Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Membuat Apem dan Pasung untuk Megengan Ruwahan

19 Komentar

Apem & Pasung dalam Megengan Ruwahan

Apem & Pasung dalam Megengan Ruwahan

Ruwah adalah urutan bulan ketujuh dalam penanggalan Jawa, yang bertepatan dengan Bulan Sya’ban pada Tahun Hijriah. Pada bulan sebelum bulan puasa ini, dalam lingkungan masyarakat Jawa biasanya diadakan tradisi Ruwahan.

Di beberapa daerah, tradisi yang berlangsung sekitar 10 hari sebelum bulan Puasa ini terdiri dari beberapa ritual antara lain kenduren (selamatan) & megengan (hantaran makanan), bersih-bersih area makam, nyadran dan diakhiri dengan ritual padusan sehari sebelum puasa. Intinya, tradisi ruwahan ini adalah sebagai bentuk rasa syukur kepada Allah SWT dan bentuk penyucian diri sebelum memasuki Bulan Ramadhan.

Dalam lingkungan keluarga kami, tradisi ini memang tak lagi dilaksanakan selengkap itu. Kami hanya melaksanakan megengan dan nyadran saja, dan waktunya pun disesuaikan dengan luang waktu masing-masing kami yang tersebar di kota-kota berbeda.

Pekan lalu, alhamdulillah kami bisa menyesuaikan jadwal dan meluangkan waktu di hari Sabtu-Minggu untuk berkumpul bersama di rumah keluarga di Semarang. Sebagaimana terlihat pada foto di awal tulisan ini, hantaran megengan dari keluarga kami biasa terdiri dari 4 macam yaitu : Nasi Ketan (bertabur parutan kelapa / bubuk kedelai), Kue Apem, Kue Pasung dan Pisang Raja.

Seperti biasa pula, pembuat adonan Apem & Pasung dalam keluarga kami adalah Mbak Asri, sedangkan aku hanya bertindak sebagai asisten saja..hehe… Oya, Kue Apem dan Pasung ini terbuat dari adonan yang sama, hanya finishing-nya yang berbeda. Bila Kue Apem dipanggang dalam cetakan, maka Kue Pasung dikukus dalam ‘cetakan’ yang terbuat dari daun pisang / daun nangka yang dibentuk kerucut / conthong.

Berikut hasil pengamatanku sebagai asisten pembuatan Kue Apem & Kue Pasung.

Bahan adonan Apem & Pasung :

  1. Tape singkong ( 1000 gr )
  2. Tepung terigu ( 500 gr )
  3. Tepung beras ( 1500 gr )
  4. Gula pasir ( 1000 gr )
  5. Santan ( secukupnya utk mencairkan adonan )
  6. Fermipan ( 1 bks )
  7. Bubuk Vanili ( secukupnya )

 

Cara membuat adonan :

  1. Tape singkong dibuang seratnya, lalu dilumat-lumat dengan tangan.
  2. Tambahkan tepung beras, tepung terigu dan gula pasir secara bergantian / berselang-seling dan sedikit demi sedikit sambil terus diuleni.
  3. Tambahkan santan sedikit demi sedikit untuk mengencerkan adonan, sambil ditambahkan tepung beras, terigu & gula pasir.
  4. Tambahkan Fermipan dan bubuk vanili sambil diaduk.
  5. Bila semua bahan telah tercampur, tutup wadah adonan dengan kain bersih, diamkan hingga mengembang.
  6. Setelah mengembang adonan siap dimasak untuk Kue Apem dan Kue Pasung.

 

Pembuatan Kue Apem :

  1. Panaskan cetakan kue
  2. Olesi dengan sedikit minyak sayur
  3. Tuang adonan ke masing-masing lubang cetakan
  4. Tutup cetakan
  5. Sekitar 15 menit, Kue Apem siap diangkat dari cetakan & disajikan.

 

Pembuatan Kue Pasung :

  1. Siapkan daun pisang / daun nangka (pilih yg cukup lebar), bentuk kerucut / conthongan, pastikan ujung kerucut tidak berlubang agar adonan tak merembes keluar.
  2. Tuang adonan dalam conthong-conthong yang sudah siap tersebut, lalu tata dalam panci kukus. (Bisa juga dititipkan pada saat menanak nasi, dengan menancapkan kerucut-kerucut berisi adonan itu di atas nasi yang akan ditanak).
  3. Masak hingga kue matang / sedikit merekah ( sekitar 20-30 menit ).
  4. Kue Pasung siap diangkat dan disajikan.

 

Langkah-langkeh pembuatan Kue Apem & Kue Pasung

Tahapan pembuatan Kue Apem & Kue Pasung

Apem & Pasung

Nah.., itu hantaran megengan ruwahan di keluarga kami… Apakah tradisi semacam ini juga ada di daerahmu kawan? apa saja isi hantarannya? Bagi-bagi ceritanya yaa…🙂

19 thoughts on “Membuat Apem dan Pasung untuk Megengan Ruwahan

  1. Paling suka sama apem yang bunder itu, mak. Nyoba bikin sendiri, ah..

    Kalau saya lebih suka Pasung nya.. hehe… Ayoo.., dicoba…banyak resep Apem di Dumay tuuh🙂 Mbak Ika, kok aku gagal ke blognya yaa… Besok2 tak coba lagi deh…

  2. Tradisi keluarga Ruwahan seperti ini merekat keluarga lebih erat ya Mbak Mechta. Mempertahankan tradisi untuk diturunkan ke generasi berikutnya. Jadi apem dan pasung cuma berbeda dari cara memasak. I see. Thanks for sharing Mbak🙂

    Juga untuk ajang kumpul keluarga, mba Evi…🙂 Iya mbak, meski dibuat dari adonan yg sama, karena cara masaknya beda, rasanya juga jadi beda… Terima kasih kembali, mba Evi…

  3. wah, masakannya bikin ngiler. memang di Indonesia banyak sekali tradisi yang banyak dan unik

    Mangga dicicipi, Mbak Tira… Mau yg mana dulu : apem, pasung, ketan / pusangnya? Klo saya Pasungnya selalu habis duluan hehe..

  4. kue apemnya menggiurkan mbaaa….jadi tergoda bikin *kayak bisa aja hihihihi

    sok atuh dicobain bikin…gampang kook (kt yg bisa, klo aq kan blm pernah jg..hihi)

  5. oooh…perbedaannya cuma dibakar dan dikukus ya auntie, jadi lapar, enak kayaknya sarapan apem atau pasung hihihihi

    iya Rin, itu bedanya…eh..bentuknya juga beda kan? hehe…

  6. Apemnya menul2, maknyuss beneran kayaknya🙂

    Kalo aku sih gak pernah ruwahan, tapi sering ikut pengajian ruwahan di rumah tetangga.

    beneran maknyuuus kok mba Wati… *kalaukatasayatapinyaaa…hehe…

  7. Ini pertama kalinya saya dengar istilah ruwahan dll. Maklum saya orang yang tidak begitu tahu adat2 kejawen but the way its a nice post

    terima kasih..🙂

  8. Toss Jeng, kita sesama asisten di ritual bikin apem dan pasung di ndalem Simbah saat kami kecil. lah saya paling suka pasung conthong daun nangka apalagi bila ditabur sedikit irisan nangka hmm wangi….
    Selamat mempersiapkan hati menyambut Ramadhan ya Jeng

    hmm…jadi pengen maem nangka nih.. *eh🙂

  9. bikin kangen tenan…
    disini ga pernah ada ritual apapun menjelang puasa
    lebaran pun tetap sepi nyenyet kaya di hutan…

    sabaaar….🙂

  10. dalam bahasa suna juga di sebut bulan ruwah, sama ya mbak. maaf mbak balru bisa mampi rlagi nih

    iya mba Lidya hampir sama memang bhs Sunda & Jawa..🙂

  11. membuat apem dan pasung untuk munggahan yah ::)

    iya🙂

  12. aku baru tau tradisi ruwahan ini dari teman kerja di sini, yang tiap tahun selalu kririm makanan ke mesjid..
    tapi aku nggak nanya jenis makanannay
    jenis makanan ruwahan ini pakemnya begini atau beda2 tiap keluarga mbak?

    kalau di daerah kami yg paling umum begini mbak..eh, tapi sdh jarang juga yg pakai Pasung.. seringnya ketan, pisang & apem saja🙂

  13. Kue Pasung..di kampungku juga ada kue ini Mbak Mechta. Cumaaku baru mikir-mikir kok rasanya sudah lama sekali nggak pernah lihat ada yang membuat/menjual kue ini lagi ya..

    nama nya sama Kue Pasung ya mbak…apakah bahan & cara buatnya jg sama? semoga bisa ngicip lagi makanan kenangan ini ya mba Dani🙂

  14. Budaya apeman di daerah saya udah mulai terkikis mbak. Tapi kalau mau cari apem di pasar masih banyak🙂

    kebetulan di keluarga kami masih ada ibu yg selalu setia melaksanakan tradisi ini mbak…🙂

  15. hiks, aku nyaris sudah puluhan tahun gak nyicipin dua makanan di atas, Kue Pasung dan Apem. Hampir lupa rasanya. Paling2 kalau Munggah ya cuma jajan pasar atau kue bolu

    klo gt beruntung kami punya ibu yg rajin mengingatkan kami utk ruwahan dg apem & pasung ini ya mbak..minimal msh bs ngerasain kudapan tradisional ini setahun sekali🙂

  16. Wah, bikin laper dan ngiler ^^

    *sodorin tisu🙂

  17. jajanan yang neka dan lezat banget, apalagi kalau lagi kangen rumah pasti nyari jajanan ini

    betuul…memang enaaak… BTW rumahnya ada di mana?🙂

  18. Mechta….jadi kangen. dulu di kampungku, ibu alm selalu membuat apem untuk Megengan….

    Budaya Jatim & Jateng memang hampir sama nggih, Bu Enny..🙂

  19. Wah bisa di coba ni resep moga aja berhasil…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s