926. Setelah itu agak reda.  Namun tahun 1926 – 1930 ada kejadian besar di organisasi Sarekat PI, PNI, PSI, PSII, PRI. Wah, ramai sekali, para pegawai negeri dipecat (bereenenging v).

Kucukupkan dulu sampai di sini kisahku jaman dahulu. Andai saja besuk anakku masih bisa mengetahui cerita ini.

Bersambung…

11 thoughts on “Lajang Babad lelakone Kasijo (3)

  1. mba Mechtaaaa…
    berasa terkirim ke puluhan tahun lampau nih akuuuu🙂
    Perjuangannya bener bener bikin kagum deh mba ..

    Saluuuuut !

    Trims Erry… kami membayangkan perjuangan beliau saja rasanya berat.. apalagi beliau yang menjalaninya saat itu… hanya rasa syukur tak terkira yg mengisi hati kami membaca tulisan beliau ini…

  2. Allhamdulillah sekarang sudah bisa dibaca anak cucu suratnya ya mbak

    Betul Jeng, kami sangat bersyukur..🙂

  3. Keren Mbah Kungnya Mb Mechta. Blogger jaman dulu berkisah untuk anak cucunya🙂

    Trimakasih mbak Evi… beliau benar2 bisa jadi tauladan kami…🙂

  4. Kadang saya mengkhawatirkan cerita-cerita dalam bahasa Jawa pelan-pelan akan hilang.
    Semoga majalah berbahasa Jawa seperti Jayabaya dan Panyebar Semangat, dll terus eksis
    Bagaimana jika naskah di atas dibukukan?
    Salam hangat dari Surabaya

    Seratan Simbah namung sekedik, Pakde.. mbokmenawi kirang menawi bade dipun bukuaken… jan-jane kula nggih pengene ngoten.. hehe…

  5. sakderengipun komen rena-reno, ijinkanlah gue matur, “SANGAAAAAARRRRRR!!!!!”

    opo meneh ono pelajaran siti liren mbarang. nek saiki iku pelajaran opo ya?

    iki jebul malah wis bagian ketigo. hah, ketigo? wis gak rendeng, toh? bagian ketelu maksude!😀

    waaduuuh… njuk blah ndi sing marakke metu komen ‘SANGAR’ kuwi??? hehe… durung maca sing loro ta? lha wis kuwi kari ngeklik sing nduwur kui, Nang…🙂

  6. Terharu bacanya, Mechta…yang baca cerita ini ternyata bukan hanya anak dan cucu langsung Mbah kakung Kasijo, tapi juga saya.
    Kejadian tahun 1922 itu, tentang menggambar dengan menggunakan cat air, ternyata peninggalan jaman dulu banget ya…jadi inget, kelas 6 SD juga saya masih menggambar pake cat air🙂

    ada pelajaran yg kami tidak tahu apa ‘terjemahan’nya yaitu ‘setileren’ hehe…

  7. mbakyu aku kepo, itu yg latin Bahasa Jawanya ndak terjemahan dari tulisan Jawa nya to? ketoke koq ora mirip hihihii…
    Ih asli, tulisan Jawanya mbundhet2e marai ngelu hihihi…harus sering2 latihan baca tulisan Jawa lagi nih ya biar enggak lupa.
    Keren lho simbah Kasijo rajin menulis gini, pantes putune dadi blogger *loooh opo hubungane😀

    sing difoto iku sebagian halaman dik, mungkin ora pas bagian sing latine ditulis pas postingan iki… nek asline ana, yo memang rada mbundet2 ngono iku.. sebagian dicampur tulisan latin basa Landa..🙂

  8. wah,,,lengkap sekali ya,,benar2 sejarah nih,,,

    memang bersejarah, khususnya bagi kami cucu & cicit beliau🙂

  9. Diajeng, bila digabung dari aksara jawa asli seratan Eyang Kakung, salinan aksara Jawa ke bahasa Jawa karya Ibu, terjemahan bahasa Jawa ke Bahasa Indonesia menjadi karya kolaborasi 3 generasi loh. Untuk mengisi benang merahnya mohon dengan sangat kersaa ingkang Ibu mengisi cerita yang beliau ingat tentang kang ramanya yang Diajeng tuliskan. sungguh berharga sekali Jeng, tidak semua brayat memiliki harta karun ini.
    Sungkem hormat katur Ibu.

    inggih ibu, menika seratan asli Mbah Kakung bade dipun scan… sayangipun ibu dalem mboten kagungan kenangan kathah bab keng rama amargi sampun dipun tilar seda kawit umur 5 th..

  10. Saya sengaja menangguhkan membaca petikan sebelumnya, supaya penasara.
    Btw begitu beratnya perjuangan hidup para pendahulu kita.

    ini penggalan cerita ttg masa kecil beliau, Uda… yang berikutnya ttg pengalaman kerja beliau sebagai guru…

  11. alhamdulillah mbah lanjut sekolah..
    mungkin sekolah guru mbak.,?

    betul mbak… kursus guru desa tepatnya… kisah berikutnya saat beliau menjadi guru baru mbak…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s