Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Makan Kluban a la Pekalongan

19 Komentar

Kluban atau kuluban, rasanya bukan kosa kata yang asing bagi kita, terutama yang bermukim di Jawa, lebih khusus lagi Jawa Tengah dan Jawa Timur.  Sajian yang terdiri dari rebusan sayuran ( biasanya terdiri dari Kacang panjang, Taoge, Kol, Bayam atau Kangkung ) yang diurap dengan parutan kelapa muda berbumbu kencur dan mboksiyah alias Lombok ( cabai ) – terasi – uyah ( garam ) atau yang seringkali disebut juga sebagai Sayur Urap itu mungkin sudah akrab di lidah kita, bukan ?

Klubanan, gudhangan atau urapan ini juga seringkali kita temukan pula sebagai pelengkap Nasi Tumpeng, bersama dengan tahu / tempe bacem, ayam goreng / ingkung, telur rebus dan ikan asin. Hmmm…. nyamleng tenan🙂

Nah, di Pekalongan juga dikenal masakan kluban ini. Namun berbeda dengan beberapa daerah lain yang biasanya mengkonsumsi kluban secara garingan artinya sebagai sayur tanpa kuah, orang Pekalongan mempunyai cara berbeda dalam mengkonsumsi Kluban ini.

Pernah dengar menu Kluban Pindang Tetel dan Kluban Bothok? Untuk teman-teman yang berdomisili di Pekalongan dan sekitarnya, mungkin sudah tak asing lagi yaa…. Namun bagaimana dengan teman di luar Pekalongan? Pernah berkenalan dengan ‘salah dua’ menu favorit Wong Ngkalongan itu ?

Nah … ini dia penampilan keduanya :

1. Kluban Pindang Tetel

Kluban Pindang Tetel

Kluban Pindang Tetel

Saat mencicipi masakan ini untuk pertama kalinya, aku merasakan sensasi berbeda dari semangkuk kolaborasi itu. Kluban sudah sangat akrab dengan lidahku, sedangkan Pindang Tetel memang baru kukenal sejak menjadi warga Pekalongan, yaitu masakan khas Pekalongan yang berbahan utama tetelan daging dan taoge, dengan kuah gelap karena bumbu kluwak yang mengingatkan kita akan Rawon.

Nah, kalau biasanya kita menyantap keduanya secara terpisah, maka di menu Kluban Pindang Tetel ini, kedua menu itu disajikan bersama-sama dalam satu mangkuk. Sungguh suatu kolaborasi rasa yang mantab, Saudara-saudara …🙂

2. Kluban Bothok

Kluban bothok

Kluban Bothok

Nah, ini kombinasi lain dari kluban berkuah a la Wong ngKalongan. Kalau pada Kluban Pindang Tetel tadi, kuahnya terlihat kimplah-kimplah, tak demikian halnya dengan menu Kluban Bothok ini. Kuahnya cukup nyemek-nyemek saja.

Ya, pada menu ini, kluban sayur itu diguyur Bothok yaitu semacam sayur lodeh bersantan encer yang berbahan tahu dan bongkrek (sebutan orang Pekalongan untuk gembus). Rasanya ? Nyam-nyam …  Oya, untuk yang sedang ber-FC, mungkin menu ini lebih cocok ya.. karena tak ada protein hewani nya.. hehe…

Nah, itu dia variasi makan Kluban / Urapan a la Pekalongan. Ada yang menyantapnya dengan nasi, ada pula yang memilih lontong sebagai sumber karbohidratnya. Padha enake, yakin po’o … 🙂

Eeh… ada yang ketinggalan … Menyantap kedua jenis Kluban diatas -berteman nasi ataupun lontong- lebih  mak nyuuus ditambah kerupuk yang ini :

Mi Useg Pekalongan

Mi Useg Pekalongan

Yup.., krupuk useg atau mi useg ini memang jenis kerupuk rakyat yang hampir selalu ada di warung-warung Pekalongan. Belum mantap kalau belum ada kriuk-kriuk nan menggugah selera …

Salah satu Warung Kluban Bothok

Salah satu Warung Kluban Bothok di Pekalongan

Nah, yang di atas itu adalah salah satu warung yang menyajikan Kluban Bothok & Kluban Pindang Tetel sebagai menu utamanya. Warungnya memang sangat sederhana, tapi yang beli selalu ngantriiii… Mungkin karena selain rasanya enak, harganya pun murah meriah : semangkuk Kluban Pindang Tetel seharga Rp. 7.500,- sedangkan Kluban Bothok seharga Rp. 3.500,- per mangkuk …

Yuuk… kulineran di Pekalongan🙂

Permalink gambar yang terpasang

19 thoughts on “Makan Kluban a la Pekalongan

  1. Kluban bothok kayaknya aku bisa bayangin rasanya… semacam sayur urap campur lodeh ya ? Mestinya yummy🙂 Kalo kluban pindang tetel itu yang aku gak bisa bayangin… rawon campur urap… tapi liat fotonya kayaknya yummy juga nih😉

    semacam Rawon, tapi bukan rawon…hehe… hayuk deh cobain… yummy….🙂

  2. Waini,belum nyobain hahaha
    kalo pindang tetel,sempat jadi perdebatan antara saya (orang jatim) yg nyebut ‘rawon’ dan pacar(orang pekalongan) yg nyebut pindang tetel😆

    hanya seperti rawon tp rasanya beda lhooo… Hayu atuh pacarnya diminta nraktir kluban bothok / kluban pindang tetelnya yaa…hehe

  3. Baru tau eh kalo di jateng dinamai kluban. Unik tapi tetep khas jawa. #Soal rasa nggak bisa bohong deh🙂 lidah orang jawa

    bgmn lidah jawa, mas? Hehe.. Oya masakan di Pekalongan tengah2..tidak terlalu asin spt Jatim juga tidak terlalu manis spt Jogja hehe…

  4. Di Semarang yang jual kluban ini ada ngga ya mba?

    ada ga ya? Klo megana katanya ada..tp kalau yg ini aku blm nemu tuh di Semrang…

  5. wah baru tahu nih,a rtinya kalau ke pekalongan harus nyoba nih

    yuuuk…dicobain…🙂

  6. Baru tau ada kluban pindang itu mbak…aku kok belum kebayang rasanya

    rasanya enaak.. Ayoo, kapan2 klo ke Pekl lagi dicobain🙂

  7. kalau di Jawa Barat sih sudah terbiasa dengan kata kulub mbak🙂 biar sehat makan sayuran di kulub

    ooh..mgkn kulub itu justru dr bhs Sunda ya mbak? Hehe… Iya..biar sehat bnyk makan sayuuur🙂

  8. ntar aku diajak kesana ya, insyaallah bulan juni di pekalongan

    Insya Allah, mba Donna… Mau mudik ya mbak, hehe.. Klo warung yg itu di Sapugarut gg 10 mbak… Ntar tak tanya2 lg klo yg di Kota Pekl nya ada gak…🙂

  9. Sempat disuguh pecel rawon di tempat sahabat serasa varian kluban pindang tetel, lalu kluban bothok punya sahabat pecel sambel tumpang nih d Salatiga. Semakin pengin dolan ke sahabat NgKalongan nih dipameri kuliner enaknya.
    Salam

    wah nggih Bu..leres… Gudangan sambel tumpang persiiis Kluban bothok.. Nek Pecel rawon kula dereng nate tapi mgkn memper Kluban pindang tetel niki hehe..

  10. pengen nyobaaa…unik banget iniii…

    mangga…🙂

  11. Saya harus nyoba kluban pindang tetel neh, sebab belum pernah🙂

    silakan …🙂

  12. duuuh…
    aku ngiler mbacanya mbaaak :))
    Kalo urap memang sering makan, tapi kalo campur tetelan kayak gitu jelas belum pernah mbak,,,
    Dan itu bikin ngiler bangeeet…

    hayuu..dicobain, Ry..🙂

  13. Hallo mbak salaam kenal. Kluban kalo diambil dari kulub/p artinya sayuran, kalo dikampung saya menyebut kulupan artinya segala sayur (terlebih dedaunan hijau jenis sayur yg tumbuh dipematang sawah), tapi ga bisa ngebayangin makannya pake kuah bumbu kluwek gitu🙂. Mungkin saya patut coba pas makan Rawon saya campur kulup ya…🙂

    silakan dicoba yaa… Eh, kulup itu penamaan utk sayur2an to…🙂

  14. Udah lama aq gak makan kluban buatan mak’e, jadi kgn rumah😉

    ayooo..mudiik..🙂

  15. asli makanannya bikin jadi ngiler…

    mampir-mampirlah ke blog ala-ala gue di http://www.travellingaddict.com

    *sodorin tisu…lalu jalan2 ke blognya🙂

  16. duh, kluban pindang tetelnya kok terlihat enak sekali, kakaaakkk .. *ngeces*

    salam kenal yaaa, asik ulasan kulinernya ..😀

    hayuuuk… dicicipi kluban pindang tetelnya…🙂 terima kasih sudah mampir dan salam kembali, mbak…

  17. Minggu lalu habis dari Pekalongan, eh tahu gitu nyobain. Tapi kapan-kapan mo nyobain aah. Makasih infonya dan salam kenal😀

    Mudah2an lain kali bisa ngicipi ini yaa…🙂

  18. Klo di klaten Gudhanganya ga pake terasi mbak, beda lagi gudhangan jogja yg bumbunya/kelapanya dimasak dulu, antara jogja ama klaten yg berdekatan aja rasa dan macam2 sayurnya beda, ama pekalongan beda lagi mungkin ya.

    iya mbak..kekayaan kuliner kita mmg sungguh beragam.. Alhamdulillah..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s