Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Bolu Mangga : Senama namun tak serupa

15 Komentar

Sebagaimana telah kutulis di posting yang lalu, bahwa buah Mangga yang banyak jenisnya dan banyak manfaatnya bagi tubuh kita itu, tidak hanya bisa kita konsumsi segar saja namun bisa kita olah juga.

Jus ataupun puding Mangga tentu kita pernah merasakannya, bukan? Beberapa bulan lalu, ibuku berkreasi mengolah Mangga menjadi dodol / jenang saat Mangga Kelapa di rumah kakak sedang panen dan cucu-cucu beliau sudah mblenger makan mangga segar, puding Mangga ataupun minum Jus Mangga.

Nah, beberapa waktu lalu, ketika di rumah kakak kubaca kreasi saji serba Mangga di sebuah tabloid wanita, langsung saja kuculik lembaran tabloid itu.. haha… Ada resep Panna Cotta Mangga, Muffin Strusel, Creme brulee Mangga dan Bolu Mangga Butter. Tiga nama pertama cukup asing bagiku (hehe) jadi karena hanya resep terakhir itu yang cukup familiar buatku, jadilah aku minta adikku untuk mempraktekkannya. Lho, tidak praktek sendiri? Tentu tidaak…. aku kan awam banget masak kue2 begini, salah2 malah gak bisa dimakan hasilnya…hihi…

Resep Bolu Mangga Butter ( untuk 12 potong )

Bahan :

  • 250 gr mentega
  • 100 gr gula palem
  • 100 gr gula pasir
  • 5 butir telur ayam
  • 200 gr mangga kupas (pilih jenis Mangga Harum manis yg matang), haluskan
  • 250 gr tepung terigu
  • 1/2 sdt baking powder
  • 50 gr tepung maizena

Cara membuat :

  1. Kocok mentega, gula palem dan gula pasir hingga lembut. Tambahkan telur satu persatu, kocok lagi hingga mengembang.
  2. Masukkan mangga yang telah dihaluskan, aduk rata. Tambahkan terigu, maizena dan baking powder sambil diayak. Aduk rata.
  3. Tuangkan adonan ke dalam loyang loaf yang telah diolesi margarin dan dialasi kertas roti.
  4. Panggang dalam oven bersuhu 180 derajat Celcius selama 35 menit atau hingga matang. Angkat, potong-potong, sajikan.

Nah… tampaknya mudah bukan?

Ohya, ini foto penampakan Sang Bolu Mangga Butter dalam tabloid itu :

Nyata_Bolumangga

Bolu Mangga Butter, warna kuningnya tampak menggiurkan, bukan?

Sedangkan ini adalah penampilan Bolu Mangga a la adikku :

bolu mangga

Lhoo… emang ada Mangga warna coklat? hihi…

Nah loo… kok bedaaa??? Itu Bolu Mangga atau bolu kopi sih? hihi…

Adikku bilang dia sudah mengikuti resep itu step by step, tidak berani menambah atau mengurangi bahan / takaran karena memang belum pernah membuat sebelumnya.Β  Tapi kenapa tampilannya beda jauh begituuu???

Lalu bagaimana rasanya?

Alhamdulillah, kalau rasanya sih OK. Lembutnya dapat, rasa mangga-nya juga ada meskipun menurutku tidak terlalu menonjol. Gak ada rasa pahit sama sekali jadi warna coklat itu memang bukan karena gosong lhoo…. Pokoke, secara keseluruhan itu bukan produk yg gagal kok… tetap enaaak… tapi warnanya itu lhooo…

So, pertanyaannya adalah : kira-kira mengapa penampilan kedua bolu hasil resep yang sama ini jauh berbeda?

Kami belum menemukan jawabannya. Kami pun bersepakat untuk kapan-kapan berdua mencoba lagi resep ini, mudah-mudahan kali kedua hasilnya lebih OK yaa…πŸ™‚

Sumber resep : Tabloid Nyata – Minggu II Nopember 2014

15 thoughts on “Bolu Mangga : Senama namun tak serupa

  1. Aku blom pernah makan bolu mangga mbak, jadi penasaran nih rasanya

    biar ga penasaran lagi, ayo dicoba mba Ely… Pasti hasilnya lbh bgs dr ini..πŸ™‚

  2. aseli penasaran saya Mba Mechta sama rasanya. Hihihihi. Tampilannya bisa jauh banget ya. Janga-jangan yang di majalah memang bolu lain difoto biar cantik saja tampilannya Mba?πŸ˜›

    Naah…coba Bundanya A diminta bikin yaa… Biar ga penasaran lg dg rasanya…

  3. asyiik bisa dipraktekan nih…(insya Allah he..he..)

    silakan mba Monda, jgn lupa di foto hasilnya yaa…πŸ™‚

  4. Mungkin karena lupa dibagi ke saya heheπŸ™‚ yummy….

    hm.. mungkin jugaa… barter dg Jolla-jolly mas Rudy?πŸ˜€

  5. iya kayak pake cokelat ya…
    saya baru dengar ada bolu mangga.
    kalo dodol mangga, kayaknya enak banget ya…πŸ™‚

    mungkin karena gula palemnya, mbak… tadi sore adik saya sempat bikin lagi dg mengganti gula palem dg gula pasir biasa..dan hasilnya berwarna lebih terang, meskipun tidak sekuning gambar itu..hehe…

  6. Bisa dipraktekkan nih, tetapi kenapa penampilannya berbeda jauh?
    saya rasa kesalahan bukan terletak pd yg mempraktekkan, tetapi memang foto bolu yg dipajang berbeda *ada coklat soae, nebak doang

    hihi.. entahlah Uni… hayu atuh silakan dicoba…πŸ™‚

  7. Semalam mimpi bolu mangga dari tampilan di fb kini sarapan mangga…nyam nyam lezat bergizi
    Apakah karena ‘browning alias pencoklatan’ ya Jeng, utak-utik ilmu gizi hehe
    Siip ada varian olahan mangga, saya masih setia dengan mangga ketan (gaya malas olah2)
    Salam

    saya kira bgtu Bu..apalagi ada gula palemnya.. Wkt diganti dg gula pasir semua tetap coklat tp jauh lbh muda… Nah…spt apakah mangga ketan, Bu? Mangga + nasi ketan? *ikut penasaran..

  8. mbaaaak…bentuk mah gak pentiiing…
    Yang penting kan rasanyaaa..hehe..

    Keren sekali sih mbak, niru resep langsung sukses begitu..
    Kalo aku mah..ya sudahlah jangan dibahas hehe…
    *mengorek luka lama*

    penampilan kan mempengaruhi selera, Say.. hihi… hayu atuh dicoba yg ini…ga akan terulang luka lama deehπŸ™‚

  9. tapi serasa mangga, Gak?πŸ™‚

    tetep berasa mangga kok…meski ‘manda2’ thok..hihi… Sok atuh minta dibuatin adik2nya…

  10. Lebih mirip jenang daripada bolu, hehe yang penting rasanya enak..

    tapi rasa n teksturnya bolu banget kok…sueer..hehe..

  11. Mechtaaaaa…apa kabaaaar?
    Iya, ini saya juga tunjukin ke Risa, kenapa bolu mangga itu warnanya jadi beda?
    Tadinya saya kira yang punya Mechta dicampur coklat atau mocca, etapi ternyata nggak juga…kalaupun ada proses kimia yang terjadi, harusnya foto bolu mangga di majalah itu warnanya coklat juga kaaan?
    Ah, ah…bener-bener aneh…

    mba Irmaaaa…kangeeen… *pelukan duluu…πŸ™‚
    Hayu atuh mbak & Risa nyobain resep ini..pasti lbh oke dr hsl percobaan kami kmrn…

  12. katanya kalau memasak itu “Lain tangan, lain hasil, Mbak. Walopun resepnya sama”πŸ™‚

    ah iya juga yaa..aku jg sering dengar bgt, Chi.. Hayo vb dipraktekkan..siapa tahu tangan Chi lbh ampuuh..πŸ™‚

  13. Mangga bisa untuk bolu ya, Mbak.
    Wah, mantap tuhπŸ™‚
    Makasih banyak ya, Mbak, telah berbagi mempraktikkan resep bersama adikπŸ™‚

  14. Yang penting rasanya ya Mechta….

    Iya bu.. tapi penasaran juga kenapa beda jauh begitu dg contohnya..hehe…

  15. Itu bisa juga ditambah esense mangga, tapi jadi nggak alami ya. Atau bisa diganti bahannya, mangga gedong gincu yang uenak tenan? Warna kuningnya kan mantap mangga jenis iniπŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s