Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Bertemu kembali dengan Sawo Ijo, si manis lembut penuh kenangan…

23 Komentar

Akhir pekan yang lalu, kami berkesempatan mendampingi adik-adik fasilitator pemberdayaan yang mengikuti pelatihan di Baturraden. Ya, sebuah tempat wisata alam yang berhawa sejuk di Kab. Banyumas itu…

Saat beristirahat diantara 2 sessi materi pelatihan, kami duduk-duduk di teras Aula Hotel Moroseneng itu, dan tiba-tiba perhatianku tertambat pada sebuah pohon rimbun di sebelah Aula Bakula itu.

Pohon Sawo Ijo

Buatku pohon itu terlihat unik, karena warna daunnya yang tidak biasa -berwarna hijau di bag atas dan coklat keemasan di bagian bawah daun- juga karena tampak lebat berbuah.ย  Buah-buahnya nan hijau pating grandhul menggemaskan.

Sawo Ijo

Maka aku pun mendekati pohon itu, dan ketika melihat dari dekat buah-buah berbentuk bulat berwarna hijau nan mulus itu, sekeping ingatan terlontar ke masa lalu.ย  Hey, apakah itu benar buah SAWO IJO yang dulu menjadi kegemaran kami saat kanak-kanak di Salatiga???

Seorang teman mendekat, dan mengatakan bahwa itu buah KERPEL, yang akrab dengan kesehariannya di masa kecil di Boyolali.ย  Ah, mana yang benar ya?

Kamipun menyamakan persepsi..(halaah…istilahnya..hehe…). Seingatku, buah itu tidak bisa dikupas karena berkulit tipis dan bergetah. Kami memakan daging buahnya yang kenyal berwarna putih lembut dengan cara disendok setelah buah itu dibelah / dilubangi ujungnya. Ternyata temanku itupun menyatakan hal yang sama. Hm…tampaknya kami sedang memperbincangkan jenis buah yang sama namun menyebut dengan nama lokal yang berbeda rupanya.

Kebetulan ada beberapa pekerja yang ada di sekitar situ. Kami tanya, apa nama pohon buah itu. Mereka menyebutnya SAWO MANILA. Halaah…beda lagi?? hehe… Penasaran kami pun meminta mereka mengambil beberapa buah yang sudah cukup matang. Alhamdulillah.., bapak-bapak yang baik hati itupun naik dan memetik beberapa buah untuk kami. Ini dia penampakannya…

Sawo Ijo

Naah, ternyata betul perkiraan kami bahwa buah itu adalah buah yang akrab dengan masa kecil kami, namun saat ini agak sulit ditemui lagi. Hanya saja kami menyebutnya dengan nama yang berbeda.

Hasil pencarian di Google menyebutkan bahwa buah itu bernama latin Chrysophyllum cainito dan mempunyai nama lokal yang cukup beragam. Ada yang menyebutnya Sawo Ijo / Sawo Hijau / Sawo Duren / Kenitu / Aprikus / Sawo apel / Apel umbel / Sawo manila.

Selain nikmat dimakan sebagai buah segar, ternyata buah dari famili Sapotaceae ini ternyata juga mempunyai manfaat bagi kesehatan kita, sebagaimana disebutkan dalam salah satu artikel di tanamanobatq.blogspot.com yaitu :

  • Menurunkan kadar gula darah
  • Mengurangi gejala rematik dan nyeri otot ( rebusan daun )
  • Mengurangi dahak dan menyembuhkan batuk ( rebusan kulit kayu )
  • Penambah tenaga dan obat kuat bagi kaum pria ( rebusan kulit kayu )

Untuk mendapat manfaat tersebut, disebutkan bahwa caranya adalah dengan merebus kulit kayu / daun / bijinya, dan diminum selagi hangat. Demikian informasi yang bersumber dari berbagai tulisan tersebut.

Nah.. itu dia cerita tentang si Sawo Ijo yang ternyata mempunyai banyak nama lokal lainnya. Yang jelas, aku senang karena bisa merasakan kembali manis lembutnya buah ini sambil mengingat memori indah di masa kecil. Bagaimana denganmu, kawan? Punya kenangan juga dengan buah ini? oh ya..apa sebutanmu untuk buah ini ?๐Ÿ™‚

23 thoughts on “Bertemu kembali dengan Sawo Ijo, si manis lembut penuh kenangan…

  1. Iihhh…baru tau kalo ada sawo ijo.. lucu ya mungil2 gitu๐Ÿ™‚

  2. aku penasaran sama kenitu, belum pernah makannya mbak
    cuma kata seorg teman blogger banyak pohonnya di daerah kemayoran,
    aku nggak pernah tau padahal dulu sering banget lewat situ

  3. sawo manis tapi bisa menurunkan kadar gula darah ya mbak

  4. Oo ini yang disebut Sawo Manila ya Mbak Mechta. Pernah makan namun waktu itu tak tahu namanaya๐Ÿ™‚

  5. Mirip apel ya, Mbak? Aku belum pernah lihat Sawo Ijo atau Sawo Manila ini. Biasanya ya sawo berbulu itu. Pernah ada tanam di halaman, tapi belum juga ngerasain karena dicolong terus sama tikus atau burung.

  6. Baru denger kalau ada buah ini, rasanya gmn ya,

  7. Kami menyebutnya juga sawo ijo Jeng, getahnya jadi tantangan tuk incip kesegarannya ya. Karena sering jumpa lupa mensyukuri bahwa pohonnya semakin langka, jadi penyemangat untuk pelestariannya. Selamat berakhir pekan Jeng

  8. belum penah coba buah ini mba, penasaraaan….

  9. Itu aku nyebutnya juga sawo ijo, enak banget ya mbak. Sayang isinya sedikit.

  10. kapan bisa makan sawo lagi ya? sudah lama banget nih.

    Ternyata manfaatnya banyak juga ya mbak.

  11. Saya sering denger namanya, namun baru hari ini tahu bentuknya.๐Ÿ˜€

  12. oh itu pohonnya??? baru tahu aku, dulu sih pernah makan, trus buah yg pohonnya banyak tumbuh di pinggiran jalan tol, yg bunganya berwarna putih kaya bunga kamboja, itu nama buahnya apa?? karena bentuk buahnya sama kaya sawo ijo, kirain yg di pinggir jalan itu aku kira buah sawo ijo.. tp bentuk daunnya beda gak kaya sawo ijo di foto itu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s