Lalang Ungu

ruang ekspresi sepotong hati

Pengalaman Ngubin Pertamaku

19 Komentar

img_20170225_103452

“Bu, jadi ikut Ngubin?”

“Pagi ini? Di mana?”

“Ya, Bu.. Hari ini ada di Kecamatan Utara dan Timur, Bu”

“Ok.. Aku ikut yang ke Timur saja kalau begitu…”

Percakapan pagi itu terjadi antara aku dan koordinator penyuluh, sesaat setelah aku sampai di ruang kerjaku beberapa hari lalu. Memang sebelumnya aku pernah berpesan pada teman-teman penyuluh untuk bisa mengikuti kegiatan di lapangan agar aku semakin memahami seluk beluk tugas baruku. Nah, salah satu kegiatan di lapangan pada musim panen ini adalah NGUBIN.

Apa itu Ngubin?

Ngubin atau melakukan ubinan adalah salah satu kegiatan pengambilan sampel untuk mengukur produktivitas tanaman pangan dalam satu Masa Tanam (MT). Dinamakan ‘ubinan’ karena pengambilan sampel itu dalam suatu area tertentu -sering disebut 1 ubin- dengan luas 2,5 m persegi.

Nah, karena di daerah kami mayoritas tanaman pangan yang ditanam oleh petani adalah padi, maka dalam hal pengambilan sampel pengukuran produktivitas tanaman pangan di sini adalah panen padi. Jumlah dan lokasi sampel dari suatu wilayah dalam tiap MT telah ditentukan oleh BPS. Adapun pelaksanaan ubinan dilakukan oleh petugas (penyuluh pertanian) dan kelompok tani, dengan dimonitor oleh perangkat desa / kelurahan maupun unsur Koramil (dalam kaitannya dengan kegiatan UPSUS Swasembada Pangan).

Sokorejo adalah salah satu lokasi sampel yang telah ditetapkan BPS, dan ke sanalah kami menuju pagi itu untuk melakukan ubinan. Mengikuti rekan penyuluh yang memandu di depan, akhirnya kami sampai di lokasi tujuan.

img_20170222_081122

Gerbang Hutan Kota Sokorejo ( Dok : Pribadi )

Lhoo…kok ke Hutan Kota?

Ternyata, lokasi sawahnya ada di samping area Hutan Kota ini, dan akses terdekat adalah memintas melalui area tersebut.. Hm.., tentang HK itu akan kutulis tersendiri yaa..

img_20170222_083659

Naah… ini dia sawah yang siap panen… ( Dok : Pribadi )

Apa saja yang dilakukan saat Ngubin? Nah, ini tahapan-tahapan pelaksanaannya :

1. Pemilihan bagian sawah yang akan diubin.

2. Pengukuran luas ubin yaitu 2,5 m persegi dan ditetapkan batas-batasnya.

3. Pemanenan padi dalam ubin yang telah ditetapkan, lalu diangkut ke tempat proses selanjutnya.

4. Sisihkan 3 malai terpilih secara acak untuk dihitung bulir padi / malai kemudian dirata-rata.

hitung_bulir

Menghitung bulir padi. ( Dok : pribadi & Kel Kalibaros )

5. Hasil panen dirontokkan dengan beberapa cara : dipukul-pukul, diiles-iles atau dipliriti. Hihi… bahasa ibu keluar deeh… 🙂

ngrontok

Beragam cara merontokkan gabah… ( Foto Dok : Pribadi & Kel Kalibaros )

6. Padi yang telah dirontokkan kemudian dibersihkan dari bulir-bulir kosong dan sekam-sekamnya, lalu ditampung dalam wadah karung.

Membersihkan gabah yang sudah dirontokkan dari tangkai.. (Foto Dok : Pribadi & Kel Kalibaros )

Membersihkan gabah yang sudah dirontokkan dari tangkai.. ( Dok : Pribadi & Kel Kalibaros )

7. Penimbangan hasil panen yang telah dibersihkan lalu dihitung untuk mendapatkan angka produktivitas (ton / hektar).

Penimbangan ( Dok : Pribadi )

Penimbangan ( Dok : Pribadi )

8. Pelaporan hasil ubinan.

Oya, dalam kesempatan tersebut, aku kebagian tugas menghitung rata-rata bulir padi permalai, dengan hasil rata-rata 181 bulir / malai. Adapun hasil penimbangan rata-rata 4.770 kg sehingga setelah dilakukan penghitungan diperoleh angka produktivitas 7,5 ton / Ha.

Oya, aku sedang belajar membuat video niih… Maafkan hasilnya yang belum maksimal yaa… 🙂

Nah, demikianlah cerita tentang pengalaman pertamaku ikut kegiatan Ngubin. Mengasyikkan bagiku. Selain karena mendapat pengalaman & pengetahuan teknis baru di bidang kerjaku, juga karena dalam kesempatan itu bisa berkomunikasi langsung dengan petani, mengetahui kendala-kendala yang ada dan bersama-sama merencanakan kegiatan selanjutnya.

Oya terima kasih untuk Dik Panut & rekan-rekan dari Kel Kalibaros yang sudah meminjamkan beberapa foto dokumentasinya…

Teman-teman sudah pernah ikut Ngubin? Share pengalamannya di kolom komen yaaa…

Sampai jumpa di cerita-cerita berikutnya yaa…

Iklan

Penulis: mechtadeera

ASN yang bekerja dan berdomisili di Kota Pekalongan, blogger ( https://mechtadeera.wordpress.com dan http://mechta.blogdetik.com ) dan penulis buku : Notes from Mecca (memoar); Janji Pagi (kumpulan puisi); Tentang Mimpi dan Kaca yang Telah Pecah (kumpulan cerpen).

19 thoughts on “Pengalaman Ngubin Pertamaku

  1. hihi jadi inget ada praktikumnya nih jaman kuliah

  2. Tampak luar cm terlihat gapura hutan sokorejo, kelihatannya adem dr jalanan.
    Baru taau ni mba’yuu istilah ngubin 😀

  3. Jadi inget almarhum nenek kakekku mbak, dulu suka ikutin ke sawah ikut makan dan ngawasin para pekerja, bahasa jawanya ngubin ya, kalau bahasa sundanya dibuat heuheu

  4. Kirain ngubin itu masang ubin, ternyata ngambil sampel tanaman padi ya mba, hahahaa

  5. saya awalnya juga ngira masang ubin khusus pertama 🙂
    Kalau ke sawah saat panen krn anak desa, dulu sering banget, bahkan setelah panen, sawah adalah area bermain layangan *kokcurcol?*

  6. Ngingetin masa kecilku mbk sawah dan hutan jadi tempat bermain…

  7. Oalaaahhh, ternyata kalau panen padi ada petugas yang bertugas ngecek kualitasnya ya Mbak. Baru tau saya..
    Trus, ada Bapak TNI ngapain Mbak disana, ikut mantau juga? apa bantu Pak Tani memanen padi?

    Assalamu Alaikum Mbak Mechta, pa kabarnya, lama saya gak BW kemari, ih hehe..

  8. tadinya saya pikir ngubin itu masang ubin untuk lantai, hahaa,,

    rupanya cari produktifitas sampple yang se-ubin, mbak backgroundnya pertanian ya?

  9. Haha aku baru tau istilah “ngubin” ini hihihi

  10. Ping-balik: UPSUS Swasembada Pangan di Kota Pekalongan | Lalang Ungu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s