Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Biar lambat asal selamat

21 Komentar

Teeeeeet….. Suara bel berbunyi nyaring, menandakan akhir waktu belajar hari ini.

“OK anak-anak…. Ibu tunggu sampai hari Senin ya,” kata Bu Yuni segera sesudah suara bel itu berhenti. Beliau baru saja menjelaskan garis besar dari tugas yang diberikan pada kami.

Kelas pun gaduh, anak-anak bersicepat memasukkan buku-buku pelajaran hari itu dan bergegas meninggalkan kelas.

“Sudah ada bayangan tema laporanmu, Hen?” Ardi bertanya sambil menjajari langkahku.

Aku menggeleng, “Belum sama sekali. Mudah-mudahan nanti malam bisa surfing cari bahan.”

“Kalau aku sih sudah ada sedikit gambaran, tinggal melengkapi sana-sini..”

“Syukurlah… “

***

“Sudah selesai tugas dari Bu Yuni tempo hari, Di ?” tanyaku pada Ardi yang sedang menikmati semangkok bakso.

“Sudah dong… kan sudah 2 hari. Kau sendiri?”

Aku hanya mengangkat bahu, sementara mulutku sibuk mengunyah soto ayam ibu kantin yang enak itu.

“Eh..belum jadi juga? Lamban amat kau ini, Hen..” cibir Ardi, “begitu banyak bahan di internet, masa kau masih bingung juga?”

“Justru karena banyak itu, Di… Aku harus memilah-milah, mana yang paling pas dengan tema laporanku.”

“Aah.. tak hanya lamban, kau ini pemilih juga rupanya…”

Aku hanya tersenyum simpul, lalu kembali menghabiskan soto sebelum bel berbunyi yang menandakan habisnya waktu istirahat kedua itu.

***

“Aduuh… kata Bu Yuni, materi laporanku ini kurang detil. Ada banyak catatan dibuatnya, jadi harus kurevisi lagi secepatnya..” tiba-tiba Ardi menghempaskan diri di bangku sebelahku, sambil menghentakkan laporan yang dibawanya ke meja.

Kuambil dan kubuka-buka laporan Ardi. Memang ada tulisan tangan Bu Yuni di sana-sini, mengomentari beberapa bagian dalam laporan itu.

“Ya sudah… lakukan saja revisinya, masih 2 hari lagi kan batas akhirnya…”

“Ah, kelamaan kalau dua hari. Tinggal cari-cari lagi di internet, apa susahnya? Malam ini juga akan kuselesaikan, jadi besok-besok aku bisa santai…”

“Baguslah kalau begitu…” akupun selesai memasukkan buku ke dalam tas dan beranjak dari bangku yang kami duduki.

“Eh, tunggu Hen… Tugasmu sendiri bagaimana? Belum lengkap juga, bahan-bahannya?”

“Alhamdulillah sudah… Insya Allah nanti malam selesai kutulis dan akan kucek lagi sebelum kuserahkan pada Bu Yuni besok pagi..”

“Kau ini, Hen.. Orang lain sudah sampai ke bulan, kau baru akan mulai beranjak…” gerutu Ardi pelan, namun masih tertangkap pendengaranku . Tak apalah, Di… alon-alon asal kelakon…begitu pikirku.

***

Siang itu, aku masih duduk di halte, menunggu minibus jurusan ke rumahku yang belum juga kelihatan bayangannya. Tiba-tiba Ardi datang dengan nafas tersengal dan muka memerah.

“Gawat Hen… gawaaat!” begitu celotehnya terburu-buru.

“Hoi..kalem booos…. Ada apa sampai kehabisan nafas begitu?”

“Aku mencarimu sedari tadi…”

“Lhah, biasanya juga aku langsung ke sini toh… kecuali kalau kamu berbaik hati mentraktir soto bu kantin..”

“Halaah..kamu ini, Hen. Makaaan saja yg kau pikirkan!” geram si Ardi. Aku pun tak kuasa menahan tawa melihat mukanya yg terlihat manyun bin culun itu. Dan Ardi makin cemberut melihatku mentertawakannya.

“Ada apa sih Di? Apane sing gawat?” tanyaku kemudian, kasihan juga melihatnya.

Masih dengan bersungut-sungut, ia pun mengangsurkan sebuah jilidan bersampul biru. Laporannya dikembalikan lagi? batinku sambil menoleh padanya, dan seolah membaca pikiranku iapun mengangguk lemas, mengkonfirmasi tebakanku.

“Yang ini malah terlalu nggladrah kata Bu Yuni. Banyak hal-hal yang tak terkait dengan tema yang sudah ditetapkan, begitu bunyi catatannya.”

“Lalu, revisi lagi?”

“Ya iyalaah… kecuali kalau aku mau nilai D untuk laporan itu.”

“Kali ini, kau tak boleh grusa-grusu lagi mengerjakannya, Di. Masih ada waktu satu hari, dan itu harus benar-benar kau manfaatkan..”

“Dari kemarin juga aku seudah berusaha, Hen ” ketusnya, “sebenarnya aku hanya ingin tugas ini cepat selesai, tapi ternyata…”

“Sudahlah, Di. Ambil hikmahnya, persiapan yang matang itu penting, bukan?”

“Ah, sok tua kau ini, Hen.. Eh, bagaimana dengan laporanmu, sudah dikoreksi Bu Yuni?”

Kuperlihatkan laporanku padanya, dan mata melotot Ardi melihat nilai B+ di sampul laporanku itu, sungguhlah lucu😀

***

“Bila ingin dapat menebang pohon dengan cepat, asah dulu

    baik-baik kampak yang akan digunakan…”

***

Catatan :

Cerpen Anak di atas kutulis tahun 2014 dan kemudian beberapa waktu lalu kutulis ulang dalam bahasa Jawa menjadi wacan bocah berjudul “Kebat Kliwat” dan kukirimkan ke Majalah  Panjebar Semangat -majalah berbahasa Jawa itu.

Pos ini sekaligus menjawab pertanyaan beberapa teman yang kurang paham bahasa Jawa dan kesulitan membaca cerita kemarin, hehe…  Selamat menikmati, teman…

21 thoughts on “Biar lambat asal selamat

  1. Kura-kura itu walau jalannya lambat, tapi kalau berjalan terus pasti akan sampai juga…

  2. asyiiik…ini terjemahan yang kemarin ya..
    betul banget asah kampak dulu, suapaya kerjaan nggaj bolak balik, capeknya jadi tiga kali

  3. cerpen anak itu bikinnya susah ya. semacam ini enak dibaca alurnya mengalir, pemilihan katanya juga jelas dan isinya mengena. tapi pas buat sendiri lalu dibaca kok nggak banget.:/ *oot

  4. Kunjungan balik mbk…salam silaturrahmi mbk..

  5. Wuih keren. Jadi keingetan masa kuliah dulu. Aku tuh suka grasak-grusuk. Tapi dulu internet belom popular. Studi literatur aja dari buku-buku.

  6. Kalau ingin menebang pohon asah dulu kompaknya. Suka banget dengan kutipan ini, Mbak Tanti.

    Pekerjaan yang diselesaikan tergesa-gesa tentunya kurang memperhatikan detail ya. Jadinya kesannya asal-asalan. Semoga saya bisa juga bekerja seperti itu karena biasanya tidak sabaran ingin menyelesaikan tugas. Gara-gara ingin cepat Malah Kerja dua kali🙂

  7. Ikutan belajar ngasah kapak di postingan ini ah. Terima kasih Diajeng kebat kliwat versi Bahasa Indonesia nya.

  8. Tapi, kadang the power of kepepet itu sedap-sedap gimanaaaa *jangan ditiru😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s