Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Balon Raksasa & Lopis Ageng ciri Syawalan di Kota Pekalongan

12 Komentar

Lebaran telah berlalu, bulan Syawal telah memasuki pekan ke-2.  Namun kemeriahan belum lagi usai, di beberapa daerah, bahkan acara Syawalan ataupun bada kupat  tak kalah meriah sebagai rangkaian perayaan Lebaran itu sendiri.

Salah satu daerah yang merayakan momen Syawalan dengan meriah adalah di Pekalongan, baik di Kota maupun Kabupaten Pekalongan.

Jumat pagi tanggal 8 Syawal 1436 H atau 24 Juli 2015 yang lalu, terasa benar kemeriahan perayaan Syawalan di Kota Pekalongan.  Sejak sekitar jam 6 pagi, suara-suara petasan besar terdengar bersahut-sahutan, namun arahnya dari atas. Ya, pagi itu banyak warga yang keluar rumah dan mendongakkan kepalanya menikmati balon-balon raksasa yang bertebangan di langit Pekalongan, dan sesekali mengeluarkan suara menggelegar ketika petasan yang dibawa balon-balon itu meletus di atas.

Balon raksasa menari-nari di langit Kota Pekalongan

Balon raksasa menari-nari di langit Kota Pekalongan

Saat petasan yang dibawa balon meletus di udara, suaranya seperti dentum meriam...

Saat petasan yang dibawa balon meletus di udara, suaranya seperti dentum meriam…

Ngeri-ngeri sedap menyaksikan pembuatan & penerbangan balon-balon raksasa itu.  Menyenangkan melihat kebersamaan warga bergotong-royong membuat dan menerbangkan balon-balon raksasa itu, namun was-was juga karena proses itu melibatkan petasan-petasan yang jumlahnya banyak dengan ukuran yang relatif besar .. 😦

Pembuatan Balon Raksasa di Panjang Wetan Th 2014 ( Foto dr BBM Fida )

Balon Raksasa di Panjang Wetan Th 2014 ( Foto dr BBM Fida )

Ada puluhan balon raksasa yang dibuat dan diterbangkan oleh warga Kota Pekalongan setiap perayaan Syawalan tiba. Ya, pembuatan & penerbangan balon raksasa sudah menjadi bagian yang tak terpisahkan dari Tradisi Syawalan di Kota Pekalongan.

Konon, tradisi pelepasan balon ini diadopsi dari kebiasaan bangsa Eropa yang tinggal di Pekalongan sedangkan kebiasaan membunyikan petasan / mercon diadopsi dari kebiasaan Tionghoa.

Balon-balon raksasa itu ada yang dibuat dari kertas minyak, ada pula yang berbahan plastik kresek  yang disambung-sambung. Kreatifitas para pemuda banyak berperan pada proses pembuatan balon-balon raksasa itu.

Tradisi Syawalan itu sendiri konon bermula dari kebiasaan tokoh agama setempat yang selalu melakukan puasa syawal sejak setelah hari raya (tanggal 2 – 7 syawal), yang tentu saja diikuti warga sehingga setelah Lebaran masyarakat tidak merayakan secara berlebihan dan justru setelah selesai puasa syawal ( tgl 8 syawal ) barulah kemeriahan itu dimulai.

Puncak dari acara Syawalan di Kota Pekalongan adalah di Kelurahan Krapyak ( Kec. Pekalongan Utara ) yang setiap tahun membuat Lopis Ageng secara bergantian untuk kemudian dipotong oleh Walikota dan dibagikan kepada masyarakat yang datang ( yang mencapai ratusan bahkan ribuan pengunjung dari Kota Pekalongan sendiri ataupun dari Kabupaten Pekalongan, Kab Batang, dll ).

Konon, tradisi pembuatan dan pemotongan Lopis Ageng / lopis raksasa ini terinspirasi dari pidato Presiden Soekarno pada th 1958 di Kebon Rodjo Pekalongan, yang mengimbau masyarakat Pekalongan untuk bersatu padu sebagaimana sifat makanan Lopis ( makanan khas Pekalongan ) yang bertekstur lengket dan kuat.

Pada tahun ini, acara lebih meriah karena tidak hanya 1 Lopis Ageng yang dibuat sebagaimana tahun-tahun sebelumnya ( bergantian antara Krapyak Lor dan Krapyak Kidul) namun bahkan 2 Lopis Ageng, masing-masing 1 di Krapyak Lor dan Krapyak Kidul.

Lopis Ageng di wilayah Krapyak Kidul seberat 1.320 kg, tinggi 203 cm dan berdiameter 87 cm, sedangkan Lopis Ageng di Krapyak Lor beratnya sekitar 1,7 ton, dengan tinggi 190 cm dan berdiameter 75 cm.  Wiii…. besar-buesaaar bukan? 🙂

Lopisan2015

Sambutan Walikota Pekalongan sebelum pemotongan Lopis Ageng Th 2015 ( Foto oleh Bp. Endo Poernomo )

Selain menyaksikan pemotongan dan pembagian Lopis Ageng tersebut, masyarakat yang datang juga bisa menikmati Lotis buah dan jajanan pasar yang banyak dijual di sepanjang jalan Jlamprang Kel Krapyak, dilanjutkan dengan berwisata di Pantai Slamaran yang lokasinya tak jauh dari lokasi pemotongan Lopis Raksasa tersebut.

Nah… itu dia kemeriahan tradisi Syawalan di Kota Pekalongan. Yang penasaran, silakan agendakan kunjungan ke Kota Pekalongan pada 8 Syawal 1437 H yang akan datang yaa…

4 Banner Jul - Agt

Iklan

Penulis: mechtadeera

ASN yang bekerja dan berdomisili di Kota Pekalongan, blogger ( https://mechtadeera.wordpress.com dan http://mechta.blogdetik.com ) dan penulis buku : Notes from Mecca (memoar); Janji Pagi (kumpulan puisi); Tentang Mimpi dan Kaca yang Telah Pecah (kumpulan cerpen).

12 thoughts on “Balon Raksasa & Lopis Ageng ciri Syawalan di Kota Pekalongan

  1. Aku mau dikirimin lopis nya lah mbak 😉

    takut basi…maen sini saja, Say 🙂 Oya, sdh ikutan yg periode ini? Semarang kan banyak event budaya ya..

  2. Woii lopis makanan khas Pekalongan nggih suka legitnya dococol kelapa parut. Ooh diiris dan dibagikan ya Jeng, siip lebih bisa dimakan semua daripada sistem berebut beberapa terbuang ya. Sukses di lomba blog ya Jeng, berbagi keelokan event budaya lokal.

    dibagi-bagikan Bu..tp pada proses pembagiannya masih sj terjadi rebutan… 😦 Trmksh supportnya Bu Prih..mencoba belajar jd ‘duta’ daerah sendiri..hihi..

  3. Kalau sering dilakukan seperti ini, semoga tradisi Syawalan akan bertahan cukup lama di Pekalongan ya Mbak. Biar tambah banyak asset budaya kita 🙂

    insya Allah mba Evi…kolaborasi apik Pemkot & masyarakat diperlukan utk melestarikan tradisi ini…

  4. Wuih, gede banget yak lopisnya Mba. Itu lopis apa sofa raksasa hehehee…
    Belum pernah liat balon dan lopis raksasa mba, kapan2 traktir aku ke sana yaaaa *pait banget buntute hahahaa…

    ayooo…naik kereta api ke sini pasti anak2 suka, dik Uniek.. 🙂

  5. saya baca liputannya aja nanti di blog mbak Mechta ya. Maaf lahir batin ya mbak

    Silakan mba Lidya… Maaf lahir batin juga yaaa… Sun sayang buat dua jagoannya… 🙂

  6. Pekalongan ternyata asyik ya, ada tradisi keren macam balon raksasa gini

    hayuu…maen2 ke Pekalongan.. 🙂

  7. Wah ternyata model balonnya hampir sama dengan daerah Magelang. Salam

    ada yg cantik warna-warni spt itu tp bnyk jg yg sederhana dr kresek hitam / putih 🙂

  8. Foto lopisnya mana auntiiiieeee? hehehe

    khusus buat Neng Orin deh ntar ditambah penampakan lupisnya..hehe..

  9. pekalongan kece juga yah kak

    alhamdulillah.. 🙂

  10. Menarik banget ini, Mbak, ada puluhan balon raksasa yaa. Jadi teringat masa kecil dulu pernah melihat balon besar yang diterbangkan. Tentu ini daya tarik tersendiri bagi Pekalongan yang bisa mempertahankan hal ini 🙂 Duh…, lopisnya jugaaa…

    Lopis yg ‘lengket’ bikin yg pernah mencoba terlengket selalu akan kenangan di Kota Pekalongan..hehe…

  11. saya sudah melakukan tips poin 2 dan 3 untuk point 1 menyusul , Aerona

    hm…apakah ini komen salah alamat? mungkin untuk post ttg tips menabung haji ya? 🙂

  12. Saya pengen lopisnya nih 😀

    mangga dicuwil.hehe… Itu foto hsl karya Pak Endo’ 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s